Skip to main content

Posts

Showing posts from November, 2010

Makassarku. Makassarnu. Makassarta #28 Oktober 2010

Oy penontooooon. aye balik lagi nih buat ngelanjutin ceritaaaa.
Kelamaan yee nunggunyee? Haha *kaya ada yang nunggu aje cul*

Nah, terakhir ampe mana saya cerita? Mmm. tanggal 27 ya? Oke, sekarang mari melanjutkan bercerita di hari ketiga.

Di hari ketiga, atau tepatnya Hari Kamis, 28 Oktober 2010, itu bertepatan sama Hari Sumpah Pemuda. Cek percek, katanya bakal ada demonstrasi. Yah, ngertilah ya, salah satu kekhawatiran Ibu saya tentang Makassar adalah: rusuh. Jadi setelah bincang-bincang dan berembuk di malam 27 Oktober, maka diputuskan bahwa buat tanggal 28, kita jalan-jalannya agak sore aja. Katanya sih temen-temen juga ada yang mau aksi dulu. Kalo kata Dico: 'Yaa kita timpuk-timpuk batu dikit dulu laah'
Jadilah saya dan Sessa dijemput agak sore, terus menuju ke kampus. Katanya sambil nunggu yang lain juga. Dari kampus, saya, Sessa, Dico, Ka, Accunk, Melky, Ka Dana langsung meluncur ke Pantai Losari. Sampe sana, kita langsung fefotoan di depan tulisan Pantai Losari. Biar bukti …

Anakmu bokek, Paaaak.

Di satu sore yang indah. Pukul 16.39 WIB. Saya lagi tiduran, depan tv.

Bapak: eeeeh sayang,tumben udah pulang.pulang jam berapa tadi?

Saya: (ngunjukin jari telunjuk,jari tengah,jari manis)

Bapak: wah, kalo lagi ngga punya duit, pulangnya cepet ya..

Saya: (cuma bisa mengangguk pasrah tanpa bisa membela diri)

Mbak mbak, kalo mau ribut, di atep aja.

Segerombol cewek berisik di patas

cewek 1: udah bener naik ini.
Cewek 2: ini ngga ke blok A tau.ke blok m tadi kata abangnya.
Cewek 1: yaah,terus naik apa dari blok m?masih jauh kan ke blok a? A ke M kan jauh banget.
Cewek 3: Yaelah kagaa.dekeet kali.naik taksi juga nyampe.

Saya (dalem hati): yailah katro lu pada.naek bajaj dari blok m ke blok a cuma 10rb.rempong deh.

Ini hari apa sih?

Dikasi gelang, warna ijo. Cantik deh.
Makasih ya..

Dikasi kue, manis. Ngasihnya juga lucu banget.
Makasih ya..

Ditraktir makan sore-sore di kfc. Tiba-tiba.
Makasih ya..

Ini hari apa sih? Kok bikin senyum terus :)

#nowplaying: just the way you are - Bruno Mars.

Enjoy your (only one) life!

Tadi di kampus saya sempet ngobrol2 sama salah 1 temen baik saya sejak pertama masuk kuliah. Awalnya sih tentang perasaan, cuma ujung2nya malah dapet insight yang cukup bikin saya adem.

Ngomongin masalah perasaan, atau hati, ngga pernah ada abisnya. Dan tadi didapet satu kesimpulan bahwa, this is life, this is your life. Ada dinamika tentang karir, persahabatan, cinta, apapun itu. Yang kalo cuma dipikirin, dikeluhin, ya ngga ada abisnya. Satu2nya cara, ya dijalanin, dan enjoy it.

Patah hati, wajar. Yang ngga wajar adalah mau terus2an kejebak di kondisi patah hati yang ngga ada ujungnya. People change, so does the heart. Mikirin 'kenapa sih dia bisa berubah secepat itu?' mah ngga akan ada habisnya. Apapun bisa terjadi di kehidupan ini. It's real, and one day you'll say thanks to your God.

Ikhlas. Gampang diucap, tapi ngga segampang itu dilakuin. Kata temen saya itu, jadikanlah ikhlas sebagai target lo. Pastinya ngga sebentar. Tapi diperjalanan menuju ikhlas itulah kita bak…

Makassarku, Makassarnu, Makassarta #27 Oktober 2010

Saya punya ritual baru selama ada di Makassar. Tiap mau tidur dan bangun tidur, hal yang pertama dilakuin adalah senyam-senyum. Senyam karena masih suka ngga percaya ada di Makassar, dan senyum karena ngga sabar dengan jadwal jalan-jalan bareng temen-temen saya yang sudah siap menjemput dengan motornya.



Hari kedua di Makassar.

Saya tiba-tiba pengen beli cardigan. Oleh karenanya saya menghubungi Anchu, nanya, dimana bisa beli cardigan. Terus katanya bisa di mal. Macam-macam ITC gitu. Kakak Anchu saya ini superduper baik. Jadilah dirinya dan Melky menjemput kami untuk kemudian menuju mal yang ada. Waktu itu anak-anak yang lain masih pada ada kegiatan di kampus. Nyang nganggur dan bisa digunakan jasa antar jemputnya ya mereka berdua. Hihihi.
Lantas kami menuju ke Karebossi Link. Tempatnya ya mirip itc. Ada banyak bebajuan di sana. Cari punya cari, cardigan yang saya mau ngga ketemu. Sekalinya ketemu, harganya mahal banget buat seukuran barang di tempat belanja itu *ya nasip deh di Jakarta u…

Makassarku. Makassarnu. Makassarta #26 Oktober 2010

Olrait.
Post-an sebelumnya sebenernya udah agak menyinggung apa yang terjadi di tanggal 26 Oktober 2010. Hari yang penuh keterkejutan. Awal dari 7 hari yang menyenangkan di Makassar bareng temen-temen dari UNM.

Nah, di hari pertama kita dateng, ternyata Makassarnya ternyata terharu gitu (baca: hujan awet). Jadilah saya sama Sessa mondok dulu di kampus UNM, nunggu ujannya berenti. Sebenernya kita juga ngga tau sih mau kemana. Karena kan kami dateng dadakan. Jadi mereka juga bingung. Hehehe. Maap ye.

Walhasil, kita duduk-duduk di kampus. Dikenalin ini itu. Ngobrol ngobril. Oh iya, saya minta dianter ke mall buat beli perlengkapan mandi. Maklum, ngga sempet beli beli juga pas berangkat. Pas ujan reda, kita rame-rame ke Mall Panakkukang (MP) deh. Cuma waktu itu Yass belum dateng, karena beliau lagi ngurus keperluan skripsinya.

Tentang Mall Panakkukang, mmm..mallnya cukup gede banget dan lengkap. Cari ini itu ini itu ada. Sabun cair, sampo, odol, parfum udah dapet. Nah, karena ini hari pertam…

Makassarku.Makassarnu.Makassarta #1

Bisa pergi liburan atau sekedar anjangsana ke Makassar itu adalah cita-cita kedua saya setelah masuk surga *yakali cul*. Berawal dari kunjungan mereka di taun 2008 –dan meninggalkan kesan tersendiri buat saya dan teman-teman—bikin saya pengen banget bisa juga main ke Makassar. Taun 2008 lewat. Taun 2009 pas mereka dateng untuk kedua kalinya juga lewat. Sampe akhirnya, Tuhan menurunkan barokah dan hidayahnya di taun 2010 ini. Taun keramat. Kalo orang lain nikah di 2010, saya justru tidak. Selain karena belum berpasangan *gigit jari*, saya dikasih kesempatan buat akhirnya menginjakkan kaki serta melambaikan tangan di Makassar. Berawal dari telisik dan selidik jadwal rutinitas sehari-hari. Didapat bahwa periode 18-29 Oktober 2010 adalah masa-masa UTS, yang artinya kehadiran saya yang notabene sebagai fasilitator CML tidak dibutuhkan. Lalu tiba-tiba… eureka! Kayanya seru kalo saya pake buat liburan a.k.a lari dari kenyataan. Makassar. Kata yang satu itu selalu terngiang sempurna di benak s…

yuhuuuuuuu!

eh tau ngga tau nggaaaaa?
masa tadi saya nyoba copy paste tulisan dari word ke blog ternyata udah bisa lagi!
ahuy.

jadi jadi jadiiii, atas ijin yang maha kuasa, saya akan segera meluncurkan cerita fantastis dramatis bombastis romantis meningtis perihal trip ke makassar. as soon as asap!

kamingsuuuuuuuun!


*ngemeng aje lu cul. buruan bikin!*

baiklah aku menyerah.

Aku punya kegemaran baru akhir-akhir ini.
Merebahkan tubuh di atas rumput hijau di bukit tak jauh dari rumah nenek.
Saling pandang dengan birunya langit.
Teduhnya awan. Racauan burung-burung yang hilir mudik di udara.
Entah sudah helaan napas yang keberapa. Tapi aku masih sering mengulangnya. Menghirup nafas dalam-dalam. Menutup mata. Dan menghembuskannya.

Tuhan, masihkan Kau di sana?
Mengapa aku merasa Kau memalingkan wajahMu dariku?


Waktu mempertemukanku pada sebuah cinta. Lebih indah dari bunga yang bermekaran. Lebih manis dari madu. Lebih cerah dari mentari pagi.
Aku suka. Aku cinta.
Tapi apa? Hanya sekejap.
Cinta tak dapat sepenuhnya ku miliki. Satu-satunya yang dapat kusimpan adalah punggungnya yang semakin menjauh. Jauh dari rengkuhan tanganku. Jauh dari rengkuhan rinduku.
Dan aku hanya menangis.

Tuhan, masihkah Kau di sana?
Mengapa aku merasa Kau mengajakku bermain?

Di lain waktu, langkah kaki membawaku pada sebuah cerita baru. Dan aku tersenyum.
Aku merasakan getaran bahagia. Aku merasakan …

Atit *ih sok imut lu cul*

Kemarin siang saya mulai ngerasa ada yang ngga beres sama badan.
Tapi saya ngga peduliin.
Mulai sore kok mulai batuk-batuk.
Itu juga ngga terlalu saya kuatirin.
Eeeeh makin deket magrib badan saya makin anget,kepala saya makin berat,nafas mulai sesek.nah loh.

Penderitaan belum selesai sampe disitu.
Makin malem makin parah.saya munte-munte.kepala juga makin sakit.akhirnya minum obat.dibuat tidur salah.bangun salah.duduk salah.2 tambah 3 sama dengan 8 salah.
Hadeh.

Akhirnya iseng sms beberapa orang buat mengalihkan derita sampe akhirnya ketiduran.
Kebangun jam 2 kurang, badan masih panas.udah jaketan sama selimutan juga masih ngerasa dingin.
Tidur lagi abis solat, bangun jam 4, dan ngga bisa tidur sampe sekarang.

Huaaaaa.ngga enaaak bangeeet ini rasanyaaaa.badan masih anget.kepala masih agak berat.padahal hari ini jadwal kelas saya presentaseh.jadi saya harus pokus buat ngasi nilai.
Tuhan, berikan saya kekuatan Tuhaaan.

Sampai bertemu, Bintang.

Tubuhku telah rebah.
Tenggelam dalam selimut hangat.
Musik malam telah mengudara di luar sana.harmoni suara jangkrik dan hujan dalam rintik.
Langit telah lama menggelap.
Aku siap terlelap.
Aku tak sabar bertemu denganmu.
malam ini.
Dalam mimpi.

Dia itu..

Dia cahaya.
Menembus rongga kelam kehidupan.menebarkan terangnya hingga ke sudut-sudut suram tak terjamah oleh waktu.

Dia embun.
Meneteskan bulir sejuk di ruang rindu.

Dia itu renyah tawa.memenuhi ruang sepi.memecah kebisuan.memporakporandakan bungkamnya rasa.

Dia pelangi.warnawarninya menyatu.tak ada ruang bagi hitam dan putih dan abu-abu.yang dibawanya hanyalah warnawarni kebahagian.

Dia itu indah.dia itu manis.kadang getir.namun tak sampai hati membuat mata ini berpaling.
Dia itu datangkan rindu.
Dia itu datangkan senyum.
Dia itu datangkan cinta.
Dia itu, kau.

mari mencoblos (semua)!

pagi tadi saya diingetin sama Ibu buat nyoblos. Pilkada di daerah saya.
yang saya sama sekali ngga tau kaya apa calonnya. eh tau deng ada 4 pasang, 2 orang diantaranya, yang satu pernah saya denger menyalahgunakan kekuasaan, yang satunya adalah pelawak.
lah.

saya sekeluarga berempat tadi sampe di TPS jam setengah 12. sepi. cuma saya berempat yang 'sedang ngantri'. sisanya adalah petugas. Karena bilik suara ada 2, jadi yang dipanggil berdua-berdua jangan suka iri kalo iri bubaran.
Bapak Ibu saya duluan.
Lalu saya dan adek saya harap-harap cemas kaya orang lagi nahan boker tapi lagi jalan sama gebetan.
Ngga lama setelah duet maut bapak ibu saya masuk, dipanggillah saya dan adek saya. Kamipun melenggang sempurna ke bilik setelah dikasih satu surat suara.
pas udah di depan bilik, saya dan adek saya baca bismillah sebelum mencoblos, dan 'jlus.jlus jlus.jlus'
saya nengok ke ade saya. berisik amaaat. nanti ketauan!




beberapa hari sebelum hari H

Bapak: Nanti kita pilkada ngga usah ada ya…

10 taun dari sekarang.

di ademnya malem minggu yang terguyur air hujan ini, saya tadi kepikiran, 10 taun dari sekarang saya jadi kaya apa ya?
berarti kan umur saya 32. Hmm. kalau keinginan saya sih, itu udah punya anak 2.hahaha (amiiiiin).

ih, jadi merinding sendiri bayanginnya.

10 taun dari sekarang, kaya apa ya saya.
lagi ngapain. lagi sama siapa. tinggal dimana.
yang paling bikin penasaran sih itu tuh, sama siapanya.haha.

wallahu'alam :)

#galau

yang paling saya sebel adalah ketika ada yang bikin nyesek, sakit, tapi udah ngga bisa nangis.
malah bikin saya ketawa.
men. kaya orang depresi aje kan tuh jadinya.

1.16 a.m

Ingin kulepas saja semua yang ada padaku..
Hingga tak ada lagi yang tersisa..
Sebut saja itu gila..
Aku tetap memanggilnya gundah..

Aku memang tak berkawan dengan waktu..
Tapi bukan salah aku meminta..
Putar saja semuanya..
Biar tak ada lagi gelisah..

Cinta dan kamu bagiku adalah kasat..
Dan secepat kilat..
Kalian menjelma jadi gurat..
Menggeliat..
Lalu semuanya seakan terlambat..
Ah bukan..
memang terlambat..

Kini aku sudah ada dia..
Tapi apa..
Aku tetap tidak punya cinta..
Dan kamu tentunya..

Sekarang yg ku butuh hanya teriak..
Meskipun harus merangkak..
Asal waktu, cinta dan kamu bisa bertolak..
Kembali kearahku..
Kembali kekasatku..

Namun apa daya..
Waktu terlanjur memaksaku bergumam..
"Terlambat.."

-Anhar Dana Putra


Terlambat.
Itu katamu.

Mungkin memang harus begini.
Kubawakan kau sebatang lilin bercahaya, justru ketika kau menuju benderang cahaya mentari.
Lilinku tak lagi kau perlu.
Cahayaku tak lagi kau rindu.

Aku bersyukur terlambat itu datang sekarang, sayang.
Sebelum semuan…

1652 hari.

Hamparan buih menghiasi birunya laut di depanku. Di depan kau.
Suara debur ombak dan sahut-sahutan burung yang menari-nari di lazuardi yang memerah adalah musik kita senja ini.
Ah, tak lupa debaran jantung kita masing-masing.
Setidaknya jantungku.

Mungkin aku telah lupa huruf-huruf abjad yang pernah kupelajari di bangku sekolah. Aku seakan beku. Tak ingin bersuara apapun. Tak ingin bergerak.

"Kenapa sih ngga pernah bilang?". akhirnya kau bersuara. Namun sayangnya, bagiku itu adalah pertanyaan tersulit setelah soal-soal ujian masuk UI.
aku terdiam sejenak. tercekat.
"Toh ngga ngerubah apapun kan?", dari jutaan alternatif jawaban, kalimat itulah yang akhirnya terlontar.

Aku sebenarnya tak siap ada di sini. denganmu. membahas hal yang ku simpan rapi selama 1652 hari belakangan.

"Sok tau.", kau tertawa kecil. singkat. seolah mengejek. Yang bagiku, terasa seperti sengatan listrik. Membuatku terkejut. Sangat terkejut. Tak Mengerti.
Leherku otomatis menggerakkan wajahku m…

on the night like this,

there are so many things I wanna tell you.

(Mocca)

Kotak imaji kita.

Satu dua nada mengalun
mengajak khayal ini menari-nari
meninggalkan sadar yg sedang rehat di tempatnya

satu dua bayangmu hadir
ditemani sgala warnawarni pikirku sndiri.yang dikelilingi oleh tembok imaji
aku di dalamnya
begitupula kau.hadirmu.bayangmu.
Kau tampak sempurna di sana.akupun tampak bahagia.

Ah lagi-lagi sadarku memanggil.berteriak.sudah cukup aku bermain dalam khayal, ujarnya.

Kita terpisah dulu ya.
Sampai bertemu lagi dalam kotak imaji kita.

Tanyakan ini.

Bagaimana jika rasa ini datang lebih awal?
Bagaimana jika aku bisa jujur sejak awal?
Bagaimana jika kau bertahan sebentar lagi?
Bagaimana jika kau tak langsung menyerah?
Bertemukah kita?
Bahagiakah kita?

Bagaimana jika kita ikhlaskan saja?
Bagaimana jika kita pilih jalan kita sendiri?
Bahagiakah aku?
Bahagiakah kau?
Bahagiakah kita?

Yuhuuuu.I'm hooome!

Darimana coba saya cobaaa?
Yak betul, saya baru kembali dari makassar *nanya sendiri jawap sendiri*

saya pengen banget bertutur cerita perihal perjalanan asjik saya yang satu ini.karena sungguh,demi dewa langit,bumi, dan sekitarnya, perjalanan ini sangat sangat luar biasa.

Saya bakal ceritain ke dalam 3 bagian; bagian pra-berangkat, bagian kehidupan di sana, serta bagian penutupan yang sungguh sangat menggugah kalbu.

Namun sebelumnya,ijinkan saya buat milah2 baju kotor dari tas, karena saya baruuu aja sampe dari bandara.

Penasaran kan kan kan kaaaan? Tunggu cerita selanjutnya ya.ci..luk..ba.emmuaaaah!