Monday, May 31, 2010

niatnya sih baik, tapi...

mungkin saya salah satu dari sedikit orang aneh di dunia akherat yang suka banget mikirin masalah orang, padahal ngga ada hubungannya sama saya.
dan saya juga sangat-sangat gampang menyalahkan diri saya sendiri ketika ada orang yang justru ribet,ribut, dan rebek,ketika salah mengartikan niat baik saya.
dan itu bikin saya sangat down banget.

au ah. bete.

Sunday, May 30, 2010

beautyclass?? #2

udah baca blog saya sebelum ini?
bacaaa buruaaaan!




naaah, kalo udah, saya mau ngelaporin hasilnya.haha.
jadi agak-agak ngga enak gimandang ya bok eyke.
ehm.
jadi, beginilah wajah kami sebelum mengenal yang namanya BeautyClass..





setelah berjibaku dengan alat-alat kecantikannya The Body Shop, maka beginilah jadinya




muahahahahaha.
ngga ada bedanya ya?
itu juga si Hanum bilang matanya kaya bencong, Sessa bilang blush on nya yang kaya bencong, dan saya yang lebih ngerasanya mirip mbak2 SPG wardah.
hadeeh. emang dasar deh kita bertiga ngga ada yang bener urusan beginian :p

beautyclass??

kelas cakep?
kelas yang yang bentuknya cakep atau kelas yang isinya orang cakep?
entahlah.

hari ini saya rencananya akan mengikuti kelas cakep itu. for the first time in my life! ckckck.
bareng siapa?bareng pacar. BO'ONG BANGET.
bareng Hanum Sessa.

apakah yang akan terjadi pada saya? akankah saya menjadi cakep padahal emang udah cakep?
ataukah saya akan menjadi cakep kuadrat?
kita tunggu saja kelanjutan kisahnya nanti.


to be continued..

Saturday, May 29, 2010

lagi suka lagu apaaaa??

kalo saya lagi sering dengerin lagu-lagunya Padiiiiii!
yang di album 'Sesuatu Yang Tertunda'. apalagi yang lagu 'perjalanan ini'.

ku alunkan rinduku selepas aku kembali pulang
tak akan kulepaskan dekapku
karena ku tau pasti aku merindukanmu
seumur hidupkuuu..

-perjalanan ini


ngga tau ya, itu kaya mengantarkan saya kembali ke jaman-jaman sekolah dulu. pas SMP kali ya. waktu masih sekolah di Muhammadiyah, belum pindah ke SMP 11.

buat saya, Padi itu salah satu band yang longlasting. ngga kacangan. musiknya enak. suara vokalisnya juga begitu-begitu aje.
aaah saya suka sekaliiiiii.
atau yang ini,


memelukmu ku ingin..
menyentuhmu ku ingin
dan mengucapkan sepatah kata..

-patah


teruuus, saya juga lagi suka dengerin Pump It nya Black Eyed Peas *eh kumaha eta tulisana? poho euy.ehehehe*
terus terus teruuus, suka Malam Biru nya Sandy Sandhoro juga, Everyday I love you- Ronan Keating.hmmm. apalagi ya. sisanya paling Depapepe.

saya sangat suka musiiiik. walaupun ngga bisa mainin alat musik.tapi saya pendengar setia musik.seharii aja ngga denger musik, pasti hari saya sepi *cailah*

asiiiik!

blog saya sudah bisa di komenin lhoooo.
jadi, kalo ada yang mau mengomeni, silahkeun :)

...

sepertinya aku rindu.
rindu kau yang ku tunggu.
meski belum pernah kita bertemu.
ataukah sudah? hanya saja tak ku sadari hadirmu.

aku rindu.
sepertinya aku rindu.
aku akan menunggumu.
jangan tanyakan sediakah waktuku.
jika itu untukmu, tak kan habis waktuku, tak kan habis sabarku.

Thursday, May 27, 2010

bahkan dalam diam

beberapa waktu terakhir ini saya lagi mengikuti trend anak muda paling asjik sedunia akhirat: skripsi. entah karena emang skripsi itu perlu kombinasi jiwa, raga, pikiran, dan hati yang seimbang atau emangnya sayanyanya aja yang dodol mardodol, skripsi ini bener-bener menguji batin saya banget.
dan yang paling gampang terpengaruh adalah domain emosi saya. malah menetap jadi mood.

saya jadi lebih gampang bete, lebih gampang drop, lebih gampang nangis, lebih gampang ngomel-ngomel.
bahkan saya jadi suka kesel sendiri, karena jadi segampang itu semua. nyusahin. nyusahin diri sendiri dan orang lain lebih tepatnya.

kalo udah ngerasa bener-bener mampet begini, saya justru makin stres karena ngerasa ngga tau lagi harus cerita ke siapa. tentang cemas ngga bisa lulus semester ini, takut ngga bisa wisuda agustus ini, takut ngecewain orangtua, takut ini takut itu, takut banyak.
sampe saya ngga ngerti lagi harus curhat dengan cara apa.

tapi tau ngga apa yang bisa bikin saya ngerasa tenang?

ketika saya pulang malem dari kampus, dan bawa tas berat di pundak kanan kiri, saya cuma perlu sms bapak saya. minta bapak jemput di depan komplek.
saya turun dari angkot, dan udah ada bapak di depan. biasanya sih jongkok, atau duduk di atas motor. kalo ada yang jualan jahe susu, ya palingan lagi minum jahe susu.
pas saya samperin, bapak langsung nanya, 'kenapa? capek ya? mau beli makanan apa?'
itu rasanya kaya bapak ngebantu bawa sebagian beban pikiran saya.
pas di motor, saya cuma nyenderin kepala saya di bahu bapak.
biasanya bapak nanya lagi, 'di kampus cape banget ya?' dan saya cuma bisa ngangguk-ngangguk sambil masih nempelin pipi di bahunya.

saya ngga butuh kata buat cerita betapa mumetnya kepala saya.
tapi saya ngerasain kalo bapak juga ngerasain gimana ngga keruannya fisik dan psikis saya.
dan sebagian beban itu menguap.
dengan cara yang bahkan ngga saya sadari.

saya rasa kata ngga lagi dibutuhkan ketika saya lagi sama bapak.
bapak tau apa yang saya rasakan. bahkan dalam diam :)

Wednesday, May 26, 2010

i don't need and i don't have to.

i don't need to change anything for anything.
i don't need to pretend for anything.

yes, i don't need.
for sure, i don't have to.
and don't ever expect.

Monday, May 24, 2010

hari ini: luaarrrr biasa!

1. Hanum udah jadi sarjana! Hurraaaaay!

2. Tadi ada beberapa temen saya yang sidang dan jadi sarjana juga. awalnya sih saya turut larut dalam hingar bingar gelak tawa penuh kelegaan *cailah*, sampai akhirnya saya mulai mrepet ke tembok seiring makin bertambahnya para sarjana baru. pas tengok kanan kiri, cuma saya aja yang belum jadi sarjana!
dan jujur deh, saya tertekan abis-abisaaan.
salah tempat deh saya.

3. janjian sama orang jam 1, pada ngaret. baru dateng jam 2. itupun ngga sesuai sama jadwal yang udah disepakatin: hasil field skripsi udah di entry jadi tinggal diolah. NOL BESAR!

4. nafsu makan saya menyeramkan.
jam 10.30-an makan nasi rawon, jam 1 siang makan kue strobericiskek, jam 2 siang makan bakwan malang, jam stengah 4 makan nasi sarden.

5. pulang naik angkot.
naik angkot jam 6.15, baru sampe rumah jam 8.02 dengan rincian sebagai berikut:
jalanan super duper macet mampet. tumben-tumbenan banget. dengan indahnya, si angkot mogok. tapi penumpang pada ngga bisa turun karena kirinya mepet banget got. angkot memundur dan kemudian, jebloslah itu angkot ke got. TKP angkot macet adalah daerah angkot penuh, yang artinya bukan daerah nurunin penumpang. yang artinyaaaa lagiiiii, saya harus berjalan kaki yang lumayaaan beneerrrr.

6. angkot oh angkot
sampe akhirnya saya dapet angkot, ternyata si supir angkot greget kenapa jalanan macet. akhirnya doi ambil kanan dan voila! ada pulisi menghadang. diterabas. walhasil, itu 2 pulisi mukul kaca depan sama pintu angkot. hadeeeeeeh. akhirnya si angkot nyari jalan pintas. selain menghindari macet, juga menghindari pulisi lagi.

7. saya cape banget, sumpah!
hari ini, ngga fisik, ngga psikis, pegeeel semuaaaah!

Monday, May 17, 2010

sayangnya.

saya merasa kita berseberangan.

saya tidak lagi merasa ingin mendengar.
apapun.

Sunday, May 16, 2010

berbagi hari ini :)

Hari ini sangat menyenangkan. karena ada perjalanan ke Bogor bareng Wuri,salah satu teman terbaik yang ngga tau kenapa, kalo bareng dia, saya ngga pernah kehabisan kata untuk cerita, atau suara untuk tertawa. Cuma sayang, hari ini Wurinya ngga boleh (dan ngga bisa) kebanyakan ketawa. Rahangnya masih bermasalah, yang mengakibatkan ngga bisa mangap lebar-lebar. Paling mentok 3 jari aja. Itu juga jari semut.

Oke, Minggu pagi ini, saya dan Wuri ke Bogor. Adalah Dani, salah satu teman angkatan kami yang nikah. Horeeee! Selamat buat Dani dan suami. Semoga perkawinannya barokah, sakinah, dan bisa memabngun rumah tangga yang sakinah, mawadah, warrahmah :)

Perjalanan dimulai dari jam 7 liwat, karena si bus merah Agra Mas nya baru lewat. Di bus sih asik-asik aja, sampe akhirnya ada bapak-bapak di bangku sebelah yang tidur dan ngorok kenceng benerrr. Kata Wuri, kasian, kecapean mungkin. Oke, saya akhirnya nyumpel telinga pake lelaguan. dan sambil ngobrol juga sama wuri.Sampe di terminal baranang siang, kita nunggu Bu'Le'nya wuri yang mau jemput, dan mau nganterin sampe rumahnya Dani. Tadinya sempet kuatir juga karena akad nikah kan jam 9. Saya sama wuri pengen banget liat akad nikahnya. Ehh ternyata perencanaan kita berjalan mulus. Pas sampe sana akadnya belum mulai. Nulis di buku tamu juga nomor 2. Ngalah-ngalahin absen pas kuliah malah.

Banyak hal yang saya dapet selama proses pernikahannya Dani. Khususnya pas bagian tausiyah, tentang nasihat penikahan. Kalo tadi di kamar, saya bisa nangis deh *lebay*. But, it's true indeed. Buat melangkah ke yang namanya jenjang pernikahan, saya rasa memang bukan hal yang sepele, bukan hal yang main-main. Emang sih, banyak orang yang udah pacaran lama, eh bubar. Justru nikahnya sama orang yang baru beberapa bulan dikenal. Tapi banyak juga sih yang pacaran lama, trus jadi nikah juga.
Ngngng, bukan itu poin yang mau saya bagi hari ini.

Poinnya adalaaaaah,
jeng jeng jeng jeeeeng.
Ternyata saya belum sekepengen itu nikah muda. Well, it's a-not-easy-way-to-decide with whom you're gonna marry with. Meeen, itu orang yang bakal jadi pendamping lo seumur idup. Banyak banget pertimbangan yang harus dipikirin secara mateng. banyak hal remeh yang kadang justru bisa jadi masalah nantinya. Misalnya nih ya, Ibu saya itu pengennya saya sama orang Jawa aja, karena udah kenal adatnya gimana. Nah kan. rempong deh. Belum lagi masalah kesiapan finansial. Dan yang lebih penting lagi, kesiapan mental. Hadeeeh. Sama si sekripsi aja saya rentan stres.

Di tausiyahnya itu juga dibilang, bagaimana seorang istri harus menjaga kehormatan suami. Biar ngga jadi penghuni neraka nantinya, karena melupakan kebaikan yang suami udah kasih. Ibu ibu ibuuuu..kaga nyampe ilmu sayah. Eh tapi ibu saya nikahnya muda lho, umur 20. Berarti ibu saya hebat ya :)

Hmm. Ribet dah.

Naah, pas udah kelar makan di nikahannya Dani, saya sama wuri pulang deh. Ujan-ujanan. Sepayung berdua. Trus nyanyi, 'yaaang..hujan turuuun lagiii..di bawah payung oren ku berlinduuuung'
(ini karena payungnya wuri oren)
eh tapi hari ini ujannya rata ya, dari Bogor, Depok, sampe rumah saya yang se RT sama Hollywood: Pondok Cabe.

Kembali ke bus Agra Mas, eeeh nyang duduk depan saya malah mesra-mesraan lebay bener. Ngarti sih di luar ujan, tapi mbok yaaa tau tempaaat.huh. bikin dosa mata aja.

Saya sama wuri turun di Poins Lebak Bulus, karena saya mau cari sepatu sendal. Kasian sendalnya si Adek saya pakein mulu.hehe..
Di sana sekalian numpang solat, sama si wuri juga mau nyari sesuatu *cailah sok rahasia gini*

Pokonya hari ini senaaaaang!
Sampe sekarang juga seneng. Mantengin laptop, ngerjain si sekripsyalalalala..
seneeeng bangeeet *ape tuh majas yang kebalikan?*

Jadi inti perjalanan hari ini adalah:
Buruan lulus cuuul biar cepet kerja!
hahaha. gak nyambung ya? Bodo. Blog saya inih.

Have a good nite :)

Saturday, May 15, 2010

Karena kau sang bumi.

Aku adalah pendaran cahaya malam.
Yang menemani tarian jemarimu bersama kuas di atas kanvas putih.
Yang menemani setiap tegukan kopi hangatmu.
Yang menemani telingamu mendengarkan sayup-sayup musik kesukaanmu.

Ketika kehidupan tengah terlelap,aku tetap terjaga. menemanimu.

Tak perlu ditanya,dan tak perlu alasan,karena rembulan tak perlu alasan untuk ada,untuk menyinari bumi yang dicintanya.

lalalala..

saya sedang di kampuuus. sedang di perpuuuus. harusnya mengeti-ngetik. menyusun serangkaian kata yang nantinya menjadi kalimat, paragraf, dan sebuah tulisan yang enak dibaca.
Bab I.
harusnya sih begitu.
tapi tapi tapiii, banyak pengganggu nih.
ini mah berasa pindah tempat doang. sama aja ngga produktifnya kaya di rumah.

huhahuhahuhahuh.

tinggal 27 hari lagi cul!
semangat!

Monday, May 10, 2010

apaan tuh?

pernah liat ada pewangi ruangan otomatis? yang bakal nyemprot wewangian sensasional tiap menit-menit tertentu sesuai dengan tingkat pengiritan?

*kenapa saya bilang tingkat pengiritan? makin lama selang waktu, makin awet lah itu si spray wewangiannya*

oke, balik ke pertanyaan tadi. ada yang tau? atau ada yang punya?


sayah punya saaayaaaah!

awalnya si Ibu minta dibeliin, buat di kamar mandi katanya. lah ngga taunya kemarin bilang suruh pasang di kamar saya *jadi mungkin kamar saya agak kembaran sama wese*

naah, yang jadi masalah adalah ini: saya belum terbiasa sama bunyi semprotannya tiap 2omenit.
Kemaren, saya lagi sendirian di kamar. Hordeng kamar belum di pasang, jadi kalo ada yang nekat manjat balkon, keliatanlah itu isi kamar saya.
lalu tiba-tiba, si semprotan yang lebih mirip orang bersin itu beraksi.
ya kagetlah saya, celingukan, kirain ada orang yang ngintip *yeee, pede bener lu cul*
jantung udah berdegup kenceng, nafas mulai terengah-engah, perut mulai keroncongan, dan tiba-tiba...terciumlah aroma jeruk aromatherapy..
hooo...si penyemprot tengah beraksi rupanya.

selanjutnya, pas saya tidur. jam 2 malem.
tiba-tiba bersin lagi itu penyemprot. ya saya bangun ajaa lhooooo..
hadeeeeh, itu barang keren bikin empot-empotan ajeee..

sumpah, Tuhan!

saya takut skripsi saya ngga kelar semester ini.
saya takut ngga bisa wisuda agustus nanti.
saya takut skripsi saya ngga berbobot.
saya takut.sumpah deh.
saya setres sendiri mikirinnya. jerawat pada muncul, rambut pada rontok.

sumpah, Tuhan.
berikan kelancaran untuk semua ini.
berikanlah kemudahan.
saya takut. sumpah.

Sunday, May 9, 2010

dekat atau jauh?

facebook.twitter.plurk.yahoo messenger.
itu sebagian dari majunya teknologi. yang katanya bisa memperluas jaringan. menambah teman.

tapi menurut saya, ini mah kaya pepatah, 'gajah di pelupuk mata ngga keliatan, tapi semut di balik bukit justru yang keliatan'

meeenn. sadar atau ngga, dengan sibuk kutak-katik hp, yang ada malah bikin temen yang jelas-jelas ada di samping kita justru jadi bete. ngerasa dicuekin. sedangkan kita malah sibuk cengar-cengir sama yang ditampilin di layar hape.
lebih lucu lagi, komen-komenan status, padahal duduk mah sebelahan.
well, saya pernah jadi keduanya.
makanya, buat mengatasi situasi ini, saya mending ngisi pulsa sms, ngga ngisi pulsa tilpun sering2. biar ngga seringan onlen di hp,dan ngga sibuk sama yang 'jauh' dan nyuekin yang 'deket'.

jadinya, perkembangan teknologi beneran mendekatkan atau justru menjauhkan?
saya sih setujunya sama kalimat temen saya :

menjauhkan yang dekat, mendekatkan yang jauh (sessa, 2010)

you're so precious.

seminggu yang lalu, saya pulang dari kampus sekitar jam 8 malem. turun angkot, dan cuma ada satu ojek di pangkalan yang biasanya berjejerlah itu abang ojek.
saat itu ngga masalah bagi saya karena saya minta dijemput bapak. mau ke rumah temen, ambil kuesioner.
pas nunggu, ada satu abang ojek yang baru dateng, dan ngelongok ke pangkalan.
mungkin dia kira, ngga ada ojek sehingga saya nunggu.
"dijemput bapak, bang", jawab saya.
"iya, ada tukang ojek yang meninggal, makanya pangkalan kosong. pada ngelayat."
sayapun hanya menjawab, 'Oooh", dan kembali asik sama hp.
ngga lama, bapak saya dateng.

di perjalanan dari rumah temen, saya bilang ke bapak kalo katanya ada tukang ojek yang meninggal. "Oh pantesan, tadi ada yang rame. pengajian." bapak menjawab.
Bapak beli jahe susu, ngga jauh dari pangkalan ojek tadi dan ada seorang abang ojek di sana.
"Ada yang meninggal, bang?" tanya bapak
"Iya, bang Ayar", jawab abang ojek itu
"Yang mana ya?"
"Tinggi gede orangnya. Pendiem." si abang ojek mencoba menggambarkan.
setelah beberapa saat bapak mikir, akhirnya "ooh, iya tau saya tau. yang suka mangkalnya di pos satpam. yang suka pagi-pagi?"
"betuuul" kata si abang ojek mengamini.
"Kenapa meninggalnya?"
"Sakit liver pak. Udah 2 bulan"

saya juga mencoba mengingat-ingat. Almarhum bukan abang ojek baru. Jadi seharusnya saya tau.
Bapak masih mencoba menggambarkan. dan saya masih juga belum inget. mustahil kalo saya ngga tau. saya yakin saya pasti tau. cuma saya masih ngga inget. Semua abang ojek pasti saya tau. Sampe-sampe, kalo saya naik ojek, ngga perlu lagi saya tunjukin arah rumah. tinggal duduk, dan nyampe.

Semaleman saya masih nyoba inget-inget. tiap solat saya minta ke Allah, supaya diingatkan.
"Mbak pasti tau orangnya. Dia baik banget. Udah nganterin mba dari kecil pokonya. Biasanya pagi ngojeknya" begitu kata bapak.

Besok paginya, saya berangkat pagi. dianterin bapak sampe depan jalan raya. dan pas ngelewatin pos satpam komplek, saya nyari satu wajah yang biasanya ada di sana. dan ternyata ngga saya temuin lagi. disitulah saya ngerasa mata saya basah.
ya, saya inget.
itu abang ojek yang sangat amat baik sama saya.
yang udah nganterin saya dari SD.
terakhir kali saya ngobrol sama almarhum, itu beliau nanya, 'mana temen yang satu lagi? yang laki. yang suka pulang bareng pas sekolah dulu?'
abang ojek yang baik.
Setiap pulang atau berangkat, saya pasti melewati rumahnya, dan saya takjub. setiap pengajian, rumahnya selalu penuh. membludak hingga ke jalanan.

abang ayar.
mungkin beliau emang ngga ada hubungan darah sama sekali sama saya, tapi denger kalo ternyata yang telah berpulang adalah beliau, saya ngga bisa nahan air mata. bahkan sampe sekarang. ya, saya kehilangan.

mungkin itu salah satu hal yang ngga bisa disepelekan. setidaknya bagi saya.
hal-hal kecil kan kadang bisa berdampak besar.
dan kayanya ngga berlebihan kalo kita mencoba buat menghargai apapun, siapapun yang ada di sekeliling kita.




Selamat jalan, bang Ayar.
Semoga Allah mengampuni segala khilaf dan dosa.
Semoga Allah memberikanmu tempat terbaik di surgaNya.

Friday, May 7, 2010

ini itu, hanya satu rasaku.

ku coba cari kata ini itu.
ku coba raba rasa ini itu.

ku pejamkan mata.
ku tengadahkan kepala.

ada kau.
ada matamu.
ada senyummu.

aku rindu.

Wednesday, May 5, 2010

"Tak perlu alasan", ujarku ketus.
Ku bereskan tumpukan kertas di hadapanku. Ku selempangkan tas di bahu. Aku ingin segera pergi dari sini. darimu.

"Ya kamu ngga bisa dong tiba-tiba berubah begini. Ngga adil buat aku"
Itu alasanmu menahanku.
Adil katamu? Pernahkah keadilan itu mampir padaku?

Aku hanya menatapmu. Tak satupun kata terucap. Aku tak ingin menjelaskan apapun lagi. Aku hanya ingin pergi. Aku tak ingin ada pertumpahan air mata konyol di sini.

"Kamu boleh pergi asal kamu jelasin ke aku, kenapa kamu ngindarin aku akhir-akhir ini?
matamu nyalang. ada gurat kekesalan di sana. aku lihat itu. Aku selalu mengerti apa yang matamu coba katakan, tapi aku sedang tak ingin peduli.

"Aku ada janji ketemu dosen. Bisa biarin aku pergi?"

"Ngga. Kenapa jadi belibet gini sih? Aku cuma pengen tau kenapa kamu ngindarin aku 2 minggu ini.Itu aja. "
ponselmu berdering. aku bisa menebak siapa yang membuatnya berbunyi dengan menyebalkan seperti itu.

"Kenapa dimatiin?" tanyaku bingung.
"Jadi?", Kau tidak menjawab, malah balik bertanya.

Aku tarik nafas panjang. Aku menghadapmu.
"Waktu bisa menumbuhkan sesuatu. Waktu bisa mengubah segalanya. Mudah-mudahan kamu ngerti itu", aku berbalik, pergi darimu.
Menjauh.




Ini sudah lebih dari 2 minggu setelah kau kabarkan padaku kau memintanya jadi kekasihmu. Kau tak pernah tahu, aku bukan hanya sepasang telinga yang hanya bisa mendengar segala ceritamu. Aku juga bukan hanya sebuah mulut yang selalu menyemangatimu. Tetapi aku juga sahabatmu, yang punya hati untuk mencintaimu..

Saturday, May 1, 2010

di sini.

di balik rusuk.sakit.
cukup bikin saya keringetan.mual juga malah.
tapi lebih ke arah sakit.

num.cul.ses



ps: yang digambar aja bertiga.tsk.
a true friend doesn't come and go.she stays, she listens, she's there for you, during ups and downs.

analogi bus dan angkot

di pinggir jalan margonda.
saya nunggu si bus ungu, dan sessa nunggu si angkot merah. kami duduk, sambil ngeliat ke arah datengnya kendaraan yang lewat. sekonyong-konyong, datenglah seorang mas2 bule, dan berdiri di depan saya. otomatis, ngalangin pandangan saya terhadap si kendaraan2 yang akan lewat. sehingga saya harus beberapa kali melangak-longok, ngeliat ke arah jalanan yang ketutupan si bule.

saya: ini gw kaya nunggu jodoh. sekarang masih 'kealingan'. mau gw segencar apapun berusaha nyari dan nebak-nebak, kalo belum dateng mah belum dateng aja. ntar tiba-tiba dateng, nongol, bikin gw kaget, sekaligus senang. kaya si bus deborah ini.

sessa: kalo gw, angkot dari tadi banyak yang lewat, cuma karena penuh, jadi gw lewatin.

saya: kayanya gini deh yang lebih tepat, banyak yang lewat depan lo, tapi karena udah penuh, makanya lo dilewatin, karena udah ngga ada tempat.
 

Template by BloggerCandy.com