Friday, July 22, 2016

Cabut jaitan

16 Juli 2016

Dijadwalin buat lepas jaitan. Well, dokter Ridwan bilang, sengaja dijait yang model gini biar ngga resiko keloid. Kan ada tuh yang ngga perlu cabut-cabut jaitan. Langsung nyatu sama daging. Gw tadinya ngarep itu aja. Soalnya gw mikirnya pasti sakit, atau paling ngga ngilu.

Sabtu pagi gw udah disana. Harap-harap cemas. Irwandi mah seperti biasa. Bilang gapapa gapapa. Nyeh. Iya gapapa, kan gua yang ngerasain.

Akhirnya, ketemu lagi sama dokternya. Udah cakep banget gw itu, rapih. Tapi malah diketawain karena muke gw tegang. Resye emang.

Sambil rebahan, dokter Ridwan ngajak ngobrol gw. Maksutnya, gua yg rebahan, dianya mah mulai prosedur cabut benang. Hihihi.

Ujung-ujung jaitan digunting, lalu...zep cabut. Ga berasa! Lalu..
'Kita usg dulu ya liat perkembangan', kata dokternya

'Hah? Gimana dok?'

Sebelum gw bereaksi lebih banyak, dokter udah ngasi gel di alat usg perut dan kemudian siku tangan kanannya nahan paha kanan gw dan dimulailah.
Washlik itu perut diteken-teken! Rasanya ulalaaaaaa. Bayangin aje nih ye, perut ente abis dibelek, jaitan baru dicabut, biasanya gw kesentuk aja rasanya nguilu pisan. Lha ini, usg coy! Itu alat bukan ngelus-ngelus perut, tapi neken. Kombinasi antara geli geli asik sama ngilu dan mules.

Hayati lelah, hayati minta dibius aja
T.T

Peran Irwandi?
Alhamdulillah cekikian.
Peran dokternya?  Tambah ngetawain sambil komen 'diketawain tuh sama suaminya'
Kok ya idup gini amat punya suami kadang suka tega.

Overall, jaitan bagus, di dalem juga udah ngga ada cairan. Rahim bersih. Alhamdulillaaaaaaah.

Yang gw demen dari dokter Ridwan ini adalah beliau selalu meng-encourage untuk bertanya.

Ada lagi yang mau ditanyakan?

Lalu gw speechless.

Gw paling mempertegas soal kehamilan selanjutnya. Beliau bilang, sebulan juga udah boleh hamil lagi.

'Trus bekas lukanya gimana dok?'

'Ya kan nanti makin sembuh. Itukan cuma bagian kulit, ngga ke rahim. Rahim kamu mah ngga kenapa-kenapa '

'Tapi kan kalo hamil nanti perutnya makin gede. Bekas operasinya ngga apa-apa?'

'Hamil kan bertahap. Ngga langsung gede. Lukanya sebulan juga sembuh. Lagian kita rencana 3 bulan juga belum tentu langsung jadi. Bisa 6 bulan, bisa setaun '

Ya sih.

Yaudin, udahan deh. Setelah Irwandi nanya soal kapan udah mulai bisa berhubungan lagi, kita pamitan.

'Sampai ketemu di kehamilan selanjutnya ya'
Gitu kata dokternya. Gw senyum. Bismillah ya dok. Semoga ada rejekinya. Kita ketemu lagi :)

Pas dirumah dan liat bekas operasi, canggih men cuma segaris!  kaya ada sehelai rambut di perut ulalaaa.

Kalo kata Irwandi sih 'Lho, itu bekas jaitan? Kirain lipetan perut'

Ladies and gentlemen, perkenalkan, suami saya.

Thursday, July 21, 2016

Between blood, wall, and myself.

Hubungan gw dan darah selama sebulan ini sangat erat. Ketika gw tespek dan hasilnya muncul 2 garis, gw ngga bisa ambil adegan kaya kebanyakan pasutri yang baru nikah dan girang karena hasilnya positif. Hence, gw malah bengong. Because prior to that result, gw bleeding yang gw kira datang bulan. Kalau ternyata ada hasil garis 2, kenapa beberapa hari sebelumnya gw berdarah?

Dan dari sanalah semuanya bermula.

Selang sehari setelahnya, gw dan Irwandi memutuskan ke obgyn.

Dokter pertama, menanyakan udah berapa tespek yang gw pakai. Gw bilang 3. Trus dia intinya bilang ya kalo udah ada hasil tespek, hasilnya berarti positif. Toh gw udah telat haid juga. Then gw kembali mengulang info yang sepertinya dia ketelisep, bahwa haid terakhir gw adalah 5 Juni, bukan 5 mei. Langsung dokter meralat ucapannya. Beliau bilang, berarti ada sesuatu. Yang dalem hati gw sautin that's why we're here, Sir.
Beliau melakukan pemeriksaan usg transvaginal. Yang belum nikah dan belum tau, silahkeun googling. Rasanya ya ngga nyaman. Tapi ngga separah temen-temen gw ceritain. Dari hasil pemeriksaan, didapatkan rahim gw hanya ada penebalan, tidak ada kantung janin. Dokter bilang, kalau kemarin ada pendarahan, bisa jadi itu keguguran.
Gw syok. Irwandi pun demikian.
Beberapa kali dokter tersebut mengarahkan kalau itu keguguran, yang mana hati kecil gw ngga nerima.
Gw minta ke Irwandi buat second opinion. Akhirnya siang itu kita pindah dokter, pindah rs.

Dokter kedua.
Di dokter kedua gw ngga cerita kalo sebelumnya kita abis periksa. Gw pingin denger penjelasan lain. Beliau dengerin penjelasan gw dan melakukan usg, tapi bukan usg transvaginal. Dari usg perut, diketahui bahwa ukuran rahim gw membesar, tanda mau hamil. Beliau belum bisa memastikan hamil, tapi gw dikasih 2 obat; penguat kandungan dan vitamin asam folat. Soal darah itu, beliau cukup menenangkan. Pernah ada pasiennya bleeding sampai bulan ke 4, tapi bayinya lahir sehat-sehat aja. Gw diminta bedrest dan rutin minum obat. Seminggu lagi dijadwalkan kontrol. Sejak hari itu gw diminta bedrest. 2 minggu. 
Disana gw mulai lihat ada harapan. Hati kecil gw jadi cukup tenang.

Beberapa hari setelah itu, pendarahan kembali terjadi. Berbekal browsing dan tanya-tanya, gw bilang ke Irwandi untuk balik ke rs. Takutnya kenapa-kenapa.

13 Juni 2016.
Hasil usg terlihat, ada kantung janin. Gw girang! Irwandi yang izin setengah hari dan nyusul ke kantor juga sedikit lega. Dokter akhirnya menyatakan gw positif hamil.

16 Jun Juni 2016.
Sekitar jam 9 pagi, gw bangun dari kasur, mau ke kamar mandi. Tetiba ada rasa sakit sekali dari perut sebelah kiri. Rasanya sakit sampai ke panggul kiri belakang.  Bleeding lagi. Nyeri, sakit, ngilu. You name it. Bahkan tiap gw haid aja ngga pernah sesakit ini. Bangun salah, duduk salah, miring kanan kiri salah. Akhirnya gw whatsApp Ibu. Ibu bilang, mungkin itu kontraksi. Kehamilan muda udah kontraksi? Pikiran gw mulai ngga tenang. Gw WA dokter, tapi ngga ada jawaban. Gw  coba atur nafas. Coba cari posisi rebahan yang enak. Akhirnya saya tiduran menghadap ke kiri kalo ngga salah. Sakit mereda. Gwpun ketiduran sebentar, dengan keringet yang merembes.

17 Juni 2016.
Ditemani Ibu, gw kembali ke dokter. Usg lagi. Dikasi obat untuk menghentikan pendarahan.

19 Juni 2016.
Another bleeding.

23 Juni 2016.
Ke dokter lagi. Tiap minggu pasti ke dokter. Dan kondisinya masih pendarahan. Sehari bisa minimal 3 kali ganti pembalut. Pas dokter usg, sempet bilang kantung janin ngga keliatan. Gw udah pasrah. Pelan-pelan dokternya nyari kantung janinnya. Lalu sempet menggumam, 'kok menipis ya. Kurang minum ya Mbak?'
Gw bilang iya, karena honestly, gw stres tiap pipis dan liat darah lagi.
Finally he found it. Kantung janin masih ada katanya, ketemu. Tapi harus banyak minum. Minggu depan kontrol lagi untuk cek detak jantung. Gw ngerasa lega. Hasil usg diprint. Sepanjang jalan gw ngeliatin. Kok ngga ada gambar kantung janin kaya pas pertama dokter bilang ada kantung janin. Saya coba tanya ke ibu. Ibu bilang, kitanya ngga ngerti kali bacanya. Kan kata dokternya ada dan berkembang.
Lagi-lagi, perasaan gw ngga enak. Kok rasanya beda.

24 Juni 2016.
Gw bilang ke Irwandi. Boleh ngga second opinion ke Fetomaternal. Subspesialis Obsgyn yang menangani janin dan kandungan yang bermasalah. I mean, kalau memang udah ngga ada, ya gapapa. Yang penting jelas. Selama periode itu, gw merasa kalo tanda-tanda kehamilan yang sebelumnya gw rasain, mulai menghilang. Gw udah ngga ngerasain sakit lagi di payudara gw. Biasanya kena baju aja sakit. Gw ngerasa perut gw 'beda' bentuknya. Indra penciuman gw udah ngga sesensitif sebelumnya. Gw coba tanya ke temen-temen yang lagi hamil. Dan rasanya kaya afirmasi aja, tanda-tanda kehamilan di gw udah ngga ada.
That's why gw minta ijin ke Irwandi buat cek opini ke dokter lain. Irwandi akhirnya setuju. Kita ganti dokter.

Dokter ketiga.
Selang sehari dari dokter sebelumnya. Gw ceritain. Lalu diperiksa usg transvaginal. Entah perasaan gw aja atau apa, tapi alatnya lebih gede dari rs pertama! Gw tegang, dan kayanya berdampak pada ngga rileksnya otot gw.
Intinya dokter bilang, rahim gw bersih. Kalau dengar kronologisnya, bisa dikatakan gw sudah abortus complete. Artinya sudah luruh semuanya. Irwandi nanya apa perlu obat atau tindakan semacam kuret. Beliau bilang ngga. Rahim gw udah bersih. Indung telur juga sehat. Ngga ada miom atau kista. Bahkan dibilangnya gw udah bisa stop obat dari dokter sebelumnya dan udah bisa kembali ke kantor. Gw tanya soal pendarahan, beliau bilang itu kaya ngeluarin alami. Semacam nifas. Nanti juga selesai sendiri.
Okelah.

Sekeluarnya dari ruangan, perasaan gw saat itu bisa dibilang lega. Ada kejelasan, meskipun belum rejeki. At least, darah ini adalah darah pembersihan. Penghabisan. Sepanjang perjalan pulang juga gw sama Irwandi ketawa-ketawa. Kebetulan dapet driver ubernya juga seru.
I didn't cry, even a drop of tears. 24 Juni, 2 bulanan nikah, hadiahnya ini.

Seminggu setelah itu gw masih bleeding. Masih kaya orang haid aja gitu. Sehari ya 3 kali ganti pembalut. Gw udah balik ke kantor di menjelang lebaran. Sampe di satu hari gw pulang naik ojek karena ngga dapet-dapet grab car. Uber juga farenya lagi mahal. Plus Ibu bilang dirumah ngga ada makanan, minta dicariin makanan. Gw nekat naik angkot. Di tempat beli makan, gw mondar mandir ke 2 warung. Karena ngejar waktu, gw lanjutin pulang naik ojek.
Sampe rumah, badan gw sakit-sakit. Terutama pinggang, pinggul, dan perut sebelah kiri. Darah yang keluar juga banyak. Oh iya, sebelumnya di kantor lagi ada acara juga. Gw mondar mandir naik tangga. Sempet ngerasa sakit. Cuman sugesti gw adalah lagi proses alamiah peluruhan.


Gw bilang ke Irwandi, mau sampe kapan ya bleeding ini. Gw udah ngga puasa sejak hari ke 4 Ramadan. Sekarang katanya masih masuknya ke masa nifas. Temen gw ada yang keguguran, dikasih obat, trus ngga sampe berhari-hari, udah berhenti. Gw browsing juga, kalau yang pake kuret, selesai tindakan ya udah ngga ada darah-darah lagi. Trus gw mau sampe kapan. Akhirnya gw minta ke dokter lagi. Tapi ngga mau ke dokter ketiga, karena alatnya asli gede men. Plus gwnya tegang. Jadi sakitnya masih berasa beberapa hari setelahnya. Irwandi nanya trus mau kemana. Gw bilang, ke rs pertama aja. Tapi dokternya jangan dia lagi.

Jadi, dari pertama kali kita belum tau kalo gw hamil, Irwandi pinginnya ke dokter yang direkomendasiin temennya. Pas ke RS pertama juga udah ditawarin, pas ada slot juga sama dokter itu. Tapi adanya jam 11, sedangkan gw dapet nomor 10 di dokter pertama. Jadi yaudah, kita lanjut di dokter pertama. Nah pas kemarin itu, gw bilang, yaudahlah gapapa. Kita ke dokter itu akhirnya. Daftar pertama, udah full. Tapi disaranin buat nelfon lagi sorenya, kali aja ada yang cancel. Sorenya gw telfon lagi, Alhamdulillah ada slot kosong 1.

2 Juli 2016.
Dokter ke 4. Namanya dr. Ridwan, SPOG.
Gw jejerin hasil usg dari pertama kali periksa. Gw ceritain kronologisnya. Dr. Ridwan mendengarkan dengan seksama. Irwandi juga nambahin beberapa informasi. Lalu beliau bilang 'kita periksa dalem ya'
Okey. Gapapa deh, yang penting ngga segede RS ketiga.
Pas gw udah di kursi periksa, liat suatu alat yang errr itu kok yang itu!
Lebih dikenal dengan nama corong bebek. Yang biasanya buat papsmear. Katanya sakit. Dan bener aja. Rasanya kaya dipaksa buat nganga gitu. Trus sempet liat ada semacem cotton bud panjang. Dokter sambil nanya, ini sakit ngga, ini sakit ngga. Gw bilang sakit, sakit, semuanya sakit. Trus dokternya bilang, kok semuanya sakit. Ini saya masukin jari saya ya (^#$@%&!!!), ini sakit ngga?
Dan gw sampe angkat pantat dan bilang sakit!

Lalu dr Ridwan bilang, kemungkinan hamil ektopik. Mau dilanjut usg dalem. Dan benar saja pemirsa, pas tongkat usg diarahin ke perut kiri, gw kesakitan. Gw udah remes-remes Irwandi. Nyubitin. Karena itu aslik sakiiiit! Huhuhu
Dr Ridwan ngasi tau di tuba falopi gw sebelah kiri, di bawahnya ada kaya titik-titik hitam. Itu pendarahannya. Beliau nanya, pernah ngerasa sakit hebat ngga. Gw bilang, sakit terhebat itu pas orang yang gw anggep sahabat ternyata pacaran sama mantan gw. Ngga deng. Gw bilang, pernah pas tanggal 16 Juni itu, yang katanya kontraksi. Tapi ngga sampe pingsan. Beliau bilang, setelah ini akan ada pemeriksaan darah untuk tau kadar beta-HCG. Untuk tau kadar hormon kehamilan. Ambil darah dijadwalkan 2 kali, 2 Juli dan 11 Juli. Lalu 16 Juli dijadwalkan kontrol lagi ke beliau untuk liat hasilnya.
Sampai periode itu, jika ngerasa sakit yang sakit banget, langsung hubungi beliau dan dateng ke UGD.

Selama gw bedrest, gw browsing sana sini untuk tau, kenapa di usia kehamilan gw yang masih piyik ini gw bleeding ngga selesai-selesai. Ada hal yang gw takutin, yakni si kehamilan ektopik alias kehamilan di luar kandungan. Gejalanya hampir mirip sama yang gw rasain. Di google banyak kok infonya. Kemarin pas temen-temen nanya aja, akhirnya gw kirimin link webnya. Karena gw terlalu lelah jadi kaya kaset rusak, saban ada yang jenguk, kudu cerita ulang.

Balik lagi ke dr Ridwan. Beliau menjelaskan bahwa kondisi ini bisa disebabkan karena infeksi. Kemungkinan sudah bocor salurannya. Kondisi terburuknya adalah saluran indung telur gw pecah. Dan kalau memang udah pecah, ngga ada cara lain. Harus diangkat. Gw syok. Irwandi juga. Gw tanya, trus nanti kalo mau punya anak gimana. Beliau bilang, kan ada yang kanan. Gw tanya, kalo yang kanan bermasalah juga? Beliau bilang, bayi tabung.

Gw ngga bisa mikir lebih banyak. Gw juga ngga tau apa yang ada di pikiran Irwandi.
Yang jelas, saat ini, Cuma pingin ikutin arahan dokter untuk ambil darah.

Selesai ambil darah, gw nangis karena sempet berantem kecil sama Irwandi. Gw nangis karena sedih juga. Dua kali gw dateng ke RS ini, dua-duanya selalu pulang dengan nangis.

5 Juli 2016.
Masih dalam kondisi belum puasa. Lebaran juga udah tinggal besok. Tadinya gw masih bertekad buat bayar puasa aja yang 27 hari itu. Tapi terus gw mikir. Jalan hidup gw sebulan belakangan ini agak sulit ditebak. Gw takut kenapa-kenapa lagi dan ngga bisa bayar puasa. Setelah diskusi sama Irwandi, akhirnya diputuskan untuk bayar fidyah aja. Pagi itu perut gw sakit. Nyeri. Lebih tepatnya sejak dari dr Ridwan, kok makin berasa sakit. Gw juga ngerasa perut gw makin gembung. Buncit. Kaya orang masuk angin, rasanya sampe ke ulu hati. Mau BAK atau BAB, sakit. Buang anginpun rasanya somewhere di saluran itu sakit.
Gw bilang sama Irwandi untuk ke rs aja. Gw coba telfon dr Ridwan, ngga diangkat. Gw WA, ngga dibales. Mungkin lagi praktek. Gw telfon RS, mastiin beliau praktek. Alhamdulillah ada. Jadilah kita berangkat ke RS.  Sampai RS langsung ke UGD. Minta ke dr Ridwan. Jam 1an setelah beliau sholat, baru ketemu dan usg dalem lagi. Dr Ridwan kaget, jumlah darahnya udah lebih banyak hampir 4 kali lipat dari terakhir kontrol. Padahal baru beberapa hari. Beliau bilang harus dioperasi segera. Operasinya kaya caesar.
Saluran tuba gw harus diangkat

Gw: emang ngga bisa diperbaiki aja dok?

Him: kalau diperbaiki, akan beresiko tinggi terulang ektopik lagi. Di sepanjang saluran itu ada rambut-rambut halus yang fungsinya mendorong sel telur untuk ke rahim. Let say yang robek kita perbaiki, kita jahit. Dibagian itu akan botak. Rambut-rambut tadi ngga bisa tumbuh lagi. Next time yang ada kalau terjadi pembuahan, calon embrio akan 'terjebak' di area itu. Makanya saya katakan harus diangkat.

Gw: kalo tuba kanan saya ngga bagus juga gimana? Saya masih mau punya anak dok.

Lagi-lagi pertanyaan itu yang muncul. Gw udah ngga tau gimana melasnya muka gw saat itu. Gw coba sekuat tenaga buat ngga nangis depan dokter or even nyender ke Irwandi. Mata gw udah berkaca-kaca. Tapi gw ngga mau nangis disitu.

Him: saya paham. Nanti ketika tindakan, saya cek juga kondisi yang kanan. Kalau bagus, yang kiri harus diangkat. Tapi kalau yang kanan ngga gitu bagus, kita upayakan yang kiri ngga diangkat. Ini juga beresiko.

Irwandi: lakukan yang terbaik saja menurut dokter. Kondisinya baiknya seperti apa

Him: Nanti ketika saya buka, saya akan periksa dan saya akan tunjukkan ke Anda (Irwandi).

Gw: Kapan tindakannya dok?

Him: Harus segera, sore ini. Karena bleedingnya sudah semakin banyak.

Gw natap ke dokter. Gw nengok ke Irwandi. We both were scared.

Dokter nanya apa orang tua gw udah tau. Gw bilang ya belum. Ini aja taunya dadakan.

Finally gw dan Irwandi setuju untuk dilakukan tindakan. Apapun yang terbaik. Gw udah ngga punya waktu untuk cari-cari another opinion. Sampai ada di titik ini, gw udah ke 4 dokter. Dan dalam rentang waktu 2 jam, perut gw bakal dibelek, operasi.  Proses operasinya 1,5 jam. Yang lama adalah persiapannya.

Gw ngga bawa apa-apa. Baju Cuma yang dibadan. Gitu juga Irwandi. Gw mau nelfon Bapak, tapi gw khawatir jantungnya kenapa-kenapa. Mau nelfon Ibu, pasti histeris. Gw mau nelfon Ade, gw takut gwnya yang ngga kuat dan nangis. Akhirnya gw WA aja si Ade. Gw jelasin sejelas mungkin, dan minta tolong buat pelan-pelan kasih tau Bapak Ibu. Gw juga WA Bundo. Alhamdulillah Bundo bisa dateng duluan buat nemenin di ruang observasi.

And I was laying there. Di kala depan gw ada yang lagi diobservasi kontraksinya karena mau ngelahirin. Gw disitu malah mau dipotong saluran tubanya.

Irwandi lagi ngurus administrasi. Tangan kiri gw udah dipasang infus. Bapak Ibu belum dateng. Bundo otw.
Gw nangis. Air mata ngalir gitu aja. Sedih, kok begini. Gw ngga mau menganggap itu sebagai hukuman buat gw. Gw nangis antara sedih dan bersyukur. Tons of what if question hit me on the ground. Gimana kalo gw tau dari pertama kalo ini hamil ektopik? Harusnya bisa diselamatkan kan tuba gw tanpa harus dipotong? Gimana kalo gw ngga ke dr Ridwan dan kadung pecah pembuluh darah gw? Bisa-bisa nyawa gw ngga terselamatkan.

Rasanya kaya gw di tengah-tengah.
Marah, sedih, bersyukur. Semuanya barengan.
Itu yang bikin air mata ngalir gitu aja. Gw ngga mau lagi ngeliat orang ngeliat gw dengan muka kasian. Dan air mata gitu aja berenti. Bundo dateng, Irwandi dateng, Bapak Ibu Ade dateng. Gw berusaha keras buat ngga nunjukin muka sedih. Cengengesan aja. Dan itu berhasil! Walaupun gw liat mereka mukanya khawatir. Tapi semakin gw ngga nunjukin kalo ini sakit dan gw menderita, mereka juga makin ngga nunjukin kalo mereka khawatir. Gw becanda sama Bundo. Gw (berusaha) ngobrol biasa. Njelasin biasa.

Deep down inside, Allah knows how broken my heart was.
Gw pernah menye-menye soal patah hati karena laki. Tapi ini, jauh jauh jauh lebih sesuai untuk mendefinisikan sebuah patah hati.


Selama di ruang observasi, gw diambil sample darah, diganti baju operasi, disiapkan lah buat operasi. Sekitar jam 3 sore, suster bilang, saat ini dr Ridwan masih ada pasien. Kalau selesai lebih cepet, akan diusahakan untuk segera tindakan.

Jam 4 sore, gw mulai dipindah ke ruangan depan ruang operasi. Sebelum masuk, gw di briefing sama dokter anesthesi. Dijelaskan bahwa nanti bius lokal, yakni perut ke bawah. Biusnya epidural, dari tulang belakang. Gw akan berasa disentuh, tapi ngga akan berasa sakit.
Untuk pemahaman cetek otak IPS gw, disentuh aja berasa, gimana cerita dibelek ngga berasa??
Dan kenapa gw harus bius lokal? Ngga bisa bius total aja gitu? Kalo orang yang caesar karena mau lahiran okelah, bius lokal, abis itu bisa liat bayi. Lah gua?

Soal perbiusan ngga bisa dinego. Udah dari sononya harus gitu.
Dokter anesthesinya baik, cukup menenangkan. Another reason untuk mengurangi tingkat kepanikan.

4.30 sore. There you go. Gw diundang masuk ruangan. Gw pamit ke Bapak, Ibu, Ade, Irwandi. Minta maaf kalo ada salah, minta didoain.

Satu persatu prosedur dijalankan. Mulai dari bius, pasang kateter, sampai akhirnya dimulai. Dr Ridwan juga menyapa gw ketika di ruangan. Jadi ada 3 dokter saat itu. Dokter bius, dr Ridwan dan pastinya dokter bedah.
Selama operasi berlangsung, gw ngerasain yang tadi dibilang. Berasa disentuh, tapi ngga berasa dibelek. Amazing! Perut gw berasa digoyang-goyang. Gw juga ngerasa idung gw gatel dan minta dokter bius buat lepas oksigen di idung. Gw pun sempet minta ijin buat garuk-garuk idung.
Garuk jidat.
Garuk pipi.
Beneran. Gw segatel itu. Bzzz

Di pertengahan operasi, gw mulai menggigil. Dokter bius akhirnya ngasi alat penghangat di samping kanan kepala gw. Telapak kanan gw sebisa mungkin gw taro sana. Badan gw dingin men asli. Gw bisa ngerasa badan gw menggigil. Gw coba atur nafas, gw bilang dalem hati, kalo menggigil dan gerak-gerak trus jaitannya jadi miring gimana? Makanya harus tenang. Segala cara lah gw halalkan untuk berusaha hangat.

Gw ngga gitu inget, antara udah setengah jalan atau 3/4 jalan. Dokter bius bilang ke gw, 'Dokter Ridwan ada di sebelah kiri ya Bu'
Gw nengok ke kiri. Beliau ngasi unjuk sesuatu di wadah stainless . Gw ngga gitu jelas liatnya, Cuma keliatan kaya benda berah gelap. Ukurannya seibu jari. Gw coba memicingkan mata supaya lebih jelas karena for sure, gw udah lepas softlense.

'Udah bengkak kaya gini', kalimat itu yang diucap dr Ridwan
Gw Cuma ngangguk. Antara iya, ngga keliatan, sama trus-gw-harus-berespon-apa.

'Ngga keliatan mungin dok. Dia minus 7 matanya', dokter bius baik hati ngasih tau
'Oh', lalu kemudian dokter Ridwan mendekatkan yang tadi ke samping kiri gw.

Janin gw terbungkus saluran indung telur.

Gw Cuma mengangguk. Rasanya masih sama. Datar.

'Saya terpaksa angkat ya. Udah bengkak gini. Darahnya netes dari situ (sambil nunjuk ujung saluran). Pantesan aja pendarahannya ngga berenti', dokter Ridwan menambahkan

Lagi-lagi, gw Cuma bisa ngangguk.

Singkat cerita, setelah sesi angguk-angguk itu, ternyata dokter Ridwan keluar ruangan, ketemu Irwandi untuk menjelaskan. Pertanyaan pertama dari Irwandi adalah gimana kondisi tuba kanan. Dokter Ridwan bilang, secara mikroskopik, sehat.
Irwandi lega.
Sisanya dia serahkan lagi ke dokter Ridwan dan tim.

Operasi selesai. Ngga lama kemudian azan magrib. Para dokter dan tim medis disana saling ucap terimakasih dan selamat berbuka. Gw juga coba ucap terimakasih, tapi ngga tau kedengeran atau ngga. Leher gw tercekat.

Beres di ruang operasi, gw pindah ke ruang pemulihan. Katanya gw perlu disana 2 jam dulu. Dan badan gw masih menggigil. Bahkan makin kenceng. Gw bilang ke dokter bius, gw menggigil lagi. Akhirnya gw dibawain selimut khusus, trus dipasangin alat pemanas liwat selang, di taro di ujung kaki gw. Kayanya selimut itu berfungsi untuk menahan panas. Abis itu baru gw dilapisin lagi sama selimut biasa.
10 menit pertama gw masih menggigil. Sisanya, badan gw perlahan mulai tenang. Mulai berasa anget.

Setelah gw ternyata ada ibu-ibu yang lahiran caesar. Ngga lama, suara bayinya kedengeran. Kenceng banget. Gw hampir nangis.

Gw sama dia sama-sama dibelek. Bedanya, dia keluar bayi, sedangkan gw, saluran tuba kiri gw harus diangkat. Duh Gusti. Ampuni aku yang mengeluh. Tapi..

Sayup-sayup gw denger takbiran dan petasan bersautan. Lebaran kali ini pengalamannya berbeda. Lebaran kali ini, gw masih diberi kesempatan sekali lagi untuk hidup.

Sekitar jam 8 kurang, perawat mulai mempersiapkan gw balik ke ruang perawatan. Keluar ruang operasi, udah ada Irwandi, Bapak, Ibu, Ade yang nungguin. Thank God masih ada efek bius, jadi gw masih bisa senyum-senyum. Sekitar jam setengah 6, ternyata mama mertua dateng. Tapi karena gw masih di ruang observasi, akhirnya mama pulang. Karena si Kenken dirumah rewel.

Gw seruangan sama Ibu-ibu yang baru ngelahirin. Great. Another shock therapy sih buat gw. Ada bayi seruangan. Bukan soal nangisnya yang kenceng, tapi you know lah. Gw baru saja kehilangan. Dan disebelah gw, lagi-lagi, justru peristiwa yang sudah seharusnya. Lo dateng ke RSIA ya buat lahiran lah.

Tapi pikiran itu agak ilang sementara karena BIUS GUA UDAH MULAI ILANG COY!
Njrit itu rasanyaaaaaaaaaa.. Juara! Dengan kondisi bius udah mulai ilang, sementara obat pereda nyeri belum dateng. Kasur gw kesenggol aja sakitnya minta ampun. Gerak dikit aja sakitnya minta ampun. Ditambah nafas gw agak sesek, jadi kalo mau ngomong itu rasanya kurang napas aja gitu. Gw bilang ke Irwandi buat cepetan minta obat ke suster. Katanya lagi disiapin. 15 menit kemudian belum dateng-dateng juga. Gw minta lagi Irwandi buat buruan minta ke suster. Baru akhirnya suster dateng bawa infusan yang isinya obat pereda nyeri.

Sangat membantu.

At least sampe Bapak Ibu Ade, Pakpuh, Bude pulang. At least sampe bayik disebelah gw bangun, nangis kejer, karena mau nyusu.
Makasih bayik, karena kamu bangun hampir sejam sekali plus pake nangis.
Dalam kondisi normal, gw mah ga masalah ya liat atau denger bayi nangis. Mungkin gemes malah. Tapi dalam kondisi lelah lahir batin plus jaitan masih berasa banget sakit, gw butuh istirahat. Dan itu ngga bisa karena semaleman si bayik nangis. Bayik selesai nyusu, bapaknya tidur ngorok.

Pusing pala berbi.

6 Juli 2016
Lebaran. Irwandi sholat Ied di masjid samping. Pake kaos. Sirnalah harapan untuk pake baju koko baru yang udah dicuci, tinggal disetrika. Selama Irwandi sholat, gw sendirian. Sambil bertanya-tanya dalam hati, gimana caranya pipis pake kateter. Eh ternyate, kata irwandi, udah hampir full sekantong! Haha. Another amazing experience. Gitu ternyata pipis pake kateter. Ngga berasa.

Oh iya. Semalem, suster bilang sama gw, besok pagi mulai belajar hadap kanan kiri, tapi belum boleh bangun. Jadilah pagi ini sebelum Irwandi sholat, gw diseka sama susternya. Belajar madep kanan kiri sambil tiduran. Rasanya? ASOY. Tapi gw bertekad dalam hati, gw punya 3 hari di RS buat pulih dan gw mau maksimalin. Mending sakit-sakit tapi masih di RS daripada udah di rumah. Pas malemnya juga dokter Ridwan visit. Beliau bilang, darah yang genang di perut gw akibat bocoran saluran itu sekitar 300 cc. Seukuran gelas akua lebihin lagi. 
Pantes aje perut rasanya gembung ngga keruan!

Jadi sebelum dimandiin itu gw belajar gerakin jari kaki, pergelangan kaki. Trus pas diseka dan miring-miring itu, yaa iyahin ajalah rasanya. Kata suster, gw harus banyak minum. Dan pemahaman gw, biar cepet pemulihannya, gw harus makan. Jadilah pagi itu gw minum, makan, minum lagi. Pokonya harus pulih!

Gw ngga banyak ngasi tau temen-temen. Paling Cuma sessa, awalnya. Dia mantau kondisi gw dari si Ade. Sisanya baru gw kasih tau di hari ke 2 di RS. Itu juga malem. Jadi mereka dateng jenguk di hari ke 3. Itu juga ngga banyak. Gw rasa badan gw udah mulai enakan bahkan udah bisa turun buat jalan karena kateter udah di lepas.

Gw ngga mau dilihat dengan kasian. Gw butuh yang lebih positif dari itu. Gw butuh semangat.

Makanya gw mandi, gw udah bisa duduk lebih tegak, walaupun dibantu kasur. Gw udah mulai lebih nyaman. Baru gw mempersilahkan mereka jenguk.

Gitu deh.
Sampe akhirnya gw pulang di hari Jumat. Mestinya Kamis udah boleh pulang. Gw bilang sama dokter Ridwan, gw minta sehari lagi biar lebih enak badan gw. Diijinin. Ngga jadi diganti perban. Hihi. Baru pas besoknya lagi gw akhirnya pulang.
Gw sempet nanya, senin boleh ngga gw masuk kerja. Dokter ridwan sih bilang silahkan, kalo udah kuat. Tapi mukenye seakan bilang 'cobain aje dulu pulang'

Dan ternyata, gw menyesal. Haha. Boro-boro bisa masup kerja. Bangun dari kasur aje bisa 10 menit sendiri. Belum bisa batuk. Jalan juga masih sesek. Boro2 bersin. Tidur juga bantal kanan kiri buat ganjelan. 

I need another week for recovery. Kayanya tembok kamar udah paling bener jadi pemandangan. Harus full istirahat kalo mau beneran cepet masuk kantor. Kalo diitung-itung, berarti udah 4 minggu gw ngga masuk kantor. Bapak gw udah ngeri aja gw masuk ntar udah ngga ada nama gw di payroll. 

Pasca operasi, fisik gw masih adaptasi banget. Jalan ngga bisa kaya biasa. Harus pelaaaaaan banget. Pagi-pagi pas Irwandi ke kantor, gw coba latihan jalan ke rumah blok B. Yang biasanya 5 menit nyampe, ini jadi 10 menitan! Ngga bisa cepet-cepet. Musti pelaaaaaaaaaaaaan banget. Udah gitu, ya mungkin kemarin kan abis istirahat lama. Nyampe rumah blok B, gw keringet dingin. Nafas masih sesek. Gw ngerasa ngga kuat balik lagi. Tapi ya itu tadi, prinsipnya adalah ngga boleh keliatan sakit. Jadi ya sok kuat-kuat aja. Gw balik lagi ke rumah, baru abis itu tepar.

Selama masa pemulihan, Irwandi perannya super duper besar. Gw ngga ngebayangin sih jadi dia, udahlah kantornya superduper jauh, berangkat abis subuh, pulang malem, abis itu masih nyuci piring, nyapu, ngepel, beberes. Belum kalo gw lagi rese. Daaan ngga cuman pas gw abis operasi aja. Jangan lupa selama gw bedrest bleeding sebelumnya.

I love him because he support me to stay alive.

Ada kalanya gw kesel karena dia ngga peka. Tapi belakangan justru gw bersyukur, itu bikin gw ngga sempet menye-menye. Gw rasa, itu hal yang bikin recovery gw juga tambah cepet.
Selain itu gw juga udah kaya kaset rusak, saban ada jenguk, kudu ngulang cerita kronologis bla bla bla. Awalnya berat, biasaaaa, air mata udah nggenang. Tapi lama-lama yaa mayan. Jadi mulai 'terbiasa'

Ngga sekali dua kali gw mengeluhkan kalimat sama 'semuanya pada hamil, akunya malah kaya gini' atau 'kita kan udah ngikutin jalan yang bener. Nikah, ngikutin aturan. Kenapa dikasih cobaan kaya gini. Giliran yang nikahnya justru kadung hamil, atau ngga nikah, eh malah dikasih aja anak. Atau ada yang nikah, tapi pas tau positif, malah ngeluh, katanya kecepetan'
Irwandi selalu ingetin, untuk hal-hal kaya gini, jangan liat ke atas, tapi liat ke bawah. Banyak yang udah lebih lama dari kita, tapi masih belum dikasih keturunan. Kita udah dikasih, tapi ternyata diuji dulu. InsyaAllah setelah ini naik kelas.

*menghela napas*

Ya sih.

So, begitulah perjalanan kami di bulan kedua pernikahan. Rasanya kaya capeee banget. Tapi ga tau, namanya semangat, dateng darimana-mana. Iya lah, semuanya milik Allah. Termasuk saluran tuba gw. Kalo ternyata harus diambil, ya mau gimana. Berbekal pengalaman hidup yang udah-udah, Allah suka kasih gw penghiburan, yang bikin gw lupa rasanya sakit hati sakit fisik. Gw yakin dalam hati, Allah akan persiapkan sesuatu yang jauh lebih baik untuk gw dan Irwandi nantinya.
Insya Allah.

Dari pengalaman ini, gw bisa ambil hikmah, bahwa, sedini apapun kehamilan, lo itu tetep calon ibu. Follow your heart. Gw lega karena akhirnya ketemu sesuatu yang bikin gw berdarah-darah, meskipun harus berpindah-pindah rs dan ganti dokter. Setidaknya gw ngga nyalahin diri sendiri. Gw udah berusaha untuk ngga diem gitu aja terima keadaan. Fakta bahwa sebaiknya periksakan ke dokter sedini mungkin setelah lo tau positif tapi ternyata dalam kasus gw, harus berliku dan kadung pendarahan dan harus diangkat, kayanya itu 'udah dari sananya'. Kalo emang mau, bisa aja kan ketauan ngga harus dari dokter Ridwan. Tapi ternyata yaa udah jalannya. Tapi setidaknya gw udah ikhtiar :)

Kedua.
Saran dan pendapat orang lain itu penting. Tapi bukan berarti harus semuanya diikutin.
Gw nanya sana sini soal dokter yang rekomen. Kalo mau diikutin, mungkin bisa 10 biji. Tapi itu tadi, keputusan tetep di kita dan pasangan. Lo ngga mau kan, ujung2nya nyalahin orang lain pas tau dokter itu ternyata ngga tepat penanganan atau apa. Yakinlah kalo lo akan milih yang terbaik buat diri sendiri.

Ketiga.
Deal with situation. Problem focused copying. Pake nalar.
Kondisi lagi gini, siapa sih yang ngga sedih. Tapi kalo terus-terusan sedih, emangnya itu saluran bisa balik? Yang ada pemulihannya jadi makin lama. Kemarin gw berusaha untuk: oke, sekarang gini kondisinya, trus gw bisa apa? Gw harus apa?
Sekali dua kali ya pasti lah menye-menye. Tapi gw lalu curhat ke orang yang gw tau ngga akan nanggepin ke menye-menyean gw. Mereka justru nyemangatin gw buat buru-buru bounce back.

Keempat.
Semua akan indah pada waktunya.
Pas gw keluar rs dan nunggu dibuatin surat istirahat, disebelah gw ada ibu-ibu yang juga baru pulang lahiran. Bayinya lucu banget pipi gembul, merah, rambut lebat. Hati gw menghangat. Gw pingin juga kaya gitu, keluar rs ini ngga dengan nangis lagi, tapi dengan bawa bayi. But you know, more you want something, sometime He tries on it. Makin kesini, doa gw berubah. Jika gw gw memang diijinkan untuk dikasih rejeki dalam bentuk anak, gw mohon untuk dikasih kesempatan untuk dipersiapkan jadi orang tua yang baik baik anak-anak gw kelak. Kata dokter Ridwan sih, pemulihan satu siklus haid. Abis itu boleh kalo mau mulai coba lagi. Tapi kalo mau bener-bener fit, bisa mulai program hamil di bulan ketiga setelah ini.

Kelima.
Buat yang belum nikah, jika ada keluhan seputar infeksi saluran kemih atau keputihan, segera periksakan. Kalo kata dokter ridwan, penyebab kehamilan diluar kandungan gw (atau KET disebutnya), itu adalah akibat. Sebabnya udah dari kapan tau. Bisa karena infeksi menetap yang penanganannya ngga tuntas.

Ke enam.
Gw mulai abis kata. Haha.
Ya gitu deh ceritanya. Semoga bisa berguna bagi khalayak. Dan pastinya gw mohon doanya juga, yang terbaik. Gw pernah denger, jangan gengsi buat minta didoain sama siapa aja. Kita kan ngga tau, doa akan terkabul dari mulut yang mana. Plus, jangan lupa juga untuk selalu mendoakan orang lain, ngga cuman doa buat diri sendiri. Gw pernah baca di masjidil haram, tulisannya kurang lebih intinya bahwa barangsiapa yang hanya berdoa dan meminta untuk dirinya sendiri, maka yang ia dapat tidak lain hanyalah kemiskinan.

Demikian kiranya. Kalo ada hal lain yang kurang atau ketelisep, akan gw tambahkan di postingan selanjutnya.


Dadaaah!

Sunday, July 17, 2016

Kesini kesitu

Istri unyu: ke bali lagi yuk yang

Suami sabar: yuk

Istri unyu: eh ngga deng. Kan udah. Lombok aja apa?

Suami sabar: boleeh

Istri unyu: tapi isinya Pantai aja. Oooh aku tau yang kita bisa sekalian jalan-jalan. Jogja!

Suami sabar: boleh juga. Naik kereta aja. Aku belum pernah

Istri unyu: asheeek!

Sesaat kemudian..

Istri unyu: eh gimana kalo ke Malang aja yang? Sekalian ketemu keluarga bapak

Suami (yang) sabar(nya mulai menipis): kamu jadinya mau kemana sih? Bali lombok jogja malang. Udah mendingan ikut aku aja service motor.

Selesai.

Saturday, July 16, 2016

Campur aduk

Adalah ketika balik ke rs buat kontrol dan cabut jaitan lalu liat ibu-ibu hamil betebaran jalan kesana kesini bawa perutnya yang unyu itu.

Pertama kali kesini dibilangnya keguguran. Kedua kali kesini dibilang kehamilan ektopik. Ketiga kali kesini langsung dibilang dokter harus tindakan operasi karena pendarahan semakin banyak.

O Lord..
Laper.

Monday, March 28, 2016

Persiapan pernikahan part 1

Harfiahnya, persiapan udah mulai dari 9 bulan yang lalu,  yaitu cari gedung. Setelah itu cuma survey dan komparasi. Sampai akhirnya menuju lamaran di bulan Desember. Setelah itu baru deh segala persiapan itu dimulai. Saya dan Irwandi mulai membandingkan satu vendor dengan vendor yang lain, dateng ke wedding expo, test food dll.

Persiapan udah bener-bener dimulai.

Tapi ternyata di H-sebulan ini, saya baru nyadar kalau semua itu adalah bagian dari persiapan. Ada bagian lain yang awalnya ngga saya pertimbangkan, dan saya kira akan terjadi natural aja: hubungan saya ke bapak/ibu atau ke ade.

Ada sebagian diri saya di mereka.

Saya kira akan jadi cycle alam aja bahwa nanti akan terjadi nangis-nangisan pas minta izin nikah blablabla.
Ternyata ngga sesimple itu.

Ada hari dimana Bapak jadi pundung karena merasa saya terlalu fokus persiapan dan rutinitas saya yang lain sehingga waktu dengan keluarga berkurang.
Ada masa dimana Ibu jadi sensitif, dan terucaplah kalimat-kalimat yang mengindikasikan kekhawatirannya.
Ada waktu dimana si Ade juga merasa 'Kalo lo nikah trus gue main sama siapa?'

Dan dari situlah saya mulai belajar untuk menerima bahwa moment pernikahan ini bukanlah moment bagi saya semata.
Biar gimana, saya adalah bagian dari keluarga ini sejak hampir 28 tahun yang lalu.

Mostly yang paling berasa ya sama Bapak.
Kalo pas lagi diem-dieman gitu, Bapak suka nyender-nyender, mijetin kepala, atau ngingesin. Kaya biasanya. Tapi rasanya beda. Suka ada hening sejenak. Yang biasanya dilanjutin dengan 'nanti minta PakPuh aja deh yang jadi Wali di akad. Bapak ngga tega'

Lucu ya?

Kalo diceritain iya, tapi kalo dirasa rasa mah atuhlah baper :')

Yah bismillah ajalah.
Kaya rasanya suka tetiba sadar kalo marriage is truly a big decision I've ever made. And without Irwandi, I can't imagine it would be this strong. He always reminds me that above All, we have Allah.
Ngga ada yang bisa dimilikin abadi, semuanya punya Allah.

Beruntung kan saya? :)

Friday, January 15, 2016

Hujan.

Satu persatu rintik hujan mulai membasahi wajah kita, dan kita malah semakin tertawa. Kau semakin pacu laju kendara motor, dengan harapan di depan sana mungkin saja hujan mereda. Yang justru terjadi malah kian bertambah deras, dan semakin deras, dan sebelum benar-benar basah, kita menepi.

Semangkuk mie ayam berdua dan es kelapa muda. Hanya basa basi kepada yang punya tempat. Tak enak rasanya berteduh tanpa membeli. Kita mulai membagi setengah-setengah mie. Meski di mangkok yang sama. Padahal kita tahu akhirnya; aku akan melahap lebih banyak. Dan kau akan berpura-pura merasa kenyang supaya bisa aku habiskan hingga suapan akhir.

Selebihnya, kita akan tertawa karena ini dan itu. Aku merapat kepadamu karena rupanya sang hujan tak ingin turun sendiri. Turut bersamanya angin menghempas. Hingga rasanya menerpa wajah ini. Aku tak peduli. Bersamamu, aku hangat.
Dan lagi, kita kembali tertawa.

Di lain hari, kau sudah antisipasi. Ada jas hujan telah kau siapkan. Maka di hari itu kita tak perlu menepi. Kita bisa terus melaju, layaknya barongsai di atas roda dua. Sayup terdengar sekali dua kali teriakanmu karena wajah terhempas air hujan. Dan aku tertawa-tawa sambil menunduk di belakangmu. Mencoba berlindung dari air yang mulai menyelinap pada permukaan jas hujan.

Hujan tak lantas membuatmu enggan menjemputku.
Hujan tak lantas menahanmu untuk memastikan aku tiba di rumah dengan selamat. Bersamamu.

Apakah Tuhan sebegitu baiknya hingga menciptakanmu?

I love you, Pak.

Wednesday, January 13, 2016



Selamat pagi, sayang.

Kali ini aku menyapamu dalam diam. Di hitungan tanggal tiga belas ini, kita justru berjarak untuk semakin mendekat. Adalah lucu bagiku ketika justru aku merasa lebih rapuh jika tergores kata-katamu. Dan aku lebih memilih untuk diam. Tak ingin rasanya meledak-ledak, atau menggerutu. Aku hanya ingin diam. 

Ini proses kita, sayang. Mungkin, para penulis novel roman picisan itu tidak sebenar-benarnya pernah mencinta. Mereka hanya menggambarkan manisnya cinta, indahnya cinta, pucuk mawar yang punya pesona merona. Atau justru mereka mengemas seolah semua tampak sempurna. Tanpa perlu menunjukkan debat dan tengkar.

Namun aku bangga kita punya semua itu, sayang. Kita selalu tertawa untuk hal-hal bodoh, kita marah pada hal-hal tak tercerna akal, kita diam pada saat tak ingin segalanya tambah kacau. 

Perjalanan ini tak mudah untukku sayang. Begitupun dengan dirimu pastinya. Namun kita nikmati saja. Tak ada batu yang begitu saja terletak dan terbangun menjadi pondasi. Seseorang mesti berpeluh, bersandar, menjauh untuk melihat memastikan bangunan sudah sesuai rancangan, lalu kembali mendekat untuk melanjutkan; membangun sebuah rumah impian. Sebuah tempat setelah seharian lelah berkutat dengan kehidupan, sebuah tempat tujuan akhir dan persiapan untuk memulai. Sebuah tempat yang sejauh apapun kita pergi, kita akan selalu kembali untuk pulang.

Jika mengikuti hitungan angka, ini pagi bersejarah kita yang ke 17, sayang. Aku masih ingin mengenalimu lebih jauh lagi, lebih baik lagi. Karena dengan itu, akupun menjadi belajar untuk semakin mengenali diriku sendiri. 

Selamat tanggal tiga belas :)
 

Template by BloggerCandy.com