Monday, July 27, 2015

Lucu ya..

Semalem saya mimpi. Lupa sih detailnya gimana. Intinya ada orang di situ yang saya udah lama ngga ketemu.
Seorang teman.

Dan ternyata tadi pagi, Ibu bilang, si teman saya itu sms Ibu. Ngucapin lebaran. Dan tunggu undangan dari saya.

What a coincidence.

*ngetik sambil ngemper depan UT, nunggu jemputan. Jalanan udah mulai 'nyala' lagi euy pasca lebaran.

Sunday, July 26, 2015

Panggilan

Pertama kenal Irwandi, saya manggilnya Abang, sebutan dari teman-teman kantornya. Termasuk sepupu saya yang juga teman sekantor. Ketika saya tanya alasannya kenapa dipanggil Abang, Irwandi bilang, karena di antara poros tengah (geng sales dengan status belum nikah) dia yang paling tua.
Oh oke. Toh dia juga lebih tua dari saya. Jadi saya juga terbiasa memanggil Abang.

Seiring berjalannya waktu dan ternyata hati kami tertambat (ceile), panggilan Abang mulai mendatangkan komentar dari keluarganya. Katanya, Irwandi kan bukan orang betawi, kok dipanggil Abang. Asal muasal Irwandi itu Kuningan-Solo. Namun dikarenakan darah Kuningannya yang lebih kental, jadilah panggilan di keluarganya adalah Aang.

Awal-awalnya saya juga agak ngerasa aneh gitu nyebut Aang. Biasanya akang atau Aa. Ini Aang. Kaya nama orang. Dikeluarganya karena dia anak laki pertama, jadi dipanggil Aang. Sama sepupu-sepupunya juga.
Jreng.
Sekali dua kali nyoba.
Yasudahlah saya mulai terbiasa. Meskipun punah sudah impian saya manggil 'mas' untuk lelaki yang nantinya mendampingi saya.

Cuma sekarang-sekarang ini saya jadi agak jarang manggil Aang. Bukan karena saya tidak menghormati. Tapi karena ketika saya panggil dia Aang, yang kebayang di saya adalah sosok dia sebagai bagian dari keluarganya. Sedangkan kalau saya panggil Irwandi, ya saya lihat dia sebagai seorang dia. Utuh. Bukan bagian dari siapa-siapa. Ngga terbagi juga dengan perannya sebagai siapa.

Elah. Ginian aja pake dipikirin. Haha. Drama deh emang saya.
Ya abis gimana ya. Lebih nyaman demikian sih.

Hidup, Irwandi!

The power of kepepet: nyetir

Semenjak papihe pasang ring di jantungnya, banyak yang mewanti-wanti supaya papihe ngga boleh sering nyetir lagi. Well, bukan nyetirnya sih sebenernya. Tapi lebih ke jaga emosi dan ngga boleh terlalu cape.
Jadilah saya dan si Ade yang suka gantian nyetir.

Kami udah dibekali SIM sebenernya. Cuman kadang kemalasanlah yang jadi musabab utama kenapa tetep bergantung ke papihe urusan pernyetiran. Anak kurang asem emang.

Kalau dibilang bisa, ya bisa. Apabila kategori bisa itu adalah gas rem kopling pindah perseneling dan ngga nabrak.
Cuman yang kadang bikin kita males adalah, adaaaaaa aja salahnya kalau pas nyetir dan disebelah ditemenin papihe. Ujung2nya, keluar mobil dengan kepala migren.

Nah karena kondisi papihe sekarang, saya udah bodo amat deh papihe mau ngomentarin ngomel apa. Intinya selama saya dirumah dan bisa, saya yang anterin papihe dan ibu kemana2. Ibu yang awalnya sedikit-sedikit teriak ngeri, lama-lama pasrah juga.

Ini kejadian pas Jumat lalu ba'da subuh  papihe tiba-tiba vertigo. Tadinya minta si Ade anter naik motor. Tapi terlalu bahaya. Saya minta naik taksi, ngga mau. Lalu Ade diminta nyetir. Saya yang baru bangun dan selesai jemur, akhirnya memutuskan buat izin kantor dan anterin ke rumah sakit. Baru kali itu saya nyetir sampai RS Bintaro. Belum mandi, sikat gigi, bahkan masih pake kacamata. Mata asli masih sepet. Untuk menghindari korban berjatuhan akibat aroma naga, saya jadi cuci muka sikat gigi di RS. Percis kaya pas waktu itu nemenin papihe dirawat.

Yah begitulah. Akhirnya saya dan si Ade ngga punya alesan lagi buat males nyetir. Meskipun masih pada jejeritan di mobil, tapi saya yakin, niat saya untuk gantiin nyetir papihe dan ngga mau nyelakain orang lain selama di jalan, bisa bikin saya beneran lancar nyetir. Meskipun setiap abis nyetir, saya langsung ngebatin dalam hati saya harus punya mobil matic.

Hidup the power of kepepet!

Tuesday, July 21, 2015

Banyaaaaaak banget cerita!

Punya blog kok hobinya ditinggalin. Heu.
Abisan masalah idup saya kan masih sama tuh, pengen cerita tapi suka males ngetik. Pinginnya gitu punya recorder yang bisa langsung bikin verbatim (aha!)

Well, selamat hari raya idul fitri ya semuanya. Semoga kita jadi manusia yang lebin baik, lebih sabar, dan dikasi kesempatan untuk ketemu lebaran taun selanjutnya dengan kondisi sehat wal afiat.. Aaamiiiiiin.

Puasa dan lebaran taun ini agak beda dari sebelumnya.
Ini puasa pertama di kantor baru.
Ini puasa terakhir InsyaAllah dengan status single.
Ini lebaran pertama ngga langsung ketemu Irwandi (karena dia mudik)
Yang paling heits, ini puasa pertama paling menguras energi: karena papihe masuk rumah sakit dan harus pasang stent di jantung.

Poin terakhir ini bener-bener deh.
Bukan soal nguras tenaganya, tapi nguras emosi juga.
Biasanya liat papihe sehat wal afiat, paling tiduran kalo pas lagi masuk angin atau pusing aja. Tapi ini selang infus lengkap dengan alat monitor jantung, di ruangan HCU (high care unit) pulak!

That time i realized that i want him wake up dan play football or anything instead of trapped on that bed.

Untungnya kantor baru juga sangat support dan mengerti. Bolak balik RS, bahkan ijin juga dikasih.

Bagusnya lagi, mau ngga mau saya terpaksa harus nyetir. Karena setelah tindakan ini, papihe harus banyak istirahat, ngga boleh stres. Gitu juga si ade. Jadinya ya kita gantian aja nyetir, biar kata ajut2an kaya apa juga. Mudah2an nantinya bisa terbiasa dan lancar.

Gegara kondisi papihe masih belum stabil (emosinya) sampai hari ini, alhasil saya juga lagi agak-agak berkurang excitement nya urus-urus nikahan. Selain emang belum terlalu bisa bergerak sih, tapi bahkan untuk bayar dp busana resepsi aja lagi ngga napsu. Nanti aja palingan lah abis keluarganya Irwandi dateng lagi, baru mulai bergerak.

Semoga papihe selalu sehat ya. Segera pulih, segera terima kenyataan, dan saya semakin jago nyetir serta bisa masak supaya bisa anterin papihe kesana kesini dan bikinin makanan sehat juga.

Sumanget!

Friday, June 5, 2015

Akhirnya..

Ngerasain juga puyeng nyari gedung buat nikahan. Subhanallah ya. Rarasaan pengen punya pohon duit aja biar bisa punya WO jadi terima beres.

Tapi tapi tapi mudah2an ini seninya, supaya nantinya bisa selalu inget kalau proses dan persiapan itu ngga gampang. Semacem reminder.

Woooosaaaaah! Sumanget!

Thursday, April 30, 2015

Business is business. No matter how good they offer you with the benefit.

It's your responsibility to make your own decision for your own career path. You can make it inside the company or look for another fresh air outside.

Maybe you quit, or maybe you can go back after your adventure out there and give your better contributions to the company.

You play. You own your game.

Wednesday, April 29, 2015

Aseton

Me: aku lagi pake kuteks, tapi bleberan

Him: pake aseton dong dibersihinnya

Me: kamu tau2an aseton?

Him: adekku kan cewe semua, dulu mereka pake kuteks, aku yang pakein. Bersihinnya pake aseton kalo ngga salah.

Lucu deh rasanya bisa naksir berkali kali sama pacar sendiri :D

 

Template by BloggerCandy.com