Skip to main content

Posts

D-2

Dua hari lagi menuju pulang.  Rasanya ya campur aduk. 
Gini ya jadi perempuan yang (sedang belajar) dewasa. Ketika harus menempatkan prioritas. Ketika harus menimbang. Ketika harus jujur sama diri sendiri tentang apa yang dimau sebenernya.  Dan jawaban saya selalu tentang rumah, tentang Byantara, tentang Ayahnya, tentang memperbaiki diri supaya bisa jadi Ibu yang lebih baik lagi. 
Semoga niatan ini selalu dikuatkan, karena pastinya ngga akan mudah.  Pun ini bukan pembuktian bahwa dengan sudah kembali ke rumah, semuanya bakal lancar sesuai keinginan. Tapi semuanya akan kesana, dengan izin Allah pastinya.
Lucu ya, gimana hidup bisa bawa saya ke titik ini. Mungkin bagi sebagian orang ini hal yang sepele.  Tapi buat saya ini bukan.  Mengambil alih lagi tanggung jawab, belajar memupuk sabar, atau mungkin akan banyak mengucap istighfar.
Bismillah Bismillah Bismillah
Recent posts

Suatu siang

Ini cerita beberapa waktu yang lalu sih sebenernya. Jadi gini, yang namanya emak emak kan juga manusia eym. Nah pas kapan itu Byan lagi biasalah dikasih tau malah ngambek. Jadi nada gw rada-rada ngomel gitu. Langsung Ayahnya Byan bilang 'pelan pelan-pelan atuh Bun bilang ke Byannya. Jangan dimarahin'Lompat ke beberapa hari setelahnya, pas Byan lagi rewel banget karena mau flu. Dari malem ke pagi tidur bangun nangis on repeat. Jadilah gw ngikutin kan. Terakhir gw udah ngantuk banget tidur akhirnya posisi sujud karena Byan tidurnya juga berubah-ubah posisi dan letak.
Gw tidur dengan pipi nempel ke kasur. Dan Byan bangun pindah posisi. Nempelin pipinya ke pipi gw. Siangnya gw ceritain ke Aang kan. Pas kita otw keeeeee....yak gw lupa. 'tadi Byan unyu Yah. Nempelin pipi ke Ibun''yaiyalah dia kan tau Ibunnya''iya''seneng ngga punya anak?''seneng''kalo gitu kalo anaknya pas rewel jangan dimarahin ya. Dia berasa kalo Ibunnya yang marah. Dik…

Kusut

Di antara ini dan itu. Antara peran ini dan itu. Antara cerita ini dan itu.
Aku juga manusia.
Jatahnya punya dua kaki.
Jangan paksa untuk menjejak keduanya.
Pasti akan timpang.
Dan lelah.


Hujan dan Cinta

Tenang, ini bukan tentang cinta remah-remah yang itu. Ini jauh lebih ada bumbunya; ada rasa manis tercampur air mata. Ada juga pahit tersambung dengan senyum. Ini tentang rasa cinta, sebenar-benarnya rasa cinta yang patut diperjuangkan.
Byantara.
Sebentuk cinta yang entah bagaimana begitu murni. Jika dulu bentukan cinta sering tertanya bagaimana, apa, mengapa. Byantara adalah cinta. Yang tak perlu ditanya dan dijawab. Yang datang tak tiba-tiba dan tak bisa didiamkan begitu saja.
Byantara adalah cinta. Yang hangat dan dekat. Yang membuat risau kala jauh. Yang membuat menoleh tanpa tersebut.
Byantara adalah cinta. Terangkum di dalamnya setiap doa, air mata, senyum, tawa, dan semuanya. Byantara merangkum hal-hal kecil menjadi sesuatu yang lengkap.
Byantara adalah cinta. Dalam terang dan gelap. Dalam hujan dan terik.

Sedalam-dalamnya cinta. Sehangat-hangatnya rasa.



Office, 11 Desember 2017 Hujan di luar, kangen Byan.

33 weeks and 1 day pregnant

Kalo kata aplikasi pemantau kehamilan sih gitu. 33 minggu men! Batas normal melahirkan itu di 37 minggu, means 4 minggu lagi. Kalo ada pertanyaan 'gimana rasanya? deg-degan ngga?' honestly gw pun tak tahu.

Mungkin karena gw terlalu 'enjoy' untuk menjalani proses demi proses, adaptasi demi adaptasi. Dan gw masih amazed sama diri sendiri, ternyata kehamilan bisa bikin gw kaya gini ya. Emangnya apa aja perubahan itu?

Perihal makan. Awal-awal kehamilan itu gw jadi anti banget sama nasi dan sate padang. Anti-sama-nasi. Sedih bingit. Makan, huek, makan lagi, huek lagi. Cuman gw teguhin pendirian bahwa kalo gw huek-huek mulu, yang ada nanti yang diperut ngga dapet makan. Jadilah abis huek gw paksain makan lagi. Huek lagi? Ya makan lagi. Terus aja gitu sampe gendut. Alhamdulillah di trimester pertama gw tetep naik berat badan.

Gw jadi suka makanan yang disukain Pak Suami. Yes, gw yang yang tadinya pencinta tempe, beralih ke tahu. Jadi doyan tumis kangkung. Jadi doyan minum air…

Kapan belanja perlengkapan bayi?

Pertanyaan itu beberapa kali ditanyain sama Ibu saya. Sambil ada tambahan 'nanti Ibu ikut ya'
deuh, jadi neneknya yang semangat.

Pas hamil awal sih udah gemets gemets manja liat baju bayi lucu-lucu. Sampe sekarang juga masih. Tapiiii, entah mengapa oh mengapa pingin pingin ntar dulu gitu buat belanja. Biasa nih, penyakit pas mendekati jadwa kontrol kandungan. Pleus yang besok ini sekalian dikasih rujukan buat cek ke dokter mata buat liat apakah persalinan masih bisa normal atau memang disarankan caesar. Agak harap harap cemas sih, dan masih berusaha buat meyakinkan diri sendiri (dan anak bayi) bahwa apapun prosesnya nanti, yang penting anak bayi dan saya sehat.

Kembali ke perihil perbelanjaan.
Sekarang ini sudah masuk Mei, sudah mendekati bulan puasa juga. Huwow. Belanja pas bulan puasa sepertinya kurang cihuy. Kasian nanti yang nganter pada dahaga. Bulan depan udah mendekati due date. Jadi nampaknya bulan Juni udah anteng aja menunggu cutay. Berarti waktu yang pas itu ya sebe…

Bumil (mau jalan) 7 Bulan Lagi Meracau

Situasi: jam 6.46 pagi, duduk di teras rumah sambil nunggu gocar jemput. Dan kepala keliyengan.
Dan oh jangan lupa, hari Senin.
Satu-satunya yang belakangan ini menguatkan dan menghibur adalah: tendangan-tendangan anak kicil yang semakin hari semakin aduhai.

Yep, di usia kehamilan yang udah mulai mendekati trimester 3, lebih tepatnya 26w5day, rasanya campur aduk! Sebagai calon emak2 berlatar belakang Cancer, baper adalah pondasi utama. Jadi kalo pas lagi berduaan aja sama si anak kicil trus suka ujung-ujungnya curhat. Trus mberebes mili sendiri pas direspond nendang-nendang dari dalem. Aku tewhawu. Dese nyemangatin apa ngasi tanda 'mak mak udah mak jangan baper' kekekekekek

Hamil, kehamilan, dihamili itu salah satu impian saya sebagai mana layaknya perempuan kebanyakan. Yang punya pemahaman bahwa yaaa anak cewe, nikah, trus abis itu hamil.
Pas sebelum hamil trus denger cerita temen hamil yang mual parah lah, naik berat badan banyak lah, saya ngebatin 'gw bisa kok kaya gitu. …