Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2011

setangkup rindu.

Pada harum tanah sereda hujan,
pada helai dedaunan yang tergulung sepoi angin,
pada ufuk fajar yang bersemu merah,
pada anak ombak yang berkejaran dengan riang dan memecah di batas pantai,
di situ,
terselip setangkup rinduku. padamu. tak terucap.



Yang tak biasa.

Adalah hari ini saya puasa, ikut majelis taklim bareng ibu-ibu pengajian komplek, dan mandi dua kali sehari.
Oke, yang terakhir itu menakjubkan. Tapi yang diurutan kedua itu lebih menakjubkan.

Berawal dari ajakan Ibu buat ikut solat tasbih sehabis solat magrib di rumah guru ngaji. Kata Ibu, "Ayo ikut solat tasbih, setidaknya sekali seumur idup. Nanti sekalian buka puasa di sana". Saya sama adek saya sempet enggan, ditunjukkan dengan jam 5 sore kita berdua malah karokean. Namun Ibu tetep gigih mengajak, sehingga yaudahlah ya, jam 6 sore kita berangkat menuju rumah ibu guru ngaji. Oh iya, ditambah iming-iming, 'Nanti dapet makanan buat buka di sana'.

Pas dateng, dikasih kue kotakan. Oh girangnya hati ini. Pas naik ke lantai atas, ngga taunya ibu-ibu yang lain juga udah pada dateng. Makin deket magrib, makin banyak yang dateng. Ada kali 30an lebih. Nah sebelum azan, sang ibu guru ngaji menyebutkan solat apa saja yang akan kita lakukan nanti. Lalu disebutkan bahwa 'Seha…

men(jadi yang ke)dua.

Ketika hatiku bernalar, maka ia akan semakin menendang jauh rengkuhan logika, dan aku akan semakin dekat pada pelukmu, yang memeluk dua hati.



Pulang.

Sore ini mengingatkanku pada beberapa bulan yang lalu. Saat kau datang dengan wajah masam dan serentetan sumpah serapah meluncur dari bibirmu yang menghitam. Pasti terbakar tembakau. Atau mungkin ganja? Entahlah. Yang pasti, sumpah serapah itu akan berhenti sebentar ketika kau duduk di sampingku dan menghela nafas dalam-dalam. Dan tebakanku benar.
"Laki itu brengsek! Sialan. Gua lagi cape-cape nyuci bajunya yang setumpukan, eeeh dia malah dateng bawa cewek. Sialan. Kurang ajar!" katamu tergesa-gesa sambil menyulut batang rokok.
tapi kau tetap betah.
"Ogah gua nyuci lagi. Ogah gua masakin. Ogah gua ngelayanin laki kaya dia. Brengsek. Gua udah susah-susah dandan, rela duit gua dipake dia, eeeh malah begitu dia. Dia kira gua lagi kaga ada di rumah tuh makanya dia berani bawa cewek masuk rumah."

Kami terdiam. Karena aku merasa tak perlu bicara apapun. Semoga cukup baginya telingaku bersedia mendengarkan.
"Gua udah kaga tahan dah begini mulu. Setan. Lo buruan beresin ba…

Benci untuk mencinta.

Demi senja, pantai, dan kelunya rasa yang merantai kata dengan sejuta makna. Aku ingin berlari dan kembali. Melabuhkan rinduku di ujung dermaga. Membisikkan cintaku lewat kelopak mawar putih dan surat yang kusisipkan di jendela kamarmu. Masih seperti tahun kemarin. Hanya melihatmu dari jauh dan bergegas pergi tanpa pamit. Aku benci hanya mampu mencintaimu seperti ini.


One message received.
-my lovely-
sayang,kamu pulang ke jakarta jam berapa? Kabarin ya biar aku bisa jemput di bandara.

Fun day of 3!

Judulnya apa banget deh.haha. Tapi ngga papah, 3 itu cukup *lokal*

Hari ini saya senaaang. Mengawali hari dengan mengunjungi kampus buat menjenguk Alitta yang sekarang sudah berjudul Alitta Gracianty Adimidjaja, S. Psi(sementara). Selamat ya Neng Bulbulitawatiningsih.cups. Selepas kegembiraan yang diwarnai dengan keceriaan dan foto-foto itu, saya dan Hanum beserta Sessa mempunyai banyak waktu luang sehingga kami memutuskan untuk bepergian bersama. Lalu tuing! Saya dan Hanum memiliki niat mulia yang sama: nonton Bang Johny Depp di The Tourist. Ah cakep dah.

Alhasil, kami bertigapun melesat dengan segera ke penvil.
Fyi, semenjak si Hanum itu bergelut dengan studi S2nya, kita itu udah jarang banget bisa jalan bertiga. Palingan saya sama Sessa, atau baru kemarin, saya bisa makan siang bareng Hanum. Makanya tadi seneng banget akhirnya bisa jalan bertiga lagi.

Well, sebenernya film the touristnya sih 'ringan' banget ya. Satu hal yang bisa bikin itu jadi berbibit bebet bobot adalah karen…

Diam itu emas.

Ibu: Mbak, ini hp nya Bapak ketinggalan. Duh gimana ya kalo ada telfon penting nanti?

Anaknya: Yah, gimana ya.

Ibu: Tadi udah Ibu sms sih ngasih tau hpnya ketinggalan... Eh, kan hpnya ketinggalan ya!

Anaknya: ... *mau nyaut tapi takut kualat*




antara lagu dan kenangan.

Cailah bener ye judulnya. Tapi tenang, kenangan di sini artinya luas.

Nah, mari kita mulai *apenye cul*. Iya, hubungan-hubungan mesra antara lagu dan kenangan itu. Jadi gini, saya itu kan penggemar berat musik, walaupun saya dengan legowo mengakui bahwa saya tidak bisa bermusik, apalagi nyanyi. Sendawa aja sember, apalagi nyanyi. Nah, kemanapun saya pergi, hal yang selalu saya bawa selain harga diri adalah seperangkat hp dan handsfree. Di hp saya tercinta itu, saya rasa lebih banyak nyimpen lelaguan daripada nyimpen sms. Nah (lagi), tiap dengerin lagu, biasanya saya sambil menerawang mikirin macem-macem. Atau, kadang kalo lagi dalam kondisi tertentu, biasanya saya suka ngulang lagu yang sama berkali-kali, sehingga terjalinnya suatu asosiasi yang kuat antara si 'moment' dan si lagu.

Misal. Pas saya dengerin lagu Kamu Yang Pertama-nya Geisha, itu memori saya langsung melesat ke Makassar, inget sama salah satu temen saya, si Ika. Soalnya waktu kita karokean, dia yang nyanyiin lagu …

kalo season 1 sampe 7 nya udah nonton?

Hanum: Cul, nonton ocean 11 yuk?

Yang diajak Hanum: Hah? apaan tuh?

Hanum: Film, di 21. Bagus loh.

Yang diajak: Yaah, kan gw ngga ngikutin 1-10 nya num.

ini lagi kesel ceritanya.

Sepertinya memang harus diakhiri. Apa hayo? Segala sesuatu tentang masa lalu.
Oke, ini kata pengantar untuk tulisan saya kali ini: Terakhir kali saya punya hubungan dengan seseorang adalah sekitar 2 taun lebih yang lalu. Di bulan Januari ini, which is sudah masuk ke 2 tahun lebih ini ya, saya udah ngga kepengaruh apa-apa lagi soal si orang itu, berikut apapun tentang hidupnya. Dan saya rasa saya udah ada di tahap itu, melupakan. eh ngga melupakan sih, lebih tepatnya merelakan dan menganggap bahwa oke, itu adalah masa lalu. Sialnya, saya hampir percaya sama diri saya sendiri kalo saya udah ngga bakalan kepengaruh apa-apa. Sampe semalem, ada sesuatu yang bikin saya tiba-tiba ngerasain sesuatu yang ngga enak banget rasanya. Gabungan antara sebel, marah, kesel, dan ya, sedikit cemburu.
Saya juga heran deh. Kenapa ya saya harus masuk ke dalem kategori manusia yang susah lepas dari masa lalu. Maksutnya, ini udah lebih dari 2 taun lho cuuul. Saya ngerti banget ngga akan pernah bisa dan sayanya j…

Mengawali taun 2011 dengan..

Pacar.
Nggak lah bo'ong banget *garuk-garuk tembok*.

Tapi ada yang lebih parah dari itu men. Apa hayo?
1. Ultimatum dari Yang Mulia Ratu Ibu, yang berbunyi, saya harus udah nikah di umur 25.
2. Si Bapak yang kurang lebih mengutarakan hal yang sama, namun plus embel-embel 'Bapak kan udah pengen nggendong cucu, Mbak"

Mampus kan tuh gue.

Oke, mari kita berpikiran jernih dan positif. Anggap aja itu adalah doa baik dari orang tua untuk anaknya. Cuman ketika saya teringat umur saya taun ini udah memasuki 23, jadi agak-agak dug-dug ser gimanaaaa gitu.

Kalo kata temen saya, saya sudah mulai memasuki midlife crisis, yakni masa-masa saya mulai butuh hubungan dengan lawan jenis dan kebutuhan karir juga. Nahkan.
Au ah.





Yesterday(s) and tomorrow(s)

Kalimat yang paling sering terdengar adalah: ‘waaah, ngga kerasa ya udah mau ganti taun’
PrĂȘt. Apenye ngga berasa. Buat saya mah taun 2010 ini berasa banget.

Awal taun ini, dimulai dengan semangat membara buat bikin skripsi sebagai salah satu syarat buat lulus jadi tukang sarjana. Dan semangat itu naik turun nukik nyungsep naik dikit nukik lagi sampe bulan Juni, dimana akhirnya saya bisa kasih hadiah ulangtaun ke diri sendiri dengan bisa sidang sekripsi di tanggal 23 Juni 2010. Well, proses pembuatan sekripsi itu bener-bener pengalaman yang amit-amit ngga bakalan mau saya ulang. Bener-bener mengurasa tenaga, air mata, dan tabungan pastinya. Ya bayangin aja. Saya jadi sering kram karena setres. Dan yang bikin kramnya juga gga penting banget. Cuman karena garuk punggung, atau ngangkat tas, atau nunduk pas mau masuk angkot. Dan setelah sidang+skripsi, semuanya ilang. Saya juga takjub.
Selain itu, skripsi juga sering bikin saya jadi angot-angotan, gampang marah, tumbuh jerawat , banyak makan…