Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2010

the case is closed :)

sakit bikin saya ngga bisa ngapa-ngapain selain nyediain waktu istirahat buat badan. baguslah.kayanya dari kemaren saya emang kelojotan sana sini. istirahat is the best choice for now..

hmm.oke.
saya sedang terfikir beberapa hal. mungkin bisa dibilang puncak dari segala rasa sabar dan kebodohan yang udah lama numpuk di kepala.

saya ngga mau lagi pusing ngurusin 'hati' yang ngga ada ujungnya. saya ngga mau lagi sirik ngeliatin temen atau orang lain yang perjalanan cintanya lebih baik dari saya. saya ngga mau lagi terus kepikiran kenapa saya harus jadi orang yang begini atau kenapa dia bisa dapet pacar yang sedemikian mantafnya.oke, setidaknya terlihat dari luar. ngga tau buat beberapa waktu ke depan gimana.

saya juga ngga mau lagi pusing sama tingkah laku orang-orang yang bikin gerah mata minta ditampol. ngga ah. biarin aja toh saya juga ngga lebih baik dari mereka.

saya ngga mau lagi kepikiran tentang betapa lebih beruntungnya orang lain yang dikasih kelebihan baik secara materi ma…

dalam sudut diam

gadis cantik itu terpekur dalam duduknya.diamnya.kelunya.
ia goreskan pensil warna itu di atas kertas putih di depannya.
sebuah garis.lurus.lengkung.melingkar.

ia menghela napas.

baru semenit yang lalu ia tertawa.tersenyum.memeluk hangat.turut larut dalam hingar bingar bahagia.gelak tawa.untaian haru.
dan kini?
hanya tersudut dalam sepi.sedih.resah.
namun tahukah mereka?

sesungguhnya di balik senyum ada resah.
di balik tawa ada galau.
di balik sorak sorai bahagia ada air mata yang membuncah.
dan siapa yang tahu? siapa yang peduli?
mereka terhanyut pada tawa mereka. terhanyut pada gelora cinta masing-masing.
lantas,
akankah mereka peduli,
di sini ada hati yang sendiri. ada yang beku.

ah,
mereka tak akan pernah peduli.

matanya tertutup.memeluk air mata hangat yang mulai tak tertahan.
mengalir.kesepian.

saya dan si ini itu

HARUSNYA, sekarang saya sedang mengetik hurup-hurup di keyboard untuk menyusun sekripsyalalala saya.
HARUSNYA, site yang saya buka adalah google, proquest, dan sejenisnya.
HARUSNYA..

KENYATAANNYA, tangan saya yang pemilih ini tetep aja buka facebook, plurk, atau apalah yang tidak ada relevansinya dengan keberlangsungan sekripsyalalalala saya.
KENYATAANNYA, sampai sekarang saya masih blank dengan sekripsyalalalala saya.

saya jadi pengen tidur aja deh jadinya.

sepi

ngga tau nih. saya lagi ngerasa sendirian.
kadang ngerasa, fungsi saya sebagai teman itu cuma pas teman saya lagi ada masalah, either masalah percintaan, keluarga, atau apalah.
tapi pas mereka udah seneng, saya dilupain.
hehehe..

sudahi saja

kau sedang berdiri dimana?
aku tidak melihat kita berdiri di garis yang sama. berpijak di tanah yang sama.tertawa di nada yang sama.melihat awan yang sama.

aku lelah.
aku ingin menyerah.
sudahi saja.

be your self, please :)

barusan saya abis nonton sebuah film, dan di penghujung film, saya dapet kalimat ini
don't ever change, for anybody
saya jadi senyam-senyum sendiri.

saya adalah orang yang bisa dibilang cuek, suka seenak jidat. kalo pas suasana hati lagi bagus, biasanya saya keluar rumah pake baju dengan warna-warna ceria. kadang agak centil, dengan sedikit maskara, atau eyeliner. no glasses of course.
tapi kalau mood saya lagi jelek, biasanya saya pake baju dengan warna-warna 'suram', like black, grey, atau apalah yang gelap-gelap. boro-boro pake maskara atau berdandan, bedakan juga ngga. dan biasanya juga males pake softlense. so i wear my glasses. dan ngga ketinggalan, sendal jepit dan backpack.

that's me. my way to show who I am.

kadang saya mikir, cowo itu suka cewe yang cantik, dan saya harus selalu keliatan cantik.
percayalah, sebagai cewe normal, saya suka ngelakuin itu. rela nyediain waktu lebih banyak untuk sekedar berias atau milah-milih baju.
rela berjalan rapih karena pake sendal …
Ibu,
durhakalah aku
Jika dalam diriku,
tak kau temui inginmu

Ibu,
durhakalah aku
Jika dalam hidupku,
tak kau temui legamu






(karya Fatin Hamama, dalam Pudarnya Pesona Cleopatra, sebuah novel psikologi Islami pembangun jiwa)

inilah hidup

tadi saya bisa dibilang ada di tengah-tengah suasana yang amat sangat bertolak belakang.
temen saya yang satu lagi berbunga-bunga. baru jadian geto deh..
but from anotherplace, out there, ada temen saya juga yang bercerita bahwa hubungannya dengan sang pacar harus disudahi karena suatu alasan.
dan saya, ada di tengah-tengah kedua hal itu.
harus membagi emosi saya dengan kedua hal tersebut karena mereka sedang membagi emosi mereka pada saya di saat yang bersamaan.

saya jadi berfikir. (lagi-lagi), betapa Tuhan yang Maha Berkuasa atas hati manusia. atas apa yang menjadi jalan hidup manusia.

(menghela nafas)








inilah hidup. terima atau tidak, tetap kita pemainnya.

betapa manusia banyak gaya, banyak rupa

malam ini saya dengan baik hatinya (seperti biasalah ya), nemenin salah satu temen terdekat saya ke citos buat nyari kebaya katanya. saya yang hari ini bergaya ala anak kampus (jaket, kaos, sendal, backpack) sebenernya agak-agak kuatir. ya masa saya berpakaian begini ke citos. ntar saya dibilang ngga ghaaoool *harus dengan nada anak gaul ya* lagi. cuma karena hari ini saya lagi cuek bebeh sama sekitar (termasuk males nengok kalo lagi jalan), jadi saya yaudahlah maksaian cuek juga.
ke citos seadanya.

tadinya pas di kampus saya udah bebedakan, lipglosan, semprot minyak wangi sana sini. tapi ternyata usaha saya SIRNA setelah turun dari bus deborah. bus ungu yang sangat legendaris itu membuat saya sampe citos dengan keadaan kumel, keringetan, dan bikin muka saya kusut kaya uang gope-an yang diuwel-uwel.

nyampe citos, saya mulai celingak celinguk. nyari restroom. mau rapi2 dikit.
tapi pas sampe toilet, penuh banget. dan isinya orang pada cakep2 bener make up an. ngaca juga jiper saya.

temen say…

sebel deh ah

saya paling ngga suka kalo ditanyain pertanyaan-pertanyaan yang me-leading. Misalnya,

eh, gw boleh dateng ke tempat lo, kan?gw pinjem buku lo, boleh?
kalo ada yang nanyain pertanyaan-pertanyaan model begitu di kala mood gw biasa-biasa aja, bisa dipastikan bisa langsung membuat mood saya rusak. apalagi kalo pas mood saya lagi rusak. hhhh. bisa dipastikan makin bikin ancur mood saya.

abis gimana ya. saya berasa dipaksa buat jawab sesuai dengan keinginan si penanya aja.
hehehe.
dan buat saya itu sangat amat menyebalkan sangat.

kapan kawin? tunggu chemistry..

itu pertanyaan pamungkas pagi ini ketika saya sedang menggendong kayla. udah cocok gendong bayi katanya.

bapak saya emang rese deh.
boro-boro kawin. skripsi bab I aja belum bikin.hehehe

nikah itu kan bukan hal yang bisa dijawab gitu aja.butuh formula dan strategi yang manstap.
dan saya belum nemuin orang yang bisa diajak ngerancang formula dan strategi itu.

saya bukan orang yang gampang jatuh cinta *cailah*. eh tapi bener lho.
kalo suka2an doang sih sering. tapi abis itu dengan mudahnya juga ilfil karena hal sepele. misal, dari cara makan, cara sholat bahkan, atau apalah hal-hal kecil.
saya sering suka pada pandangan pertama. tapi ya itu tadi, dengan cepat bisa ilfil dengan hal-hal sepele.hehehe.
kalo yang bener-bener love at first sight kayanya belum pernah. mungkin karena saya jarang banget bisa bener-bener suka sama orang *kalo sama pohon mungkin lebih gampang*

biar brekele dan semerawut gini, saya punya kriteria sendiri buat calon pasangan saya. bukan maksutnya menuntut atau gimana, tapi s…

May I come in?

kalo pas saya atau siapapun lah, punya masalah, trus dapet bantuan dari temen tuh kayanya emang diperlukan. sesuai jargon: that's what friends are for. Tapi sebenernya sejauh mana sih temen bisa membantu?

kalo saya nih misalnya temen deket saya disakitin sama pacarnya, saya pengen banget nyamperin tu pacarnya temen saya, trus saya gaplok bake bakiak.
atau pas saya tau ade saya sering nangis gara-gara pacarnya yang brekele, saya juga pengen banget rasanya ketemu sama pacarnya ade saya, pengen nanyain kenapa sih nyari masalah mulu sama ade saya.
atau misalnya juga ada temen saya yang ada masalah sama keluarganya, dan temen saya itu ngerasa ngga kuat, pengen rasanya saya dateng ke rumahnya, nanyain, kenapa pada ngga peka sama perasaan temen saya sebagai anggota keluarga mereka. Tapi apa saya berhak untuk itu semua?

Semakin saya belajar psikologi, kayanya saya semakin meyakini bahwa tiap orang punya porsinya masing-masing di kehidupan orang lain. Tapi saya juga ngga bisa memungkiri bahwa …

udah pada gede kan?

Sabtu ini saya relakan buat berangkat ke kampus. ujan-ujanan, buat sebuah janji sebuah komitmen.
kumpul kelompok payung jam 9 pagi di perpus.
gw sampe di perpus jam 9 kurang 10. belum ada yang dateng.
jam 9 ada 1 yang dateng.
sisanya?
sampe jam 10 juga ngga ada yang nongol. terus sampe jam 11.
pas di sms baru ngasih tau kenapa ngga dateng.

basi!

semua juga punya urusan. semua punya acara. tapi ini kan komitmen awal bareng-bareng. toh sebelumnya saya juga udah nanyain kapan bisa kumpul. dan udah sepakat. Sabtu jam 9. tapi mana?

sabodo amat lah. kalo yang lain pada ngga peduli sama penelitian ini, buat apa juga saya peduli. kalo yang lain pada egois, buat apa saya sok2 mikirin orang lain. udah pada gede kan?




n.b.
terimakasih dan maaf banget buat Kimi yang udah dateng ontime :)

Topinya bisa dilepas?

Ini pas saya lagi ikut kelas psikologi perdamaian yang taun ini dibuka untuk lintas fakultas. Kalo pas minggu pertama dengan semangatnya saya dan Sessa duduk di barisan paling depan, kali ini kami insaf. Duduk di barisan paling belakang.

Yang sebarisan sama saya cowo semua. Gitujuga dengan barisan depan saya.
Saya dateng telat sih sebenernya, jadi pas masuk langsung meluncur kebelakang aja. Nah pas saya mulai ngantuk di menit ke 45 kuliah, mata saya tertuju pada seorang mas-mas di depan saya persis. Dan saya agak-agak terganggu karena dia masih mengenakan topinya di kelas.



tadinya udah mau saya tepok dari belakang karena mirip Noe Letto dari belakang Tapi kayanya bukan deh.
Lantas saya menyenggol Sessa yang duduk disebelah saya.

Saya: Ses, ini cowo apaan banget dah. Masa masih dipake topinya?

Sessa: (Mencoba ngeliat mukanya kaya apa. Lalu..) Jo (bukan nama sebenernya), topinya lepas.

Parjo: Hah? Emang ada aturannya ngga boleh ya?

Sessa: Ya namanya juga di kelas. Ngga pantes lah. Lepas napah!

P…

sedang menikmati masa

saya sedang menikmati masa-masa dimana langkah itu sebenarnya dekat, tapi seakan dibuat menjauh.
saya sedang menikmati masa-masa dimana perasaan ini masih ada, dan nyata, tapi harus dianggap mati.
saya sedang menikmati masa-masa dimana harusnya saya tertawa, berbincang, tapi harus membatasi. terdiam.
saya sedang menikmati masa-masa dimana harus menghapus lirik-lirik lagu kesukaan dan nada-nada yang membuat teringat.
saya sedang menikmati masa-masa dimana saya rindu, tapi tertahan. padahal yang dirindukan ada. terlihat. sedang tertawa.
saya sedang menikmati masa-masa dimana saya harus banyak mengelus dada. menutup mata. menghela nafas. terpikirkan kemungkinan-kemungkinan terburuk.
saya sedang menikmati masa-masa dimana saya hanya duduk. tertekuk memeluk tungkai kaki. agar dingin yang menjalar tidak lagi melebar.
saya sedang menikmati masa-masa ini. dimana saya masih terpikirkan kamu, yang sedang terpikirkan dirinya.

ah teori..

Teorinya, kalo abis disakitin sama pacar, ya putus ajalah.
Teorinya, kalo udah jadi mantan, yaudah, mantan aja. masih banyak cowo/cewe lain di luar sana.
Teorinya, janganlah jadian sama mantannya temen/sahabat. Biar ngejaga perasaan aja.
Teorinya, sahabat is sahabat. mana bisa jadi pacar?
Teorinya sih begitu. Tapi kenyataannya?

Setiap manusia di dunia ini saya rasa bisa dibilang sebagai ilmuwan karena paling pandai deh urusan berteori a i u e o. tapi giliran disuruh ngejalanin?

Mungkin ibaratnya kaya sebuah pertandingan sepakbola dimana para penontonlah yang lebih pintar dibanding para pemain yang di lapangan. Yang di bangku penonton sibuk berteori ini itu, membodoh-bodohi, tapi yang tau kondisi di lapangan, ya para pemainnya sendiri. kondisi di lapangan belum tentu bisa dipakein teorinya para penonton.

Sebenernya beberapa hari ini saya lagi kepikiran aja tentang teorinya sebuah perasaan. ada yang bilang kalo perasaan itu pure cuma manusianya itu sendiri dan Tuhan yang tau. Jadi kalo ada ora…

today was aaaaaaarrrrggggghhhh!

saya ngga ngerti ya kenapa saya dilimpahi karunia buat menjadi seorang manusia yang sangat-sangat perasa dan gampang berubah mood seenak jidat.

hari ini, satu stimulus bikin saya ngerasa diskakmat.
satu stimulus lain bikin saya pengen menghindar aja. buat apa dipaksain.
dan stimulus terakhir adalah skripsi yang entah mau dibawa kemana.

&#^$#@*#($)))^*#^#*!**$#(@!!!!!!
want to find some right words to say how those things screwed up my day!

huh.

pendek dong?

Hanum: Gw pengen nonton The Wolfman deh cul. Yang thriller. Tapi kayanya belom keluar.

Ticul: *berfikir sejenak*Hah? Cuman trailernya doang num? Pendek dong filmnya?

Hanum: Ticuul, itu trailer. Yang gw maksut itu thriller.

Ticul: Hooo, makanya gw bingung. Yang serem2 gitu bukan num?

Hanum: Iye!

kita punya pilihan

tak ada yang memaksa untuk kau mengerti aku
ataupun aku menerima dirimu apa adanya.

jika tak sejalan, sudahi saja.

tak ada yang meminta kita berjalan searah,
ataupun tertawa senada.

jika tak sejalan, sudahi saja.

bukan aku yang menciptakan jarak. bukan juga kau.
mungkin kita.

dan jika tak sejalan, sudahi saja.

denger ini itu

mungkin karena saya adalah mahasiswa psikologi, jadi kemampuan mendengar saya berlebih dan terlatih.
sayangnya, cuma buat hal-hal yang ngga penting dan jelas-jelas cuma bikin saya kesel.

misalnya pas saya punya pacar, saya bisa dengan gampangnya terpengaruh sama omongan-omongan bersifat opini tentang pacar saya(waktu itu). yang akhirnya bikin berantem.

dan kemaren, lagi-lagi saya 'ndengerin' omongan orang yang kalo ditelaah pake akal sehat, cuma bikin kesel dan ngga tenang aja.
huh.

sahabat?

bisa dibilang saya masih ngga bisa ngasih julukan 'sahabat' ke orang.

pertama, saya pernah suka sama sahabat saya yang udah berpacar. sialnya, sahabat saya justru lebih sayang sama saya ketimbang pacarnya. dan saya (waktu itu) ngga pernah mau ngerti sakitnya hati pacarnya sahabat saya yang juga temen deket saya. saya ngerasa bersalah banget setelahnya.
itu waktu saya SMP.

kedua, saya pernah ditusuk,ditipu mentah2 sama orang yang saya anggep sahabat. bahkan udah saya anggep sodara. sekarang orang itu nikah sama mantan saya, yang dia 'tembak', padahal waktu itu kondisinya adalah saya lagi deket sama mantan saya.
itu pengalaman terpait buat saya. karena well, masalahnya ngga sesimple itu. itu waktu saya SMA.
intinya saya ngga bisa nyebut2 sahabat sampe sekarang.

saya lebih suka bilang 'temen deket' aja.

sirik tanda tak

asik.

iya nih, saya lagi sirik. padahal kan katanya ngga boleh ya.

abis saya bingung aja ngeliat ada seorang perempuan, yang hampir sempurna, kalo saya bilang.
she has almost everything. beauty, brain, behave kalo kata rumus miss universe.
dan naga2nya sedang didekati dengan seorang laki-laki yang juga punya hampir semuanya.
what a couple!



'kenapa ada orang seberuntung itu?'

'kalo ada orang kaya, punya semuanya, mau beli kue, di toko kue yang mahal dan enak atau warung kecil pinggiran yang sebenernya juga ngga kalah enak?'

'ya di toko lah.'

'nah yaudah. tapi kan bukan berarti kue yang di warung itu ngga enak. ini cuma masalah selera, dan pengetahuan. karena dia orang kaya, ya di taunya toko yang udah terkenal. yang udah tau pasti rasanya. yang bentuk kuenya udah jelas-jelas bagus'

'tapi kan kasian yang di warung..'

'nanti juga bakal ada yang dateng ke warung. orang yang lebih beruntung. karena buat dapetin kue yang enak, ngga perlu ngeluarin duit yang …

tentang restu orang tua

jadi kemaren, tiba-tiba bapak saya tercinta itu mengeluarkan sebuah kalimat yang membuat saya terkesiap,
'oooh, kirain ada peeeeeep (nama mantan saya), si mantu bapak'

dyeeng.
saya berasa ditoyor sama belalai gajah.

apa mungkin sampe saat ini saya belum berpacar kembali karena orangtua saya masih aja ngerestuin saya sama si mantan?
kan katanya restu orang tua yang paling penting.

saya juga teringat sama cerita salah satu keluarga saya, yang berani ninggalin keluarga demi nikah sama pacar yang sama sekali ngga diredhoin sama orang tuanya. lebih parahnya, ibunya.
dan tau apa yang terjadi?
abis pergi dari rumah, hari itu juga, dia kecelakaan parah. ini karena sebuah kalimat, 'emak ngga redho kamu pergi sama orang itu. kalo masih pergi juga, emak sumpahin kecelakaan. ngga selamet idupnya'

Tapi Tuhan masih ngasih kesempatan. Yang kecelakaan masih dikasih nyawa. Tapi yang dimaksut ngga selamet di sini ternyata bukan hanya pada saat abis kecelakaan.
Bertahun-tahun setelahnya, hidup ora…

Cinta itu kayak..

KENTUT.

iya, barusan saya buka situ jejaring bukumuka, dan ada status itu terpampang di sana.

Cinta itu kayak kentut, ditahan sakit, dikeluarin malu
(Surya, 2009 dalam Wicaksono, 2010)

hmm.
emang iya yah?
*menerawang, refleksi.

jangan mikirin mati lagi!

'gw takut mati'

'sama, gw juga'

'tapi lo ngga lagi dalam keadaan nunggu kelahiran anak'

'trus kenapa? emang mati cuma bisa di pas ngelahirin anak?'

'gw takut..'

'hidup mati itu di tangan Tuhan'

'tapi ngelahirin itu bener-bener mempertaruhkan nyawa!'

'trus kenapa?'

'lo ngerti ngga sih? gw takut!'

'takut mati?'

'iya'

'lo bakal ngeluarin sebuah kehidupan. trus lo sendiri malah mikir mati? trus lo mau gitu anak lo beneran lahir ngga ada ibunya?nih ya, gw bakal ngulang kalimat ini, hidup mati itu urusan Tuhan. dipikirin sepinter apa juga cuma bikin setres. Emang lo mau lo beneran mati gara-gara Tuhan bete denger lo kepikiran mati mati mati terus??'

'emang bisa begitu?'

'ya bisa lah. Lo belom ngomong aja Tuhan udah tau apa yang bakal lo omongin'

'yaaa, jangan dong. gw mau ngeliat anak gw'

'yaudah, jangan mikirin mati lagi!'

That I Would Be Good

that I would be good even if I did nothing
that I would be good even if I got the thumbs down
that I would be good if I got and stayed sick
that I would be good even if I gained ten pounds

that I would be fine even if I went bankrupt
that I would be good if I lost my hair and my youth
that I would be great if I was no longer queen
that I would be grand if I was not all knowing

that I would be loved even when I numb myself
that I would be good even when I am overwhelmed
that I would be loved even when I was fuming
that I would be good even if I was clingy

that I would be good even if I lost sanity
that I would be good
whether with or without you


Alanis Morissette

ini tentang jogja

Saya agak-agak lupita bamba apa sbelumnya saya udah pernah cerita tentang betapa pengennya saya balik ke jogja.
tapi gapapalah ya saya cerita lagi.

saya bukan lahir di jogja. bukan juga cucu dari orang jogja. saya pernah ke jogja waktu umur 4 atau 5 taun. dan terakhir kesana pas taun 2007 kalo ngga salah. pas terakhir ke sana juga saya belum sempat pergi kemana-kemana. cuma malioboro. tapi pas saya jalan di sepanjang malioboro, malem-malem, saya langsung jatuh cinta.

entah berapa kali saya merengek minta ijin ke jogja. masih belum diepruf sampe sekarang sama orangtua saya. sama kaya pas saya minta ijin buat kuliah di sana waktu itu.

saya juga pengen punya rumah di jogja.saya pengen punya suami orang jogja juga.hahaha.
bermimpi boleh toh?

ini tentang jogja. kota yang bisa bikin saya jatuh cinta hanya karena temaram lampunya di malam hari.

Pulang ke kotamu, ada setangkup haru dalam rindu..
Masih seperti dulu..
Tiap sudut menyapaku bersahabat penuh selaksa makna..
Terhanyut aku akan nostalgi saat …

sedikit perubahan

kalo di postingan saya sebelumnya saya make kata 'gw' buat kata penunjuk diri, sekarang saya akan mencoba untuk lebih sopan, yakni menggunakan kata 'saya'.

haha.
penting abes.

biarin ah.
saya kan anak indonesia yang sopan dan patuh rambu lalu lintas :D

tadi

saya dateng ke perpus kampus dengan harapan bisa nemuin pencerahan untuk fabregas, skripsi saya tercinta.

masuk perpus, pinjem skripsi, naik ke lantai 2, dan duduk manis di sana.
ngga lama ada yang manggil. temen. dan mata saya terbentur di satu arah.
saya menghela napas.
baju saya samaan warnanya.
orangnya ada di sana.
dan saya tiba-tiba merasa kangen..
*shit*


Super ego saya pun berbicara : dia udah jadi pacar orang lain, cul..