Monday, April 10, 2017

Bumil (mau jalan) 7 Bulan Lagi Meracau

Situasi: jam 6.46 pagi, duduk di teras rumah sambil nunggu gocar jemput. Dan kepala keliyengan.
Dan oh jangan lupa, hari Senin.
Satu-satunya yang belakangan ini menguatkan dan menghibur adalah: tendangan-tendangan anak kicil yang semakin hari semakin aduhai.

Yep, di usia kehamilan yang udah mulai mendekati trimester 3, lebih tepatnya 26w5day, rasanya campur aduk! Sebagai calon emak2 berlatar belakang Cancer, baper adalah pondasi utama. Jadi kalo pas lagi berduaan aja sama si anak kicil trus suka ujung-ujungnya curhat. Trus mberebes mili sendiri pas direspond nendang-nendang dari dalem. Aku tewhawu. Dese nyemangatin apa ngasi tanda 'mak mak udah mak jangan baper' kekekekekek

Hamil, kehamilan, dihamili itu salah satu impian saya sebagai mana layaknya perempuan kebanyakan. Yang punya pemahaman bahwa yaaa anak cewe, nikah, trus abis itu hamil.
Pas sebelum hamil trus denger cerita temen hamil yang mual parah lah, naik berat badan banyak lah, saya ngebatin 'gw bisa kok kaya gitu. yang penting hamil'

Pas abis kejadian hamil ektopik, dalam hati saya bergumam 'elah, masih ngeluh aja sih udah dikasih hamil' kalo denger ada temen yang berkeluh kesah soal kehamilannya. Seolah saya nganggep dia ngga bersyukur.

Pas ternyata saya hamil, SUBHANALLAH YAH HAMIL ITUH!

Mungkin mereka-mereka itu buka ngeluh, hanya sebagai manusia yang lagi menjalani 1 fase kehidupan baru, ada kalanya merasa lelah. Tapi bukan berarti ngga bersyukur.
Ya beda kasus sih ya kalo yang modelnya sumpah serapah or ngga ngejaga kandungannya.

Ini saya alamin banget pas awal-awal hamil.
1-4 bulan pertama ituuu ringkih. Badan terasa berat, bawaannya pingin tidur mulu, mual muntah parah. Muka kucel. Boro-boro pake lipensetip :))) Pleus diselingin kekhawatiran, sehat ngga ya janin saya? Udahlah mual muntah, makan juga terbatas, ngantor tetep jalan, belum lagi kerjaan kadang ngga kenal kompromi.

Bulan ke 5 udah mulai enakan. Frekuensi huek huek mulai berkurang. Masih sesekali, tapi udah ngga separah sebelumnya. Berat badan juga udah mulai naik......3 kilo! haha.

Bulan ke 6, menurut saya masa transisi yang lumayan juga berasa. Gatel di salah satu bagian tubuh tertentu, yang kalo digaruk tambah gatel, tapi kalo ga digaruk, rasanya bikin sampe bergidik gemeter. Badan lumayan berasa berat, Kalo jalan, paha udah gesekan. Nafas juga kadang suka sesak, tidur pernah sambil duduk, prefer tidur or istirahat timbang pergi-pergi, dan mulai nebelin kuping buat suara-suara 'kok gede banget sih? udah berapa bulan emangnya? ini sih kegedean mba!'

thanks for your concern, but it didn't help at all.
ada masanya saya malah jadi lumayan stress. Apa iya ini bayi kegedean, atau jangan-jangan banyakan lari ke saya daripada bayinya.

Dan semua pikiran itu ilang pas kontrol bulan ke 6 kemarin. Ya diomelin dokter dulu sih karena naiknya 5 kilo hahaha. Tapi alhamdulillah bayinya juga bagus pertumbuhannya, cukup gede tapi masih dalam batas normal. Trus iseng bilang 'mukanya kaya apa dok sekarang?'
eeeeh langsung diswitch ke 4d usgnya. Trus bengong liat bentukan mukanya.

Itu muka anak saya :')

Terharu biru. Sampe pulang kontrol juga masih ngeliatin hasil fotonya. Masih amazed. Hoho

Kemarin setelah hampir 6 bulan ini saya ngga mau ngaca sebadan, akhirnya saya coba ngaca dan bengong. Badan saya mulai 'merekam' jejak jejak pengalaman kehamilan ini..

Stretchmark, bekas garukan, bekas gatel, area kulit yang menghitam, bentukan anggota badan yang mulai menggendut..

Ternyata cepet juga ya munculnya. Selama ini saya ngga ngeh (dan ngga mau liat). Tapi ternyata ini yang mungkin sering terlihat sama suami. Dan dia ngga pernah mempermasalahkan itu. Padahal saya yang punya badan aja syok.
Terimakasih suamik :*

Trus maksutnya ini ngeluh juga?
Iya dikit ahahaha
Yang menurut saya ya wajar aja, namanya juga manusia. Tapi ngeluhnya sambil bersyukur karena pas rebahan dan yang di dalem perut gerak-gerak dan ngerespon, semua ketakutan dan kekhawatiran itu bisa ilang seketika.

Ini ternyata namanya mencintai tanpa syarat, even belum ketemu, belum liat wujudnya, belum gendong. Apalagi kalo udah ada nanti..

Proses kehamilan ini buat saya kaya ospek, trus lanjut UN, lanjut SPMB.
Ngerasa diri ini masih jauuuh banget dari kesempurnaan. Salut lah buat para ibu yang tetep setrong, dengan atau tanpa dukungan suami/keluarga/sekitar. Karena sejatinya bagi saya, awal mula kekuatan itu adalah ketika saya tau apa yang terjadi sama badan saya, dan saya menerima kondisi itu. Dilengkapi sama dukungan suami, keluarga, sekitar.

Woosaaaah!
2,5 bulan lagi menuju pertemuan dengan si bayik! Rasanya kaya apa ya ulala. Tiap mau kontrol aja rasanya kaya pas mau interview. Gerogi kaya pas mau ketemu pertama kali sama ayahnya. Ihiw!

Bismillah..
Sehat-sehat ya kita, Nak :*

 

Template by BloggerCandy.com