Skip to main content

Posts

Showing posts from March, 2010

terpaksa (mau) dipaksa

ting..ting..ting..
itu tandanya ada tukang ketoprak lewat.

Ibu: Mbak, mau ketoprak?

Saya: *mengingat-ingat, perasaan baru kelar naro mangkok abis makan bubur* nngg..ngga deh..

Ibu: Tadi sih udah nitip ade beliin makanan.

Saya: Tapi tada kata ade, mba disuru makannasi telor aja

Ibu: Lah, ibu udah ngasih udang ke ade kok buat beli makan. Yaudah, beli ketoprak aja deh. Berdua sama ibu.

Saya: *murah* Yaudah deh..

dan dipanggillah itu tukang ketoprak yang demen banget dengerin bapak saya main gitar.

Ibu: tuh mba beli. Ngga pake so'un ya.

Saya: Lah, ketoprak apaan ngga pake so'un. Trus pake apa?

Ibu: lontong, toge sama tahu aja.

Saya: mba ngga suka toge buu.

Ibu: Cabenya 2, pedes manis gitu bilang sama abangnya.

Saya: *melongo* hh.. iya deh.

dan triing. ketoprak pun jadi.

tuh lagi dimakan sama ibu.

Ibu: Mbaa, mau ketopraknya nggaa? *teriak dari lantai bawah karena saya lagi di lantai atas*

Saya: iyaaaaa

Ibu: Hah? Ngga? Yaudah, Ibu makan yaa..

dweeng!

Huaaah!

Dasar si sekripsi bikin saya setres.
Errr.
Bukan dia sih sebenernya.tapi si kemalesan.hehe.yeah,this laziness is killing me softly.
Lagi cape aja kali ye.
Need to be listened,not just to be heard.moreover, need to be understood.

Payah nih saya.lagi manja.lagi ngga asik.
Kenapa ya kira-kira?
*kidding.i knew the reason*

eum eum eum.apalagi ya..
Kayanya pergi ke puncak,menghirup udara segar,ngeliat ijo2,enak deh..
I need more space to breath.

I remember my father said, 'we have only one head,with one brain.it's a lie when you say you can handle one problem,but at the same time,you have to solve another problem.they impact each other.'
yeah,it's true.i feel it.

Oh God,it's become bigger and bigger and more pressed my breath.

Huaaaah.i hate this situation.i'm trapped in my stupidity.
Mudah-mudahan cepet kelar deh.cepet sembuh lagi.
I hope.
I wish :)

merengek pada Tuhan

aku bertanya pada Tuhanku tentang hal ini,
tak urung dibuatNya lega juga hatiku. tak kutemukan jawabnya.
atau memang belum.

ku sebut inginku akan sesuatu dalam keheningan malam.
di antara sujudku padaNya.
lagi-lagi, masih dalam daftar tunggu sepertinya jawaban yang ku butuh.

aku inginkan ini. Ia tunjukkan jalan lain.
aku berjalan ke arah itu. Ia pun memintaku berbelok arah.
bukan jalan itu kataNya.

ah,
terserah Tuhan sajalah.
aku berharap, tetap Ia juga yang menuai nyata. menggaris takdir.
tapi sungguh Tuhan, aku sangat inginkan pintaku itu..

kata seorang teman

di saat saya lagi pusing-pusing, termehek-mehek dan menye-menye, salah satu teman saya bilang,

kamu dan TUHAN tau apa yang terbaik buat kamu teman, bukan saya, atau yang lainnya

saya: Tapi gw ngrasa yg gw mau sm yg Tuhan mau itu beda..

Dia: Tuhan tau yang terbaik, berarti pilihan kamu mungkin belum menjadi yang terbaik menurut Tuhan..

ticul dilawan!

Hari ini saya dan beberapa teman psiko ikut sebuah training di sebuah lembaga konsultan. Salah satu di antaranya ada mantan saya dan kami baru akur lagi kemarin. untuk selanjutnya, kita panggil saja dia 'bonsai' sebagai nama umpetan.

bonsai duduk tepat di belakang saya dengan sedikit-sedikit iseng manggil atau nyolek-nyolek atau sekedar ngasih celetukan.
salah satunya ini,

bonsai (b): ih, kok dapet lembar instruksinya lecek sih?

ticul (t) : tau nih

b: orangnya jelek sih, makanya dapet yang jelek

t: salah, justru yang cakep biasanya dapet yang jelek. kasian soalnya kalo yang jelek dipungut yang jelek juga. nah karena gw cakep, makanya suka dapet yang jelek

b: sialan *merasa pernah saya dapatkan*

t: haha. menang.

awalnya biasa saja..

sampe akhirnya saya menyadari bahwa untuk keluar rumah, saya mulai sering membawa jaket. itu bisa ajdi pertanda ada apa-apa sama badan saya.
dan benarlah.

badan mulai meriang belinang.
kulit kalo kena angin kayanya perih ngilu gimanaaa gitu.
softlense pun mulai ngga nyaman dipake. bikin pusing.
awalnya saya mengira cuma pusing dan migren biasa. malah pikirannya minus mata nambah.

hari selanjutnya,
migren.
oh my. ini bagian yang paling saya ngga suka karena migren bener-bener menyita tenaga saya.

selanjutnya lagi, nafas mulai sesek. makan mulai ngga abis *ini pertanda yang mulai gawat*.
mulai susah tidur.
badan panas.
nafas juga mulai anget.
oke, saya mulai mengakui ke diri sendiri kalo badan saya ada apa-apa.
akhirnya cuma ngedeprok aja di kasur.

sebenernya saya sih curiganya cuma batuk aja. cuma bete karena gejalanya lebay bener.

eeh makin kesiniiii, makin ngelunjak nih sakitnya.
saya bersin-bersin mulu. meler pula.

jadi sebagai orang awam, saya menyimpulkan kalo saya sejauh ini sakit pilek bin batuk …