Friday, October 17, 2014

Mungkin ini yang namanya jatuh cinta. Rasanya kadang menyerusup ke anatomi entah bagian apa. Tapi rasanya ada, jelas. Kadang ngilu karena rindu, kadang nyeri karena rasa yang terlalu menggebu.

Ada waktunya aku hanya ingin melihatmu tanpa suara. Setidaknya aku yang otomatis mematikan indera pendengaranku. Lalu menikmatimu layaknya memandangi sebuah karya lukis. Indah, dan tak perlu diiringi untaian kata ini itu.

Senyummu masih jadi juaranya. Rasanya akan langsung melemparku pada awal kita bertemu.

Ada kalanya juga aku menikmatimu sambil terpejam. Membiarkan gema suaramu memenuhi kepalaku. Kadang menjadi nyanyian, ataupun panggilan.

Dan ada waktunya ketika aku ingin menikmatimu dengan utuh. Kamu yang bercerita, kamu yang membuatku tertegun, kamu yang tetiba marah, kamu yang melucu, kamu yang mulai merangkum semuanya menjadi rindu.

Kamu,
Aku, padamu.

Tuesday, October 14, 2014

tentang niat menjadi langsing

saya lagi ngga akrab sama timbangan. belakangan ini, timbangan selalu nyakitin saya. masa beda hari beda angka. mending kalo geser ke kiri. ini ke kanan. konsisten sih gesernya. tapi konsisten nyakitinnya juga.
jadi saya putuskan untuk ngga sering-sering nimbang.

berbekal luka perih itu, saya mulai memasuki area yang cewe banget. satu kata yang paling ngga saya banget. satu kegiatan yang bikin keluarga saya, khususnya papihe sedih. diet.

setelah browsing sana sini, akhirnya nemu yang namanya diet mayo. inti dari diet ini adalah no salt, no rice, no ice. terjemahannya adalah ngga bisa makan nasi pake ayam bacem favorit dengan minum nutrisari dingin.
itu sedih.
sedih banget.

riset tentang diet ini saya lakukan semingguan. kenapa akhirnya saya tertarik? karena dietnya cuma 13 hari dan menunya udah ada, tinggal diikutin. hasilnya, bisa turun 5-10 kg, tergantung dari usaha, niat, kemampuan menelan makanan hambar, dan metabolisme tubuh.

lalu saya mengucap bismillah, seraya melangkahkan kaki menuju swalayan terdekat. mulai nyetok bahan-bahan makanan.
saya ngga bisa masak, tapi kalo sekedar rebus-rebusan, goreng-gorengan aja sih, masih optimis.
sempet ketunda juga seminggu karena alesan ini itu. akhirnya jumat minggu lalu mulai hari pertama diet mayo.

Hari pertama.
di kantor. masih kuat. sarapan cuma air putih sama teh. siangnya makan bayem rebus sama kentang plus tomat. sorenya makan daging goreng sama selada.
masih bernyawa.

Hari kedua.
di rumah. mulai syedih. jadi ngga laper sama sekali. malah mual. ayam rebus ngga pake bumbu apa2 trus dikunyah itu rasanya kaya nelen kenyataan pait. susah banget ditelen. pas malem diajak papihe ke cinere mol, udah mulai geliyengan dan migrain. sampe rumah malah makin parah. plus akhirnya itu makanan keluar semua. nyoba ngga minum obat sampe pagi, tapi ternyata pas bangun, migrennya masih ada.
nyerah.
nenggak obat.

akhirnya dengan pertimbangan panjang dan restu dari papihe maupun si aang, sayapun kembali ke pelukan nasi uduk di hari ketiga.
baru kali itu rasanya kangen banget sama nasi uduk. ngunyahnya aja ampe pelan-pelan banget.


berat sih pas nimbang turun 2 kilo. tapi saya rasa itu gegara emang ngga makan. sama depresi. dan ngga ngerasa seneng sama sekali sama hal itu.
i think diet is not my thing.

mending disuru maen bola deh daripada nahan-nahan makanan gitu.

kesimpulannya sudah jelas. saya gagal diet. tapi berhasil buat tau diri sendiri dan mengatasi sesuatu yang diluar kemampuan saya. saya ngga mau maksa-maksain menderita demi kurus. yaaa maksutnya kita masih bisa cari cara derita lain buat tujuan yang sama.
sejauh ini, saya kembali milih buat workout aja. kingetan kingetan dah biarin.
yang penting hepi.
ngga sakit.






dan bisa bebas makan ayam bacem lagi.
 

Template by BloggerCandy.com