Skip to main content

Posts

Showing posts from July, 2016

Grieving. Apa itu?

Pas tau yang dikira keguguran, temen-temen gw selalu bilang, take your time cul. Untuk berduka. Grieving. Ngga perlu dipaksain senyum atau seneng kalau memang ngga. Nangis aja kalau emang bisa bikin lega. Dan gw saat itu cuma gw belum mau semua itu. Sekali dua kali suka ngalir sih air mata. Tapi abis itu ya udah balik lagi ke rutinitas awal. Gw kira juga gw akan sedih banget dengan ngga mau keluar kamar or uninstall semua jenis media sosial. Atau nangis sesegukan. Ngga tuh.Gw tetep masuk kantor, tetep buka path atau ig. Tetep jalan-jalan. Tetep ketawa-ketawa.
Trus masa berduka gw gimana dan kaya apa?Ternyata baru gw sadari hari ini. Ketika gw udah mulai excited masak lagi, ngga selalu beli makanan jadi
Ketika gw excited beresin dapur setelah masak dan seneng liat kompor kinclong siap dipake lagi. Ketika gw beberes rumah dengan hati plong. Enteng. Ketika gw liat anak kecil atau anak bayi, gw udah bisa senyum lagi. Ngga malingin muka ke arah lain. Ketika gw sudah bisa berfungsi kembali…

Cabut jaitan

16 Juli 2016Dijadwalin buat lepas jaitan. Well, dokter Ridwan bilang, sengaja dijait yang model gini biar ngga resiko keloid. Kan ada tuh yang ngga perlu cabut-cabut jaitan. Langsung nyatu sama daging. Gw tadinya ngarep itu aja. Soalnya gw mikirnya pasti sakit, atau paling ngga ngilu. Sabtu pagi gw udah disana. Harap-harap cemas. Irwandi mah seperti biasa. Bilang gapapa gapapa. Nyeh. Iya gapapa, kan gua yang ngerasain. Akhirnya, ketemu lagi sama dokternya. Udah cakep banget gw itu, rapih. Tapi malah diketawain karena muke gw tegang. Resye emang.Sambil rebahan, dokter Ridwan ngajak ngobrol gw. Maksutnya, gua yg rebahan, dianya mah mulai prosedur cabut benang. Hihihi. Ujung-ujung jaitan digunting, lalu...zep cabut. Ga berasa! Lalu..
'Kita usg dulu ya liat perkembangan', kata dokternya 'Hah? Gimana dok?'Sebelum gw bereaksi lebih banyak, dokter udah ngasi gel di alat usg perut dan kemudian siku tangan kanannya nahan paha kanan gw dan dimulailah.
Washlik itu perut diteken-t…

Between blood, wall, and myself.

Hubungan gw dan darah selama sebulan ini sangat erat. Ketika gw tespek dan hasilnya muncul 2 garis, gw ngga bisa ambil adegan kaya kebanyakan pasutri yang baru nikah dan girang karena hasilnya positif. Hence, gw malah bengong. Because prior to that result, gw bleeding yang gw kira datang bulan. Kalau ternyata ada hasil garis 2, kenapa beberapa hari sebelumnya gw berdarah?
Dan dari sanalah semuanya bermula.
Selang sehari setelahnya, gw dan Irwandi memutuskan ke obgyn.
Dokter pertama, menanyakan udah berapa tespek yang gw pakai. Gw bilang 3. Trus dia intinya bilang ya kalo udah ada hasil tespek, hasilnya berarti positif. Toh gw udah telat haid juga. Then gw kembali mengulang info yang sepertinya dia ketelisep, bahwa haid terakhir gw adalah 5 Juni, bukan 5 mei. Langsung dokter meralat ucapannya. Beliau bilang, berarti ada sesuatu. Yang dalem hati gw sautin that's why we're here, Sir. Beliau melakukan pemeriksaan usg transvaginal. Yang belum nikah dan belum tau, silahkeun googli…

Kesini kesitu

Istri unyu: ke bali lagi yuk yangSuami sabar: yukIstri unyu: eh ngga deng. Kan udah. Lombok aja apa?Suami sabar: boleehIstri unyu: tapi isinya Pantai aja. Oooh aku tau yang kita bisa sekalian jalan-jalan. Jogja!Suami sabar: boleh juga. Naik kereta aja. Aku belum pernahIstri unyu: asheeek!
Sesaat kemudian..Istri unyu: eh gimana kalo ke Malang aja yang? Sekalian ketemu keluarga bapakSuami (yang) sabar(nya mulai menipis): kamu jadinya mau kemana sih? Bali lombok jogja malang. Udah mendingan ikut aku aja service motor.
Selesai.

Campur aduk

Adalah ketika balik ke rs buat kontrol dan cabut jaitan lalu liat ibu-ibu hamil betebaran jalan kesana kesini bawa perutnya yang unyu itu.Pertama kali kesini dibilangnya keguguran. Kedua kali kesini dibilang kehamilan ektopik. Ketiga kali kesini langsung dibilang dokter harus tindakan operasi karena pendarahan semakin banyak. O Lord..
Laper.