Skip to main content

Kapan belanja perlengkapan bayi?

Pertanyaan itu beberapa kali ditanyain sama Ibu saya. Sambil ada tambahan 'nanti Ibu ikut ya'
deuh, jadi neneknya yang semangat.

Pas hamil awal sih udah gemets gemets manja liat baju bayi lucu-lucu. Sampe sekarang juga masih. Tapiiii, entah mengapa oh mengapa pingin pingin ntar dulu gitu buat belanja. Biasa nih, penyakit pas mendekati jadwa kontrol kandungan. Pleus yang besok ini sekalian dikasih rujukan buat cek ke dokter mata buat liat apakah persalinan masih bisa normal atau memang disarankan caesar. Agak harap harap cemas sih, dan masih berusaha buat meyakinkan diri sendiri (dan anak bayi) bahwa apapun prosesnya nanti, yang penting anak bayi dan saya sehat.

Kembali ke perihil perbelanjaan.
Sekarang ini sudah masuk Mei, sudah mendekati bulan puasa juga. Huwow. Belanja pas bulan puasa sepertinya kurang cihuy. Kasian nanti yang nganter pada dahaga. Bulan depan udah mendekati due date. Jadi nampaknya bulan Juni udah anteng aja menunggu cutay. Berarti waktu yang pas itu ya sebelum tanggal 20-an Mei. Pinginnya belanja pas hari kerja karena targeted tempat buat beli-beli itu infonya selalu penuh pas weekend, jadi disarankan pas weekdays. Secara pergerakan udah mulai terbatas nih mentok-mentok kalo di gang sempit, jadi okelah kita cuti. Udah bilang ke suami juga dan dese oke buat cuti (yakali dia tega ngga oke).

Satu lagi yang cukup bikin galau adalah barang-barang yang perlu di beli, berapa banyak, merk apa, kisaran harga. Dari hasil riset google atau blog walking, banyak banget nemu referensi. Dari hasil tanya-tanya juga lumayan banyak dapet masukan. So far udah bikin listnya dan checklist mana-mana aja yang udah ada dan udah berhasil nodong dari temen. Ngahahahaha. Duh Nak, belum lahiran aja kamu udah ada rejekinya. Stroller udah dibeli duluan hasil komporan Ibu mumpung lagi diskon. Slow cooker udah ditapin sama Nenti, pompa asi elektrik udah dicupin sama Bundo dkk, yang buat sterilin botol udah disuru jangan beli sama adek ipar, tas ASIP kemarin udah dikasih tau Anggi udah dibeliin juga. Tinggal alat buat sterilin botol/gelas/piring/peralatan bayi yang belum. Temen-temen kantor suami udah pernah nanya mau dikado apa. Saya sih dengan senang hati bilang ke suami, si alat steril itu aja. Buat patungan 9-10 orang masih okelaaaaah *muihihihihi

Kalo diliat-liat, piranti besar dan cukup mahal udah aman. Tinggal bebajuan dan bak mandi palingan. Box bayi ngga usah kata Ibu dan Mama. Ngga kepake. Laci kayu buat nyimpen baju atau perlengkapan sementara ada, hasil diskonan IKEA. Tinggal itu tadi, bebajuan. Kemarin pas ke bogor itu sempet mampir ke toko perlengkapan bayi. Masih gemes gemes liatnya. Suami bilang 'ini beneran harganya cuman 11ribu? Murah ya. Ini 30rb? Masa sih?' Doi belon tau itu baru sebiji. Kite belinya ntar per 3 bulan or lusinan kakaaak! *tunggu tanggal mainnya

Udah ditawarin juga ada yang mau dibeli ngga. Tapi hati ini masih kaya 'ntar dulu deeeeeeeh' disamping soal pamali sebelum 7 bulan buat belanja-belanja. Sekarang sih udah masuk 31 minggu ya, mustinya ya gapapa juga kalo mau beli-beli. Tapi ya kaya yang tadi saya bilang, masih deg-degan nunggu kontrol.

Yagitu deh.

Rasa-rasanya masih percaya ngga percaya kalo tinggal 9 minggu lagi bakal ketemu si anak kicil.
Bismillah, semoga semuanya dilancarkan. Aaaaamiiiin!






Comments

Popular posts from this blog

Between blood, wall, and myself.

Hubungan gw dan darah selama sebulan ini sangat erat. Ketika gw tespek dan hasilnya muncul 2 garis, gw ngga bisa ambil adegan kaya kebanyakan pasutri yang baru nikah dan girang karena hasilnya positif. Hence, gw malah bengong. Because prior to that result, gw bleeding yang gw kira datang bulan. Kalau ternyata ada hasil garis 2, kenapa beberapa hari sebelumnya gw berdarah?
Dan dari sanalah semuanya bermula.
Selang sehari setelahnya, gw dan Irwandi memutuskan ke obgyn.
Dokter pertama, menanyakan udah berapa tespek yang gw pakai. Gw bilang 3. Trus dia intinya bilang ya kalo udah ada hasil tespek, hasilnya berarti positif. Toh gw udah telat haid juga. Then gw kembali mengulang info yang sepertinya dia ketelisep, bahwa haid terakhir gw adalah 5 Juni, bukan 5 mei. Langsung dokter meralat ucapannya. Beliau bilang, berarti ada sesuatu. Yang dalem hati gw sautin that's why we're here, Sir. Beliau melakukan pemeriksaan usg transvaginal. Yang belum nikah dan belum tau, silahkeun googli…

33 weeks and 1 day pregnant

Kalo kata aplikasi pemantau kehamilan sih gitu. 33 minggu men! Batas normal melahirkan itu di 37 minggu, means 4 minggu lagi. Kalo ada pertanyaan 'gimana rasanya? deg-degan ngga?' honestly gw pun tak tahu.

Mungkin karena gw terlalu 'enjoy' untuk menjalani proses demi proses, adaptasi demi adaptasi. Dan gw masih amazed sama diri sendiri, ternyata kehamilan bisa bikin gw kaya gini ya. Emangnya apa aja perubahan itu?

Perihal makan. Awal-awal kehamilan itu gw jadi anti banget sama nasi dan sate padang. Anti-sama-nasi. Sedih bingit. Makan, huek, makan lagi, huek lagi. Cuman gw teguhin pendirian bahwa kalo gw huek-huek mulu, yang ada nanti yang diperut ngga dapet makan. Jadilah abis huek gw paksain makan lagi. Huek lagi? Ya makan lagi. Terus aja gitu sampe gendut. Alhamdulillah di trimester pertama gw tetep naik berat badan.

Gw jadi suka makanan yang disukain Pak Suami. Yes, gw yang yang tadinya pencinta tempe, beralih ke tahu. Jadi doyan tumis kangkung. Jadi doyan minum air…