Tuesday, May 23, 2017

33 weeks and 1 day pregnant

Kalo kata aplikasi pemantau kehamilan sih gitu. 33 minggu men! Batas normal melahirkan itu di 37 minggu, means 4 minggu lagi. Kalo ada pertanyaan 'gimana rasanya? deg-degan ngga?' honestly gw pun tak tahu.

Mungkin karena gw terlalu 'enjoy' untuk menjalani proses demi proses, adaptasi demi adaptasi. Dan gw masih amazed sama diri sendiri, ternyata kehamilan bisa bikin gw kaya gini ya. Emangnya apa aja perubahan itu?

Perihal makan. Awal-awal kehamilan itu gw jadi anti banget sama nasi dan sate padang. Anti-sama-nasi. Sedih bingit. Makan, huek, makan lagi, huek lagi. Cuman gw teguhin pendirian bahwa kalo gw huek-huek mulu, yang ada nanti yang diperut ngga dapet makan. Jadilah abis huek gw paksain makan lagi. Huek lagi? Ya makan lagi. Terus aja gitu sampe gendut. Alhamdulillah di trimester pertama gw tetep naik berat badan.

Gw jadi suka makanan yang disukain Pak Suami. Yes, gw yang yang tadinya pencinta tempe, beralih ke tahu. Jadi doyan tumis kangkung. Jadi doyan minum air putih.

Trimester kedua, berat badan gw tetiba naik 5 kilo dari yang harusnya cuman sekilo. Ahahaha. Pas kontrol, gw nanya ke dokter, untuk sebulan ke depan, ada concern apa untuk perkembangan kehamilan. Dokter kesayangan gw jawab 'berat badan lo' ahahaha
Ditargetkan lah untuk kontrol selanjutnya gw cuman boleh naik 2 kilo. Dan taraaaa, bulan selanjutnya gw naik 2,4kilo. Ya boleh lah bonusan 0.4kilo kata padok. hihihi

Nah di trimester ketiga ini nih lebih seru karena lebih buanyak buanget perubahan.
Bentuk badan udah pasti berubah. Perut gw makin keliatan mbelendung, berpengaruh pada aktivitas gw. Gw yang biasanya kalo jalan tuh cepet, kadang suka kelupaan. Jadi kudu ngerem ciiiiiiitttt jadi harus melambat. Ngos-ngosan juga! Kalo ngobrol sama orang atau nelfon kandidat, bisa banget gw abis itu ngos-ngosan. Trus ketawa sendiri. Trus porsi makan juga jadi ngga bisa normal. Musti seuprrit, ga berminyak, ga berlemak, ngga santen lebay. Yang utama sih ngga minyak karena kapan tau itu gw makan tahu goreng yang minyaknya rendeman, abis itu jackpotpotpot. Trus juga jadi ngga suka bau duren. Boro-boro makan. Padahal biasanya doyan.


Lalu gw juga mengalami ups and down emosi. Bisa tetiba mellow, bisa tetiba cengar cengir. Bisa tetiba nangis cuman gegara hal sepele. Pengennya dingertiin, pengennya dimanja. Trus jadi suka kesandung, kalo makan blepetan, megang sesuatu gampang jatoh, gampang ngantuk, cepet pules, suka ngorok! fyuh. Kadang suka kesel sendiri tapi banyakan ketawa sendiri. Ternyata gw bisa ngerasain semua ini. Apalagi semakin kesini gerakan anak bayik semakin aktif dan semakin berasa. Mungkin dia paham kalo emaknya parnoan kalo dia ngga gerak. Jadinya berasa banget tuh pas doi lagi nedang, ngulet, muter (curiganya) atau cegukan. Rasanya....luarrrr biasaaa!
Apalagi kalo udah menjelang bedtime dan doi ngajak main. Nonjol sana sini, trus gw tangkep, trus dia nonjol lagi di perut bagian lain. MasyaAllah, ini beneran ada bayi di perut gw..

So this is it, di usia 33 minggu ini, gw masih santai. Deg-degannya lebih ke periksa mata sabtu kali ya. Karena hasil periksa mata juga menentukan gw bisa lahiran normal apa ngga. Semoga aja masih bisa ya. Amiiin

Sehat-sehat anak bayik kecintaan Ibun :*

No comments:

Post a Comment

 

Template by BloggerCandy.com