Skip to main content

Grieving. Apa itu?

Pas tau yang dikira keguguran, temen-temen gw selalu bilang, take your time cul. Untuk berduka. Grieving. Ngga perlu dipaksain senyum atau seneng kalau memang ngga. Nangis aja kalau emang bisa bikin lega.

Dan gw saat itu cuma gw belum mau semua itu. Sekali dua kali suka ngalir sih air mata. Tapi abis itu ya udah balik lagi ke rutinitas awal. Gw kira juga gw akan sedih banget dengan ngga mau keluar kamar or uninstall semua jenis media sosial. Atau nangis sesegukan.

Ngga tuh.

Gw tetep masuk kantor, tetep buka path atau ig. Tetep jalan-jalan. Tetep ketawa-ketawa.
Trus masa berduka gw gimana dan kaya apa?

Ternyata baru gw sadari hari ini. Ketika gw udah mulai excited masak lagi, ngga selalu beli makanan jadi
Ketika gw excited beresin dapur setelah masak dan seneng liat kompor kinclong siap dipake lagi. Ketika gw beberes rumah dengan hati plong. Enteng. Ketika gw liat anak kecil atau anak bayi, gw udah bisa senyum lagi. Ngga malingin muka ke arah lain.

Ketika gw sudah bisa berfungsi kembali buat Irwandi.

Ada waktu-waktu dimana gw pulang kerja, makan, bahkan ngga sempet bersih-bersih, lalu tidur. Tapi sekarang, gw bisa ambil alih lagi mana bagian kerjaan yang biasa gw handle dan kasih arahan mana bagian Irwandi.

Dan rasanya seneng pas gw ngebiarin Irwandi meluk gw pas mau tidur. Udah bukan lagi gw tepis dan gw belakangin. Hangat rasanya pas dia meluk dan berasa kalo gw kangen dia. Dan tambah hangat rasanya pas bisa ngerasain pelukannya makin erat. Mungkin juga dia sekangen itu.

Alhamdulillah sekarang satu persatu mulai membaik. Gw udah bisa bilang gw kesel (lagi) atau gw ngga suka (lagi) ke Irwandi. Ngga kaya sebelumnya yang biasanya gw ngelengos aja, ngebiarin Irwandi nebak-nebak gw kenapa.

I owe you this universe, Yang. Thank you for the patience. Seeing your happy face when I hold you back makes me realize, I'm so lucky to have you.

Comments

Popular posts from this blog

Between blood, wall, and myself.

Hubungan gw dan darah selama sebulan ini sangat erat. Ketika gw tespek dan hasilnya muncul 2 garis, gw ngga bisa ambil adegan kaya kebanyakan pasutri yang baru nikah dan girang karena hasilnya positif. Hence, gw malah bengong. Because prior to that result, gw bleeding yang gw kira datang bulan. Kalau ternyata ada hasil garis 2, kenapa beberapa hari sebelumnya gw berdarah?
Dan dari sanalah semuanya bermula.
Selang sehari setelahnya, gw dan Irwandi memutuskan ke obgyn.
Dokter pertama, menanyakan udah berapa tespek yang gw pakai. Gw bilang 3. Trus dia intinya bilang ya kalo udah ada hasil tespek, hasilnya berarti positif. Toh gw udah telat haid juga. Then gw kembali mengulang info yang sepertinya dia ketelisep, bahwa haid terakhir gw adalah 5 Juni, bukan 5 mei. Langsung dokter meralat ucapannya. Beliau bilang, berarti ada sesuatu. Yang dalem hati gw sautin that's why we're here, Sir. Beliau melakukan pemeriksaan usg transvaginal. Yang belum nikah dan belum tau, silahkeun googli…

33 weeks and 1 day pregnant

Kalo kata aplikasi pemantau kehamilan sih gitu. 33 minggu men! Batas normal melahirkan itu di 37 minggu, means 4 minggu lagi. Kalo ada pertanyaan 'gimana rasanya? deg-degan ngga?' honestly gw pun tak tahu.

Mungkin karena gw terlalu 'enjoy' untuk menjalani proses demi proses, adaptasi demi adaptasi. Dan gw masih amazed sama diri sendiri, ternyata kehamilan bisa bikin gw kaya gini ya. Emangnya apa aja perubahan itu?

Perihal makan. Awal-awal kehamilan itu gw jadi anti banget sama nasi dan sate padang. Anti-sama-nasi. Sedih bingit. Makan, huek, makan lagi, huek lagi. Cuman gw teguhin pendirian bahwa kalo gw huek-huek mulu, yang ada nanti yang diperut ngga dapet makan. Jadilah abis huek gw paksain makan lagi. Huek lagi? Ya makan lagi. Terus aja gitu sampe gendut. Alhamdulillah di trimester pertama gw tetep naik berat badan.

Gw jadi suka makanan yang disukain Pak Suami. Yes, gw yang yang tadinya pencinta tempe, beralih ke tahu. Jadi doyan tumis kangkung. Jadi doyan minum air…