Sunday, July 31, 2016

Grieving. Apa itu?

Pas tau yang dikira keguguran, temen-temen gw selalu bilang, take your time cul. Untuk berduka. Grieving. Ngga perlu dipaksain senyum atau seneng kalau memang ngga. Nangis aja kalau emang bisa bikin lega.

Dan gw saat itu cuma gw belum mau semua itu. Sekali dua kali suka ngalir sih air mata. Tapi abis itu ya udah balik lagi ke rutinitas awal. Gw kira juga gw akan sedih banget dengan ngga mau keluar kamar or uninstall semua jenis media sosial. Atau nangis sesegukan.

Ngga tuh.

Gw tetep masuk kantor, tetep buka path atau ig. Tetep jalan-jalan. Tetep ketawa-ketawa.
Trus masa berduka gw gimana dan kaya apa?

Ternyata baru gw sadari hari ini. Ketika gw udah mulai excited masak lagi, ngga selalu beli makanan jadi
Ketika gw excited beresin dapur setelah masak dan seneng liat kompor kinclong siap dipake lagi. Ketika gw beberes rumah dengan hati plong. Enteng. Ketika gw liat anak kecil atau anak bayi, gw udah bisa senyum lagi. Ngga malingin muka ke arah lain.

Ketika gw sudah bisa berfungsi kembali buat Irwandi.

Ada waktu-waktu dimana gw pulang kerja, makan, bahkan ngga sempet bersih-bersih, lalu tidur. Tapi sekarang, gw bisa ambil alih lagi mana bagian kerjaan yang biasa gw handle dan kasih arahan mana bagian Irwandi.

Dan rasanya seneng pas gw ngebiarin Irwandi meluk gw pas mau tidur. Udah bukan lagi gw tepis dan gw belakangin. Hangat rasanya pas dia meluk dan berasa kalo gw kangen dia. Dan tambah hangat rasanya pas bisa ngerasain pelukannya makin erat. Mungkin juga dia sekangen itu.

Alhamdulillah sekarang satu persatu mulai membaik. Gw udah bisa bilang gw kesel (lagi) atau gw ngga suka (lagi) ke Irwandi. Ngga kaya sebelumnya yang biasanya gw ngelengos aja, ngebiarin Irwandi nebak-nebak gw kenapa.

I owe you this universe, Yang. Thank you for the patience. Seeing your happy face when I hold you back makes me realize, I'm so lucky to have you.

No comments:

Post a Comment

 

Template by BloggerCandy.com