Skip to main content

Cabut jaitan

16 Juli 2016

Dijadwalin buat lepas jaitan. Well, dokter Ridwan bilang, sengaja dijait yang model gini biar ngga resiko keloid. Kan ada tuh yang ngga perlu cabut-cabut jaitan. Langsung nyatu sama daging. Gw tadinya ngarep itu aja. Soalnya gw mikirnya pasti sakit, atau paling ngga ngilu.

Sabtu pagi gw udah disana. Harap-harap cemas. Irwandi mah seperti biasa. Bilang gapapa gapapa. Nyeh. Iya gapapa, kan gua yang ngerasain.

Akhirnya, ketemu lagi sama dokternya. Udah cakep banget gw itu, rapih. Tapi malah diketawain karena muke gw tegang. Resye emang.

Sambil rebahan, dokter Ridwan ngajak ngobrol gw. Maksutnya, gua yg rebahan, dianya mah mulai prosedur cabut benang. Hihihi.

Ujung-ujung jaitan digunting, lalu...zep cabut. Ga berasa! Lalu..
'Kita usg dulu ya liat perkembangan', kata dokternya

'Hah? Gimana dok?'

Sebelum gw bereaksi lebih banyak, dokter udah ngasi gel di alat usg perut dan kemudian siku tangan kanannya nahan paha kanan gw dan dimulailah.
Washlik itu perut diteken-teken! Rasanya ulalaaaaaa. Bayangin aje nih ye, perut ente abis dibelek, jaitan baru dicabut, biasanya gw kesentuk aja rasanya nguilu pisan. Lha ini, usg coy! Itu alat bukan ngelus-ngelus perut, tapi neken. Kombinasi antara geli geli asik sama ngilu dan mules.

Hayati lelah, hayati minta dibius aja
T.T

Peran Irwandi?
Alhamdulillah cekikian.
Peran dokternya?  Tambah ngetawain sambil komen 'diketawain tuh sama suaminya'
Kok ya idup gini amat punya suami kadang suka tega.

Overall, jaitan bagus, di dalem juga udah ngga ada cairan. Rahim bersih. Alhamdulillaaaaaaah.

Yang gw demen dari dokter Ridwan ini adalah beliau selalu meng-encourage untuk bertanya.

Ada lagi yang mau ditanyakan?

Lalu gw speechless.

Gw paling mempertegas soal kehamilan selanjutnya. Beliau bilang, sebulan juga udah boleh hamil lagi.

'Trus bekas lukanya gimana dok?'

'Ya kan nanti makin sembuh. Itukan cuma bagian kulit, ngga ke rahim. Rahim kamu mah ngga kenapa-kenapa '

'Tapi kan kalo hamil nanti perutnya makin gede. Bekas operasinya ngga apa-apa?'

'Hamil kan bertahap. Ngga langsung gede. Lukanya sebulan juga sembuh. Lagian kita rencana 3 bulan juga belum tentu langsung jadi. Bisa 6 bulan, bisa setaun '

Ya sih.

Yaudin, udahan deh. Setelah Irwandi nanya soal kapan udah mulai bisa berhubungan lagi, kita pamitan.

'Sampai ketemu di kehamilan selanjutnya ya'
Gitu kata dokternya. Gw senyum. Bismillah ya dok. Semoga ada rejekinya. Kita ketemu lagi :)

Pas dirumah dan liat bekas operasi, canggih men cuma segaris!  kaya ada sehelai rambut di perut ulalaaa.

Kalo kata Irwandi sih 'Lho, itu bekas jaitan? Kirain lipetan perut'

Ladies and gentlemen, perkenalkan, suami saya.

Comments

Popular posts from this blog

Between blood, wall, and myself.

Hubungan gw dan darah selama sebulan ini sangat erat. Ketika gw tespek dan hasilnya muncul 2 garis, gw ngga bisa ambil adegan kaya kebanyakan pasutri yang baru nikah dan girang karena hasilnya positif. Hence, gw malah bengong. Because prior to that result, gw bleeding yang gw kira datang bulan. Kalau ternyata ada hasil garis 2, kenapa beberapa hari sebelumnya gw berdarah?
Dan dari sanalah semuanya bermula.
Selang sehari setelahnya, gw dan Irwandi memutuskan ke obgyn.
Dokter pertama, menanyakan udah berapa tespek yang gw pakai. Gw bilang 3. Trus dia intinya bilang ya kalo udah ada hasil tespek, hasilnya berarti positif. Toh gw udah telat haid juga. Then gw kembali mengulang info yang sepertinya dia ketelisep, bahwa haid terakhir gw adalah 5 Juni, bukan 5 mei. Langsung dokter meralat ucapannya. Beliau bilang, berarti ada sesuatu. Yang dalem hati gw sautin that's why we're here, Sir. Beliau melakukan pemeriksaan usg transvaginal. Yang belum nikah dan belum tau, silahkeun googli…

33 weeks and 1 day pregnant

Kalo kata aplikasi pemantau kehamilan sih gitu. 33 minggu men! Batas normal melahirkan itu di 37 minggu, means 4 minggu lagi. Kalo ada pertanyaan 'gimana rasanya? deg-degan ngga?' honestly gw pun tak tahu.

Mungkin karena gw terlalu 'enjoy' untuk menjalani proses demi proses, adaptasi demi adaptasi. Dan gw masih amazed sama diri sendiri, ternyata kehamilan bisa bikin gw kaya gini ya. Emangnya apa aja perubahan itu?

Perihal makan. Awal-awal kehamilan itu gw jadi anti banget sama nasi dan sate padang. Anti-sama-nasi. Sedih bingit. Makan, huek, makan lagi, huek lagi. Cuman gw teguhin pendirian bahwa kalo gw huek-huek mulu, yang ada nanti yang diperut ngga dapet makan. Jadilah abis huek gw paksain makan lagi. Huek lagi? Ya makan lagi. Terus aja gitu sampe gendut. Alhamdulillah di trimester pertama gw tetep naik berat badan.

Gw jadi suka makanan yang disukain Pak Suami. Yes, gw yang yang tadinya pencinta tempe, beralih ke tahu. Jadi doyan tumis kangkung. Jadi doyan minum air…