Skip to main content

The power of kepepet: nyetir

Semenjak papihe pasang ring di jantungnya, banyak yang mewanti-wanti supaya papihe ngga boleh sering nyetir lagi. Well, bukan nyetirnya sih sebenernya. Tapi lebih ke jaga emosi dan ngga boleh terlalu cape.
Jadilah saya dan si Ade yang suka gantian nyetir.

Kami udah dibekali SIM sebenernya. Cuman kadang kemalasanlah yang jadi musabab utama kenapa tetep bergantung ke papihe urusan pernyetiran. Anak kurang asem emang.

Kalau dibilang bisa, ya bisa. Apabila kategori bisa itu adalah gas rem kopling pindah perseneling dan ngga nabrak.
Cuman yang kadang bikin kita males adalah, adaaaaaa aja salahnya kalau pas nyetir dan disebelah ditemenin papihe. Ujung2nya, keluar mobil dengan kepala migren.

Nah karena kondisi papihe sekarang, saya udah bodo amat deh papihe mau ngomentarin ngomel apa. Intinya selama saya dirumah dan bisa, saya yang anterin papihe dan ibu kemana2. Ibu yang awalnya sedikit-sedikit teriak ngeri, lama-lama pasrah juga.

Ini kejadian pas Jumat lalu ba'da subuh  papihe tiba-tiba vertigo. Tadinya minta si Ade anter naik motor. Tapi terlalu bahaya. Saya minta naik taksi, ngga mau. Lalu Ade diminta nyetir. Saya yang baru bangun dan selesai jemur, akhirnya memutuskan buat izin kantor dan anterin ke rumah sakit. Baru kali itu saya nyetir sampai RS Bintaro. Belum mandi, sikat gigi, bahkan masih pake kacamata. Mata asli masih sepet. Untuk menghindari korban berjatuhan akibat aroma naga, saya jadi cuci muka sikat gigi di RS. Percis kaya pas waktu itu nemenin papihe dirawat.

Yah begitulah. Akhirnya saya dan si Ade ngga punya alesan lagi buat males nyetir. Meskipun masih pada jejeritan di mobil, tapi saya yakin, niat saya untuk gantiin nyetir papihe dan ngga mau nyelakain orang lain selama di jalan, bisa bikin saya beneran lancar nyetir. Meskipun setiap abis nyetir, saya langsung ngebatin dalam hati saya harus punya mobil matic.

Hidup the power of kepepet!

Comments

Popular posts from this blog

Between blood, wall, and myself.

Hubungan gw dan darah selama sebulan ini sangat erat. Ketika gw tespek dan hasilnya muncul 2 garis, gw ngga bisa ambil adegan kaya kebanyakan pasutri yang baru nikah dan girang karena hasilnya positif. Hence, gw malah bengong. Because prior to that result, gw bleeding yang gw kira datang bulan. Kalau ternyata ada hasil garis 2, kenapa beberapa hari sebelumnya gw berdarah?
Dan dari sanalah semuanya bermula.
Selang sehari setelahnya, gw dan Irwandi memutuskan ke obgyn.
Dokter pertama, menanyakan udah berapa tespek yang gw pakai. Gw bilang 3. Trus dia intinya bilang ya kalo udah ada hasil tespek, hasilnya berarti positif. Toh gw udah telat haid juga. Then gw kembali mengulang info yang sepertinya dia ketelisep, bahwa haid terakhir gw adalah 5 Juni, bukan 5 mei. Langsung dokter meralat ucapannya. Beliau bilang, berarti ada sesuatu. Yang dalem hati gw sautin that's why we're here, Sir. Beliau melakukan pemeriksaan usg transvaginal. Yang belum nikah dan belum tau, silahkeun googli…

layangan singit

pernah main layangan ngga?

main layangan itu enak. bisa bikin seneng. bisa ngewarnain rambut geratis, jadi merah oren.
tapi kadang, layangan yang terbang dilangit ngga selamanya tenang. ada kalanya singit. terbangnya mletat mletot, miring sana sini.

layangan singit belum berarti akan putus.
layangan singit tandanya perlu diturunin dulu. karena berarti ada yang perlu dibenerin. bukan malah dipaksa, ditarik.
kalo tetep maksain, yang ada malah nyangkut sana sini.kerusakannya malah makin banyak.
dan ujung-ujungnya malah jadi putus beneran. sayang kan?
padahal dengan layangan, mata kita seolah diwakili buat bisa ngeliat banyak hal dari atas sana.

layangan singit bisa muncul di mana aja, kapan aja, di kehidupan kita.
hubungan temenan, hubungan sama orang yang kita sayang, hubungan sama keluarga, temen kuliah, dan hubungan-hubungan lainnya.

jadi, kalo ada layangan singit, udah tau kan harus diapain?
:)