Skip to main content

Banyaaaaaak banget cerita!

Punya blog kok hobinya ditinggalin. Heu.
Abisan masalah idup saya kan masih sama tuh, pengen cerita tapi suka males ngetik. Pinginnya gitu punya recorder yang bisa langsung bikin verbatim (aha!)

Well, selamat hari raya idul fitri ya semuanya. Semoga kita jadi manusia yang lebin baik, lebih sabar, dan dikasi kesempatan untuk ketemu lebaran taun selanjutnya dengan kondisi sehat wal afiat.. Aaamiiiiiin.

Puasa dan lebaran taun ini agak beda dari sebelumnya.
Ini puasa pertama di kantor baru.
Ini puasa terakhir InsyaAllah dengan status single.
Ini lebaran pertama ngga langsung ketemu Irwandi (karena dia mudik)
Yang paling heits, ini puasa pertama paling menguras energi: karena papihe masuk rumah sakit dan harus pasang stent di jantung.

Poin terakhir ini bener-bener deh.
Bukan soal nguras tenaganya, tapi nguras emosi juga.
Biasanya liat papihe sehat wal afiat, paling tiduran kalo pas lagi masuk angin atau pusing aja. Tapi ini selang infus lengkap dengan alat monitor jantung, di ruangan HCU (high care unit) pulak!

That time i realized that i want him wake up dan play football or anything instead of trapped on that bed.

Untungnya kantor baru juga sangat support dan mengerti. Bolak balik RS, bahkan ijin juga dikasih.

Bagusnya lagi, mau ngga mau saya terpaksa harus nyetir. Karena setelah tindakan ini, papihe harus banyak istirahat, ngga boleh stres. Gitu juga si ade. Jadinya ya kita gantian aja nyetir, biar kata ajut2an kaya apa juga. Mudah2an nantinya bisa terbiasa dan lancar.

Gegara kondisi papihe masih belum stabil (emosinya) sampai hari ini, alhasil saya juga lagi agak-agak berkurang excitement nya urus-urus nikahan. Selain emang belum terlalu bisa bergerak sih, tapi bahkan untuk bayar dp busana resepsi aja lagi ngga napsu. Nanti aja palingan lah abis keluarganya Irwandi dateng lagi, baru mulai bergerak.

Semoga papihe selalu sehat ya. Segera pulih, segera terima kenyataan, dan saya semakin jago nyetir serta bisa masak supaya bisa anterin papihe kesana kesini dan bikinin makanan sehat juga.

Sumanget!

Comments

Popular posts from this blog

Between blood, wall, and myself.

Hubungan gw dan darah selama sebulan ini sangat erat. Ketika gw tespek dan hasilnya muncul 2 garis, gw ngga bisa ambil adegan kaya kebanyakan pasutri yang baru nikah dan girang karena hasilnya positif. Hence, gw malah bengong. Because prior to that result, gw bleeding yang gw kira datang bulan. Kalau ternyata ada hasil garis 2, kenapa beberapa hari sebelumnya gw berdarah?
Dan dari sanalah semuanya bermula.
Selang sehari setelahnya, gw dan Irwandi memutuskan ke obgyn.
Dokter pertama, menanyakan udah berapa tespek yang gw pakai. Gw bilang 3. Trus dia intinya bilang ya kalo udah ada hasil tespek, hasilnya berarti positif. Toh gw udah telat haid juga. Then gw kembali mengulang info yang sepertinya dia ketelisep, bahwa haid terakhir gw adalah 5 Juni, bukan 5 mei. Langsung dokter meralat ucapannya. Beliau bilang, berarti ada sesuatu. Yang dalem hati gw sautin that's why we're here, Sir. Beliau melakukan pemeriksaan usg transvaginal. Yang belum nikah dan belum tau, silahkeun googli…

layangan singit

pernah main layangan ngga?

main layangan itu enak. bisa bikin seneng. bisa ngewarnain rambut geratis, jadi merah oren.
tapi kadang, layangan yang terbang dilangit ngga selamanya tenang. ada kalanya singit. terbangnya mletat mletot, miring sana sini.

layangan singit belum berarti akan putus.
layangan singit tandanya perlu diturunin dulu. karena berarti ada yang perlu dibenerin. bukan malah dipaksa, ditarik.
kalo tetep maksain, yang ada malah nyangkut sana sini.kerusakannya malah makin banyak.
dan ujung-ujungnya malah jadi putus beneran. sayang kan?
padahal dengan layangan, mata kita seolah diwakili buat bisa ngeliat banyak hal dari atas sana.

layangan singit bisa muncul di mana aja, kapan aja, di kehidupan kita.
hubungan temenan, hubungan sama orang yang kita sayang, hubungan sama keluarga, temen kuliah, dan hubungan-hubungan lainnya.

jadi, kalo ada layangan singit, udah tau kan harus diapain?
:)