Skip to main content

Clavicula #1

9 September 2012

Tanggal 9 baru aja di mulai, gitu juga dengan penderitaan saya.
Sebelumnya, sabtu jam 9 malem ternyata bapak muncul. Ternyata dia bisa dapet tiket untuk pulang setelah dapet kabar saya nyusruk. Alhamdulillah.

Keluarga juga pada dateng. Lagi-lagi cuma pada istighfar dan bermuka tiba-tiba sendu pas liat saya. Saya jadi penasaran. Emang segitu ringseknya?


Malem itu saya dijaga bapak. Dia duduk di sebelah tempat tidur, tidurnya dengan naruh kepala di sisi tempat tidur saya, pasrah kebangun tiap sejam buat benerin posisi tidur saya. Semaleman itu saya ngga bisa tidur, bahu rasanya sakit naujibile. Senderan kasur harus di naik turunin untuk ngurangin rasa sakit. Giliran pas saya bisa ketiduran, eeh pasien sebelah saya tidurnya bunyi. Ya bikin saya kebangun dan meringis. Broh, saya ngantuk broh..


Sampe akhirnya subuh, masih belum bisa tidur enak. Ngantuk tapi sakit. Gerak dikit sakit. Rasanya kaya ada yang nusuk-nusuk di bahu. Saya paling cuman bisa nangis. Air mata cuman keluar dari mata kiri karena mata kanan saya udah ketutup karena lebam.


Pagi, temen-temen dan keluarga mulai dateng buat jenguk. Dan baru tau kenapa pada sebegitu istighfarnya. Pas saya liat muka saya di foto, duileee..macam pembantu rumah tangga yang abis digebukin majikan gara-gara ngerusakin blender. Lagi-lagi saya cuma bisa pasrah. 


Operasi dijadwalkan siang jam 2 dan sambil nunggu, saya cukup terhibur dengan datangnya doa dari yang jenguk. Alhamdulillah, saya bisa sesekali ketawa. 


Jam 2 siang lewat beberapa menit, saya dijemput buat dibawa ke ruang operasi. Saya mulai grogi. Bukan operasinya, tapi takut disuntik biusnya. Untungnya ternyata dibiusnya dari infus. Jadi ngga perlu atit-atit lagi. Hehehehe


Ada kali ya sekitar 30 menit lebih saya nunggu di ruang tunggu operasi karena dokternya ternyata belum dateng. Udahlah mata burem, sendirian pula. Mau poco-poco juga ngga bisa. Dari mulai baca surat-surat pendek, zikir, sampe nyanyi udah saya lakuin dalem hati buat mengusir kebosanan. 

Terakhir, sampe bilang dalem hati 'Yailah lu cul, gini amat nasip lu'

Comments

Popular posts from this blog

Between blood, wall, and myself.

Hubungan gw dan darah selama sebulan ini sangat erat. Ketika gw tespek dan hasilnya muncul 2 garis, gw ngga bisa ambil adegan kaya kebanyakan pasutri yang baru nikah dan girang karena hasilnya positif. Hence, gw malah bengong. Because prior to that result, gw bleeding yang gw kira datang bulan. Kalau ternyata ada hasil garis 2, kenapa beberapa hari sebelumnya gw berdarah?
Dan dari sanalah semuanya bermula.
Selang sehari setelahnya, gw dan Irwandi memutuskan ke obgyn.
Dokter pertama, menanyakan udah berapa tespek yang gw pakai. Gw bilang 3. Trus dia intinya bilang ya kalo udah ada hasil tespek, hasilnya berarti positif. Toh gw udah telat haid juga. Then gw kembali mengulang info yang sepertinya dia ketelisep, bahwa haid terakhir gw adalah 5 Juni, bukan 5 mei. Langsung dokter meralat ucapannya. Beliau bilang, berarti ada sesuatu. Yang dalem hati gw sautin that's why we're here, Sir. Beliau melakukan pemeriksaan usg transvaginal. Yang belum nikah dan belum tau, silahkeun googli…

layangan singit

pernah main layangan ngga?

main layangan itu enak. bisa bikin seneng. bisa ngewarnain rambut geratis, jadi merah oren.
tapi kadang, layangan yang terbang dilangit ngga selamanya tenang. ada kalanya singit. terbangnya mletat mletot, miring sana sini.

layangan singit belum berarti akan putus.
layangan singit tandanya perlu diturunin dulu. karena berarti ada yang perlu dibenerin. bukan malah dipaksa, ditarik.
kalo tetep maksain, yang ada malah nyangkut sana sini.kerusakannya malah makin banyak.
dan ujung-ujungnya malah jadi putus beneran. sayang kan?
padahal dengan layangan, mata kita seolah diwakili buat bisa ngeliat banyak hal dari atas sana.

layangan singit bisa muncul di mana aja, kapan aja, di kehidupan kita.
hubungan temenan, hubungan sama orang yang kita sayang, hubungan sama keluarga, temen kuliah, dan hubungan-hubungan lainnya.

jadi, kalo ada layangan singit, udah tau kan harus diapain?
:)