Tuesday, May 23, 2017

33 weeks and 1 day pregnant

Kalo kata aplikasi pemantau kehamilan sih gitu. 33 minggu men! Batas normal melahirkan itu di 37 minggu, means 4 minggu lagi. Kalo ada pertanyaan 'gimana rasanya? deg-degan ngga?' honestly gw pun tak tahu.

Mungkin karena gw terlalu 'enjoy' untuk menjalani proses demi proses, adaptasi demi adaptasi. Dan gw masih amazed sama diri sendiri, ternyata kehamilan bisa bikin gw kaya gini ya. Emangnya apa aja perubahan itu?

Perihal makan. Awal-awal kehamilan itu gw jadi anti banget sama nasi dan sate padang. Anti-sama-nasi. Sedih bingit. Makan, huek, makan lagi, huek lagi. Cuman gw teguhin pendirian bahwa kalo gw huek-huek mulu, yang ada nanti yang diperut ngga dapet makan. Jadilah abis huek gw paksain makan lagi. Huek lagi? Ya makan lagi. Terus aja gitu sampe gendut. Alhamdulillah di trimester pertama gw tetep naik berat badan.

Gw jadi suka makanan yang disukain Pak Suami. Yes, gw yang yang tadinya pencinta tempe, beralih ke tahu. Jadi doyan tumis kangkung. Jadi doyan minum air putih.

Trimester kedua, berat badan gw tetiba naik 5 kilo dari yang harusnya cuman sekilo. Ahahaha. Pas kontrol, gw nanya ke dokter, untuk sebulan ke depan, ada concern apa untuk perkembangan kehamilan. Dokter kesayangan gw jawab 'berat badan lo' ahahaha
Ditargetkan lah untuk kontrol selanjutnya gw cuman boleh naik 2 kilo. Dan taraaaa, bulan selanjutnya gw naik 2,4kilo. Ya boleh lah bonusan 0.4kilo kata padok. hihihi

Nah di trimester ketiga ini nih lebih seru karena lebih buanyak buanget perubahan.
Bentuk badan udah pasti berubah. Perut gw makin keliatan mbelendung, berpengaruh pada aktivitas gw. Gw yang biasanya kalo jalan tuh cepet, kadang suka kelupaan. Jadi kudu ngerem ciiiiiiitttt jadi harus melambat. Ngos-ngosan juga! Kalo ngobrol sama orang atau nelfon kandidat, bisa banget gw abis itu ngos-ngosan. Trus ketawa sendiri. Trus porsi makan juga jadi ngga bisa normal. Musti seuprrit, ga berminyak, ga berlemak, ngga santen lebay. Yang utama sih ngga minyak karena kapan tau itu gw makan tahu goreng yang minyaknya rendeman, abis itu jackpotpotpot. Trus juga jadi ngga suka bau duren. Boro-boro makan. Padahal biasanya doyan.


Lalu gw juga mengalami ups and down emosi. Bisa tetiba mellow, bisa tetiba cengar cengir. Bisa tetiba nangis cuman gegara hal sepele. Pengennya dingertiin, pengennya dimanja. Trus jadi suka kesandung, kalo makan blepetan, megang sesuatu gampang jatoh, gampang ngantuk, cepet pules, suka ngorok! fyuh. Kadang suka kesel sendiri tapi banyakan ketawa sendiri. Ternyata gw bisa ngerasain semua ini. Apalagi semakin kesini gerakan anak bayik semakin aktif dan semakin berasa. Mungkin dia paham kalo emaknya parnoan kalo dia ngga gerak. Jadinya berasa banget tuh pas doi lagi nedang, ngulet, muter (curiganya) atau cegukan. Rasanya....luarrrr biasaaa!
Apalagi kalo udah menjelang bedtime dan doi ngajak main. Nonjol sana sini, trus gw tangkep, trus dia nonjol lagi di perut bagian lain. MasyaAllah, ini beneran ada bayi di perut gw..

So this is it, di usia 33 minggu ini, gw masih santai. Deg-degannya lebih ke periksa mata sabtu kali ya. Karena hasil periksa mata juga menentukan gw bisa lahiran normal apa ngga. Semoga aja masih bisa ya. Amiiin

Sehat-sehat anak bayik kecintaan Ibun :*

Wednesday, May 3, 2017

Kapan belanja perlengkapan bayi?

Pertanyaan itu beberapa kali ditanyain sama Ibu saya. Sambil ada tambahan 'nanti Ibu ikut ya'
deuh, jadi neneknya yang semangat.

Pas hamil awal sih udah gemets gemets manja liat baju bayi lucu-lucu. Sampe sekarang juga masih. Tapiiii, entah mengapa oh mengapa pingin pingin ntar dulu gitu buat belanja. Biasa nih, penyakit pas mendekati jadwa kontrol kandungan. Pleus yang besok ini sekalian dikasih rujukan buat cek ke dokter mata buat liat apakah persalinan masih bisa normal atau memang disarankan caesar. Agak harap harap cemas sih, dan masih berusaha buat meyakinkan diri sendiri (dan anak bayi) bahwa apapun prosesnya nanti, yang penting anak bayi dan saya sehat.

Kembali ke perihil perbelanjaan.
Sekarang ini sudah masuk Mei, sudah mendekati bulan puasa juga. Huwow. Belanja pas bulan puasa sepertinya kurang cihuy. Kasian nanti yang nganter pada dahaga. Bulan depan udah mendekati due date. Jadi nampaknya bulan Juni udah anteng aja menunggu cutay. Berarti waktu yang pas itu ya sebelum tanggal 20-an Mei. Pinginnya belanja pas hari kerja karena targeted tempat buat beli-beli itu infonya selalu penuh pas weekend, jadi disarankan pas weekdays. Secara pergerakan udah mulai terbatas nih mentok-mentok kalo di gang sempit, jadi okelah kita cuti. Udah bilang ke suami juga dan dese oke buat cuti (yakali dia tega ngga oke).

Satu lagi yang cukup bikin galau adalah barang-barang yang perlu di beli, berapa banyak, merk apa, kisaran harga. Dari hasil riset google atau blog walking, banyak banget nemu referensi. Dari hasil tanya-tanya juga lumayan banyak dapet masukan. So far udah bikin listnya dan checklist mana-mana aja yang udah ada dan udah berhasil nodong dari temen. Ngahahahaha. Duh Nak, belum lahiran aja kamu udah ada rejekinya. Stroller udah dibeli duluan hasil komporan Ibu mumpung lagi diskon. Slow cooker udah ditapin sama Nenti, pompa asi elektrik udah dicupin sama Bundo dkk, yang buat sterilin botol udah disuru jangan beli sama adek ipar, tas ASIP kemarin udah dikasih tau Anggi udah dibeliin juga. Tinggal alat buat sterilin botol/gelas/piring/peralatan bayi yang belum. Temen-temen kantor suami udah pernah nanya mau dikado apa. Saya sih dengan senang hati bilang ke suami, si alat steril itu aja. Buat patungan 9-10 orang masih okelaaaaah *muihihihihi

Kalo diliat-liat, piranti besar dan cukup mahal udah aman. Tinggal bebajuan dan bak mandi palingan. Box bayi ngga usah kata Ibu dan Mama. Ngga kepake. Laci kayu buat nyimpen baju atau perlengkapan sementara ada, hasil diskonan IKEA. Tinggal itu tadi, bebajuan. Kemarin pas ke bogor itu sempet mampir ke toko perlengkapan bayi. Masih gemes gemes liatnya. Suami bilang 'ini beneran harganya cuman 11ribu? Murah ya. Ini 30rb? Masa sih?' Doi belon tau itu baru sebiji. Kite belinya ntar per 3 bulan or lusinan kakaaak! *tunggu tanggal mainnya

Udah ditawarin juga ada yang mau dibeli ngga. Tapi hati ini masih kaya 'ntar dulu deeeeeeeh' disamping soal pamali sebelum 7 bulan buat belanja-belanja. Sekarang sih udah masuk 31 minggu ya, mustinya ya gapapa juga kalo mau beli-beli. Tapi ya kaya yang tadi saya bilang, masih deg-degan nunggu kontrol.

Yagitu deh.

Rasa-rasanya masih percaya ngga percaya kalo tinggal 9 minggu lagi bakal ketemu si anak kicil.
Bismillah, semoga semuanya dilancarkan. Aaaaamiiiin!






Monday, April 10, 2017

Bumil (mau jalan) 7 Bulan Lagi Meracau

Situasi: jam 6.46 pagi, duduk di teras rumah sambil nunggu gocar jemput. Dan kepala keliyengan.
Dan oh jangan lupa, hari Senin.
Satu-satunya yang belakangan ini menguatkan dan menghibur adalah: tendangan-tendangan anak kicil yang semakin hari semakin aduhai.

Yep, di usia kehamilan yang udah mulai mendekati trimester 3, lebih tepatnya 26w5day, rasanya campur aduk! Sebagai calon emak2 berlatar belakang Cancer, baper adalah pondasi utama. Jadi kalo pas lagi berduaan aja sama si anak kicil trus suka ujung-ujungnya curhat. Trus mberebes mili sendiri pas direspond nendang-nendang dari dalem. Aku tewhawu. Dese nyemangatin apa ngasi tanda 'mak mak udah mak jangan baper' kekekekekek

Hamil, kehamilan, dihamili itu salah satu impian saya sebagai mana layaknya perempuan kebanyakan. Yang punya pemahaman bahwa yaaa anak cewe, nikah, trus abis itu hamil.
Pas sebelum hamil trus denger cerita temen hamil yang mual parah lah, naik berat badan banyak lah, saya ngebatin 'gw bisa kok kaya gitu. yang penting hamil'

Pas abis kejadian hamil ektopik, dalam hati saya bergumam 'elah, masih ngeluh aja sih udah dikasih hamil' kalo denger ada temen yang berkeluh kesah soal kehamilannya. Seolah saya nganggep dia ngga bersyukur.

Pas ternyata saya hamil, SUBHANALLAH YAH HAMIL ITUH!

Mungkin mereka-mereka itu buka ngeluh, hanya sebagai manusia yang lagi menjalani 1 fase kehidupan baru, ada kalanya merasa lelah. Tapi bukan berarti ngga bersyukur.
Ya beda kasus sih ya kalo yang modelnya sumpah serapah or ngga ngejaga kandungannya.

Ini saya alamin banget pas awal-awal hamil.
1-4 bulan pertama ituuu ringkih. Badan terasa berat, bawaannya pingin tidur mulu, mual muntah parah. Muka kucel. Boro-boro pake lipensetip :))) Pleus diselingin kekhawatiran, sehat ngga ya janin saya? Udahlah mual muntah, makan juga terbatas, ngantor tetep jalan, belum lagi kerjaan kadang ngga kenal kompromi.

Bulan ke 5 udah mulai enakan. Frekuensi huek huek mulai berkurang. Masih sesekali, tapi udah ngga separah sebelumnya. Berat badan juga udah mulai naik......3 kilo! haha.

Bulan ke 6, menurut saya masa transisi yang lumayan juga berasa. Gatel di salah satu bagian tubuh tertentu, yang kalo digaruk tambah gatel, tapi kalo ga digaruk, rasanya bikin sampe bergidik gemeter. Badan lumayan berasa berat, Kalo jalan, paha udah gesekan. Nafas juga kadang suka sesak, tidur pernah sambil duduk, prefer tidur or istirahat timbang pergi-pergi, dan mulai nebelin kuping buat suara-suara 'kok gede banget sih? udah berapa bulan emangnya? ini sih kegedean mba!'

thanks for your concern, but it didn't help at all.
ada masanya saya malah jadi lumayan stress. Apa iya ini bayi kegedean, atau jangan-jangan banyakan lari ke saya daripada bayinya.

Dan semua pikiran itu ilang pas kontrol bulan ke 6 kemarin. Ya diomelin dokter dulu sih karena naiknya 5 kilo hahaha. Tapi alhamdulillah bayinya juga bagus pertumbuhannya, cukup gede tapi masih dalam batas normal. Trus iseng bilang 'mukanya kaya apa dok sekarang?'
eeeeh langsung diswitch ke 4d usgnya. Trus bengong liat bentukan mukanya.

Itu muka anak saya :')

Terharu biru. Sampe pulang kontrol juga masih ngeliatin hasil fotonya. Masih amazed. Hoho

Kemarin setelah hampir 6 bulan ini saya ngga mau ngaca sebadan, akhirnya saya coba ngaca dan bengong. Badan saya mulai 'merekam' jejak jejak pengalaman kehamilan ini..

Stretchmark, bekas garukan, bekas gatel, area kulit yang menghitam, bentukan anggota badan yang mulai menggendut..

Ternyata cepet juga ya munculnya. Selama ini saya ngga ngeh (dan ngga mau liat). Tapi ternyata ini yang mungkin sering terlihat sama suami. Dan dia ngga pernah mempermasalahkan itu. Padahal saya yang punya badan aja syok.
Terimakasih suamik :*

Trus maksutnya ini ngeluh juga?
Iya dikit ahahaha
Yang menurut saya ya wajar aja, namanya juga manusia. Tapi ngeluhnya sambil bersyukur karena pas rebahan dan yang di dalem perut gerak-gerak dan ngerespon, semua ketakutan dan kekhawatiran itu bisa ilang seketika.

Ini ternyata namanya mencintai tanpa syarat, even belum ketemu, belum liat wujudnya, belum gendong. Apalagi kalo udah ada nanti..

Proses kehamilan ini buat saya kaya ospek, trus lanjut UN, lanjut SPMB.
Ngerasa diri ini masih jauuuh banget dari kesempurnaan. Salut lah buat para ibu yang tetep setrong, dengan atau tanpa dukungan suami/keluarga/sekitar. Karena sejatinya bagi saya, awal mula kekuatan itu adalah ketika saya tau apa yang terjadi sama badan saya, dan saya menerima kondisi itu. Dilengkapi sama dukungan suami, keluarga, sekitar.

Woosaaaah!
2,5 bulan lagi menuju pertemuan dengan si bayik! Rasanya kaya apa ya ulala. Tiap mau kontrol aja rasanya kaya pas mau interview. Gerogi kaya pas mau ketemu pertama kali sama ayahnya. Ihiw!

Bismillah..
Sehat-sehat ya kita, Nak :*

 

Template by BloggerCandy.com