Tuesday, December 15, 2015

13.12.15

Irwandi: sekarang kamu udah bukan pacar aku. Udah catri, calon istri. Jadi aku panggil tri aja ya. Oke tri?

Friday, December 4, 2015

Persiapan

A week to the engagement. Masih kalem.
Sampai akhirnya salah satu temen yang tanggal nikahannya beda sehari kirim gambar yang ngingetin berapa bulan tersisa sampai hari H.
Mulai panik.

Sebenernya saya masih ngga tau sih yang dibilang keriuhan persiapan kawinan itu kek macem apa. Tapi pas bandingin harga foto, trus yang dimau trus mahal, disitu saya merasa gamang. Antara bangga punya selera gambar yang agak bagusan apa gimana. Tiap nemu yang cocok dimata, ujungnya gigit nasi. Nah kemarin pas dikantor liat bridestory, nemu vendor yang hasil jepretannya pas, konsepnya bagus, dan harganya lumayan lah masih nyerempet budget. Dan harga akan naik per Januari. Bzzz

Itu juga tuh yang agak menyita pikiran. Udah akhir taun, biasanya vendor suka pada naik harga pas ganti taun. Jadi kudu gerak cepet tapi sabar buat milah milah vendor.
Maklum, cuman sekali seumur idup yekan.

Oh Lord, still can't believe I'm doing all these. Ketemu Irwandi juga jadi bahasnya 'ini gimana?' or 'udah terima email penawaran dari vendor x belum?' yang berujung pada 'makan roti bakar yuk'
:)))))

Sumanget!
Satu-satu dituntasin dulu. Akhir minggu ini mau ke wedding expo. Semoga nemu keberuntungan disana. Aaaamiiiiin!

Friday, November 27, 2015

Anggep aja kebetulan

Beberapa hari lalu sempet whatsAppan sama temen. Tentang aroma parfum yang ngingetin sama aromanya seseorang. A friend, let's we call it.

Dan tadi, pas keluar kantor, itu muka yang dibayangin keliatan dari jauh. Makin lama makin deket. Makin jelas.
Nahkan orangnya muncul. Padahal ngga janjian, ngga kabar-kabaran. Bahkan udah lama banget ngga ketemu.

Rasanya itu kaya lagi kepikiran pingin sate padang, trus ada abangnya aja gitu lewat.

Saturday, November 21, 2015

Petunjuk

Nomor kartu keluarga dong, Pi

Catet ya. Xxxxx0tigakali2

Hah? 06? Eh gimana?

(ketawa) ah bodoh!

0002?

Iyalah.

0 tiga kali 2. Iya sih bener. Ah yang ngasih petunjuk payah!

Yang dikasih petunjuk bodoh!

Then we laughed.
Jenis komunikasi bapak-anak yang absurd.

Tuesday, October 6, 2015

Drama Kuyup Sore.

Pulang kerja berniat menjalankan amanah. Nyiram taneman. Kata Ibu harus disiram setiap hari.

Pas narik selang, selang copot dari kran. Muncratlah itu air ngga berenti-berenti. Panik. Coba nyumpel pake plastik, ngga bisa. Tutup pake tangan, muncrat kemana-mana. Nelfon sepupu minta tolong. Dia dateng, dan kami kuyup bersama.

Dia pulang nyari bantuan.
Saya hampir nangis depan kran yang ngga berenti kucurin air.

Bapaaaaaaaak!

Pas tetangga sebelah rumah pulang dari masjid. Minta tolonglah saya. Om Uci namanya. Om Uci mau beliin pipa sambungan ke matrial. Ngga lama Ibunya sepupu saya dateng bareng tukang bangunan. Mas Pur namanya. Mas Pur datang, semua senang. Mas Pur bawa pipa sambungan. Akhirnya, kran bisa kembali terpasang.
Tinggal saya yang kedinginan karena kuyup 

Doh Papiheeee, how do I live without you :(

14,9425.2 km

Lagi apa?

Sudah makan belum?

Seringnya kalimat itu yang menjadi pembuka. Salah satu bentuk rindu. Bukan kehilangan. Hanya merasa ada yang hilang, dan itu rasanya tak biasa.

Ribuan kilometer yang terbentang setidaknya membuatku tersadar; rumah ini terlalu besar untuk diisi hanya dua orang. Yang satu rutin berangkat pagi, pulang lewat petang. Sedangkan yang satu kebalikan. Pagi mata masih terpejam, baru beranjak keluar pagar menjelang petang, kembali lebih gelap dari yang pertama.

Belakangan ini aku juga tersadar, bahwa bohlam tak menyala ketika malam tiba itu menyebalkan. Lebih-lebih aku tak tahu dimana letak persediaan bohlam baru, dan sudah terlalu malam untuk sekedar berjalan ke warung belakang.

Hingga hal sepele soal pencarian merk makanan beku tertentu. Yang akhirnya ku ambil saja yang ada di depan mata setelah berusaha mengingat bungkusnya di dekat cucian piring waktu itu. Yang biasanya hanya ku tengok dan menggerutu, kenapa cuma goreng sosis sih?
Tapi kali ini aku rindu.

Ritme tidurku berubah.
Yang biasanya sudah mulai terpejam di jam sembilan, kini paling cepat hampir-hampir mendekati tengah malam. Pernah ada yang bilang padaku bahwa jika kau tetidur, tandanya kau nyaman. Berarti saat ini aku sedang tidak merasa nyaman?
Sudah tentu.

Pantas saja kadang kau sulit memejamkan mata saat sebelahmu sedang tidak dirumah. Atau kau sering misuh-misuh karena aku pulang larut. Di rumah sepi katamu. Dan aku sebal. Aku kan punya acara di luar. Sudah lelah bekerja. Wajar bukan kalau ingin bersantai barang sejam dua jam di luar?
Salahnya adalah ketika sudah tiba dirumah, aku melongok ke meja makan dan disana sudah terhidang masakanmu yang mulai dingin. Namun perutku sudah cukup penuh oleh masakan-masakan resto tadi.

aku rindu, sungguh aku rindu.

Atau ketika aku mulai sekedar menyapu dan mencoba merapikan isi rumah. Pekerjaan yang menurutku menyita waktu istirahatku di hari libur. Namun kemarin aku sangat menikmatinya. Aku menikmati rasanya menjadi kau; yang sambil bernyanyi lalu memeras lap basah, lalu menggosok debu-debu yang menempel di kayu. Atau mendorong-dorong kursi agar cukup bagi sapu untuk mencapai sudut dinding pojokan. Atau naik ke atas bangku untuk mencapai atas kusen jendela. Tempat debu bertumpuk, atau sekedar kotoran cicak.

Dan disaat semuanya sudah mulai rapih, kurasakan pinggangku mulai pegal. Beberapa jam sudah kuhabiskan, aku merasa sudah ada di pencapaian tertinggi. Lalu aku melirik, masih ada dapur, kamar mandi, dan ruang atas yang belum tersentuh. Namun tubuh ini sudah lumayan linu. Lelah.
Jadi ini yang kau rasakan?

Aku rindu, betulan rindu.

Hingga kadang aku hanya merebus mi instan untuk makan siang atau makan malam. Bukan karena tak ada lembaran-lembaran rupiah. Tapi karena rasanya semua sama saja. Hambar.
Aku ingin makan nasi hangat dan kecap, tapi dengan kalian.







Rindu bukan hanya sekedar jarak. Bukan juga karena perbedaan waktu.
Rindu adalah ketika aku mencoba melakukan apa yang biasa kau lakukan namun rasanya berbeda. Tetap tak bisa menandingi suara nyanyian dan gitar yang usianya lebih tua dariku. Tak bisa menandingi riuh cerewetmu di pagi hari, sore hari, atau hanya sekedar karena menumpuknya cucian piring dan cucian baju.
Aku rindu, sungguh rindu.


Lekaslah kembali. Rumah ini terlalu besar untuk hanya diisi oleh dua orang. Yang satu berangkat pagi, yang satunya masih terpejam ketika yang satu pergi.


Friday, September 25, 2015

Khawatir. Cemas. Apapun itu.

Kayanya ibadah haji taun ini banyak aja cobaannya.
Atau karena taun ini Papihe sama Ibu berangkat trus saya jadi memantau kondisi di sana kali ya.

Tapi beneran, baru 2 minggu aja kabarnya udah macem-macem. Suhu panas, cuaca ekstrim, ada insiden crane, insiden mina, denger ada tenda roboh lah.
Duh Gusti, selalu lindungi Ibu sama Papihe :'(

Friday, September 18, 2015

Jawaban.

yang harusnya ada di pertanyaan 5 taun yang lalu. atau lebih. baru muncul semalem.
awalnya lucu. Lama-lama ngga.

Kalo kata Cinta, basi. Undangan udah mau terbit.

Monday, July 27, 2015

Lucu ya..

Semalem saya mimpi. Lupa sih detailnya gimana. Intinya ada orang di situ yang saya udah lama ngga ketemu.
Seorang teman.

Dan ternyata tadi pagi, Ibu bilang, si teman saya itu sms Ibu. Ngucapin lebaran. Dan tunggu undangan dari saya.

What a coincidence.

*ngetik sambil ngemper depan UT, nunggu jemputan. Jalanan udah mulai 'nyala' lagi euy pasca lebaran.

Sunday, July 26, 2015

Panggilan

Pertama kenal Irwandi, saya manggilnya Abang, sebutan dari teman-teman kantornya. Termasuk sepupu saya yang juga teman sekantor. Ketika saya tanya alasannya kenapa dipanggil Abang, Irwandi bilang, karena di antara poros tengah (geng sales dengan status belum nikah) dia yang paling tua.
Oh oke. Toh dia juga lebih tua dari saya. Jadi saya juga terbiasa memanggil Abang.

Seiring berjalannya waktu dan ternyata hati kami tertambat (ceile), panggilan Abang mulai mendatangkan komentar dari keluarganya. Katanya, Irwandi kan bukan orang betawi, kok dipanggil Abang. Asal muasal Irwandi itu Kuningan-Solo. Namun dikarenakan darah Kuningannya yang lebih kental, jadilah panggilan di keluarganya adalah Aang.

Awal-awalnya saya juga agak ngerasa aneh gitu nyebut Aang. Biasanya akang atau Aa. Ini Aang. Kaya nama orang. Dikeluarganya karena dia anak laki pertama, jadi dipanggil Aang. Sama sepupu-sepupunya juga.
Jreng.
Sekali dua kali nyoba.
Yasudahlah saya mulai terbiasa. Meskipun punah sudah impian saya manggil 'mas' untuk lelaki yang nantinya mendampingi saya.

Cuma sekarang-sekarang ini saya jadi agak jarang manggil Aang. Bukan karena saya tidak menghormati. Tapi karena ketika saya panggil dia Aang, yang kebayang di saya adalah sosok dia sebagai bagian dari keluarganya. Sedangkan kalau saya panggil Irwandi, ya saya lihat dia sebagai seorang dia. Utuh. Bukan bagian dari siapa-siapa. Ngga terbagi juga dengan perannya sebagai siapa.

Elah. Ginian aja pake dipikirin. Haha. Drama deh emang saya.
Ya abis gimana ya. Lebih nyaman demikian sih.

Hidup, Irwandi!

The power of kepepet: nyetir

Semenjak papihe pasang ring di jantungnya, banyak yang mewanti-wanti supaya papihe ngga boleh sering nyetir lagi. Well, bukan nyetirnya sih sebenernya. Tapi lebih ke jaga emosi dan ngga boleh terlalu cape.
Jadilah saya dan si Ade yang suka gantian nyetir.

Kami udah dibekali SIM sebenernya. Cuman kadang kemalasanlah yang jadi musabab utama kenapa tetep bergantung ke papihe urusan pernyetiran. Anak kurang asem emang.

Kalau dibilang bisa, ya bisa. Apabila kategori bisa itu adalah gas rem kopling pindah perseneling dan ngga nabrak.
Cuman yang kadang bikin kita males adalah, adaaaaaa aja salahnya kalau pas nyetir dan disebelah ditemenin papihe. Ujung2nya, keluar mobil dengan kepala migren.

Nah karena kondisi papihe sekarang, saya udah bodo amat deh papihe mau ngomentarin ngomel apa. Intinya selama saya dirumah dan bisa, saya yang anterin papihe dan ibu kemana2. Ibu yang awalnya sedikit-sedikit teriak ngeri, lama-lama pasrah juga.

Ini kejadian pas Jumat lalu ba'da subuh  papihe tiba-tiba vertigo. Tadinya minta si Ade anter naik motor. Tapi terlalu bahaya. Saya minta naik taksi, ngga mau. Lalu Ade diminta nyetir. Saya yang baru bangun dan selesai jemur, akhirnya memutuskan buat izin kantor dan anterin ke rumah sakit. Baru kali itu saya nyetir sampai RS Bintaro. Belum mandi, sikat gigi, bahkan masih pake kacamata. Mata asli masih sepet. Untuk menghindari korban berjatuhan akibat aroma naga, saya jadi cuci muka sikat gigi di RS. Percis kaya pas waktu itu nemenin papihe dirawat.

Yah begitulah. Akhirnya saya dan si Ade ngga punya alesan lagi buat males nyetir. Meskipun masih pada jejeritan di mobil, tapi saya yakin, niat saya untuk gantiin nyetir papihe dan ngga mau nyelakain orang lain selama di jalan, bisa bikin saya beneran lancar nyetir. Meskipun setiap abis nyetir, saya langsung ngebatin dalam hati saya harus punya mobil matic.

Hidup the power of kepepet!

Tuesday, July 21, 2015

Banyaaaaaak banget cerita!

Punya blog kok hobinya ditinggalin. Heu.
Abisan masalah idup saya kan masih sama tuh, pengen cerita tapi suka males ngetik. Pinginnya gitu punya recorder yang bisa langsung bikin verbatim (aha!)

Well, selamat hari raya idul fitri ya semuanya. Semoga kita jadi manusia yang lebin baik, lebih sabar, dan dikasi kesempatan untuk ketemu lebaran taun selanjutnya dengan kondisi sehat wal afiat.. Aaamiiiiiin.

Puasa dan lebaran taun ini agak beda dari sebelumnya.
Ini puasa pertama di kantor baru.
Ini puasa terakhir InsyaAllah dengan status single.
Ini lebaran pertama ngga langsung ketemu Irwandi (karena dia mudik)
Yang paling heits, ini puasa pertama paling menguras energi: karena papihe masuk rumah sakit dan harus pasang stent di jantung.

Poin terakhir ini bener-bener deh.
Bukan soal nguras tenaganya, tapi nguras emosi juga.
Biasanya liat papihe sehat wal afiat, paling tiduran kalo pas lagi masuk angin atau pusing aja. Tapi ini selang infus lengkap dengan alat monitor jantung, di ruangan HCU (high care unit) pulak!

That time i realized that i want him wake up dan play football or anything instead of trapped on that bed.

Untungnya kantor baru juga sangat support dan mengerti. Bolak balik RS, bahkan ijin juga dikasih.

Bagusnya lagi, mau ngga mau saya terpaksa harus nyetir. Karena setelah tindakan ini, papihe harus banyak istirahat, ngga boleh stres. Gitu juga si ade. Jadinya ya kita gantian aja nyetir, biar kata ajut2an kaya apa juga. Mudah2an nantinya bisa terbiasa dan lancar.

Gegara kondisi papihe masih belum stabil (emosinya) sampai hari ini, alhasil saya juga lagi agak-agak berkurang excitement nya urus-urus nikahan. Selain emang belum terlalu bisa bergerak sih, tapi bahkan untuk bayar dp busana resepsi aja lagi ngga napsu. Nanti aja palingan lah abis keluarganya Irwandi dateng lagi, baru mulai bergerak.

Semoga papihe selalu sehat ya. Segera pulih, segera terima kenyataan, dan saya semakin jago nyetir serta bisa masak supaya bisa anterin papihe kesana kesini dan bikinin makanan sehat juga.

Sumanget!

Friday, June 5, 2015

Akhirnya..

Ngerasain juga puyeng nyari gedung buat nikahan. Subhanallah ya. Rarasaan pengen punya pohon duit aja biar bisa punya WO jadi terima beres.

Tapi tapi tapi mudah2an ini seninya, supaya nantinya bisa selalu inget kalau proses dan persiapan itu ngga gampang. Semacem reminder.

Woooosaaaaah! Sumanget!

Thursday, April 30, 2015

Business is business. No matter how good they offer you with the benefit.

It's your responsibility to make your own decision for your own career path. You can make it inside the company or look for another fresh air outside.

Maybe you quit, or maybe you can go back after your adventure out there and give your better contributions to the company.

You play. You own your game.

Wednesday, April 29, 2015

Aseton

Me: aku lagi pake kuteks, tapi bleberan

Him: pake aseton dong dibersihinnya

Me: kamu tau2an aseton?

Him: adekku kan cewe semua, dulu mereka pake kuteks, aku yang pakein. Bersihinnya pake aseton kalo ngga salah.

Lucu deh rasanya bisa naksir berkali kali sama pacar sendiri :D

Saturday, April 25, 2015

Pagi ini..

Di telfon.

Him: eh sarapannya udah dateng de. Aku sarapan dulu ya. Enak bareng-bareng.

Me: aaaah jd kamu lebih milih sarapan daripada aku?

Him: halah, kamu kalo disuru milih aku atau nasi padang juga bakal lebih milih nasi padang.

Gyahahahaha~

Sunday, March 29, 2015

Janji

Latar belakang:
Gemes liat anak-anak lagi sama orang tuanya tapi sibuk sama gadget masing-masing.

Sesibuk apapun nanti, secanggih apapun teknologi nanti, semoga saya selalu dikasih kesempatan buat selalu dekat dengan anak-anak saya kelak.

Mungkin di gadget nanti ada ribuan permainan dan cerita. Tapi saya mau banget belajar cara bikin mainan dengan bekal kreatifitas. Atau sekedar cerita sebelum tidur, dengan saya (atau ayahnya nanti) yang harus putar otak bikin rangkaian dongeng.

Anggep aja ini sebuah doa, harapan.
Amin.

Saturday, March 7, 2015

You don't need to be asked to give your best for someone you love. It's just flow, without question why or how.

You are giving the best and you know you always will.

All will return to you in a very best way, whether from them whom you gave your best,
Or,
Someone else will.

Saturday, January 10, 2015

Atuhlah.

Kesel karena kesel yang keselnya ngga ngerti keselnya karena apa.

 

Template by BloggerCandy.com